Mari kita bicara tentang ‘Ny. Davis ‘dan pendekatan liar pertunjukan terhadap AI

Diatur dalam realitas alt-dekat masa depan, seri asli terbaru Peacock, “Mrs. Davis,” yang dirilis pada 20 April, sedikit terlalu bisa dipercaya—minus penculikan orang Jerman, Holy Grail yang sulit ditangkap, dan usaha yang mengancam jiwa di dalam paus raksasa.

Acara ini berpusat pada AI serba tahu yang dirancang untuk memuaskan penggunanya, mengirim mereka dalam misi yang memberi mereka tujuan dan membuat mereka merasa semua masalah mereka akhirnya terselesaikan.

Kami berbicara dengan “Mrs. Rekan pencipta Davis, Damon Lindelof dan Tara Hernandez, untuk mencari tahu lebih banyak tentang mengapa mereka terinspirasi untuk memfilmkan acara di mana AI ingin mengendalikan hidup kita.

Lindelof, salah satu pencipta “Lost”, dan Hernandez, yang terutama dikenal karena karyanya di “The Big Bang Theory”, diperkenalkan satu sama lain selama puncak Covid dan bertukar pikiran tentang ide-ide yang pada akhirnya akan menjadi “Mrs. Davis.”

Pelari menunjukkan bahwa pertunjukan itu diimpikan tiga tahun sebelum ChatGPT diluncurkan ke publik.

“Ini sangat menarik. Bukannya kami berada di depan kurva, tapi ini semacam… membawanya ke level berikutnya. Seperti yang Anda sadari, [AI] sedang bergerak dengan kecepatan kuantum yang cantik sekarang, ”kata Lindelof kepada kami.

Awalnya, para pembuat bersama berpikir untuk memusatkan konflik acara tersebut di sekitar aplikasi yang dapat membantu menentukan aktivitas Covid mana yang aman dan yang tidak, menurut aturan Covid terbaru.

Mereka kemudian berputar lebih jauh dan memikirkan sebuah aplikasi yang dapat memberikan saran hubungan, panduan profesional, dan – meskipun terdengar gila – menggantikan agama sama sekali. Ini kemudian berkembang menjadi “Mrs. Davis” AI.

Lindelof mengatakan kepada kami bahwa dia mengonsumsi banyak berita terkait AI dan mendengarkan podcast seperti “Rabbit Hole”, yang berbicara tentang bagaimana internet memengaruhi kehidupan kita.

Buku, You Look Like a Thing and I Love You: How AI Works and Why It’s Make the World a Weirder Place oleh Janelle Shane juga keluar sekitar waktu yang sama ketika mereka menulis pertunjukan, yang disukai oleh Lindelof dan Hernandez. (Shane adalah ilmuwan riset optik dan peneliti AI yang menjalankan blog humor bernama AI Weirdness.)

“Rasanya seperti penulis memiliki hubungan ini dengan algoritmenya dan akan mengajarkannya berbagai hal dan rasanya seperti memelihara hewan peliharaan, Anda tahu, dan sangat lucu,” kata Hernandez. “Jadi, saya pikir itu benar-benar memberi tahu kami bahwa algoritme bisa menjadi sangat bodoh dan konyol dan kami merasa senang dengan faktanya karena itu membuat kami merasa sedikit lebih baik tentang posisi kami di masyarakat.”

Hernandez dan Lindelof juga memilih orang-orang dengan latar belakang yang beragam untuk membantu menulis acara tersebut, termasuk mereka yang berpengalaman di bidang teknologi.

“Begitu kami mendapat lampu hijau untuk melanjutkan promosi awal kami, kami menyusun ruang penulis, dan kami memastikan bahwa latar belakang dan pengalaman penulis kami tidak seperti milik kami,” tambah Hernandez. “Kami memiliki Jonny Sun, seorang penulis yang kuliah di MIT, dan Nadra Widatalla berasal dari latar belakang game…mereka benar-benar menjadi pemandu kami di dunia yang mungkin kami sendiri tidak kenal.”

Sun adalah Ph.D. kandidat di MIT dengan latar belakang pembelajaran mesin dan robotika evolusioner.

Sun tidak hanya membantu memperluas poin plot dan menulis beberapa episode untuk acara tersebut, tetapi dia juga mengembangkan algoritme yang menghasilkan judul episode.

“Kami akan memberi makan [the algorithm] sinopsis episode di kotak prompt, seperti ini tiga atau empat kalimat tentang apa yang terjadi di episode tiga ‘Mrs. Davis.’ Dan kemudian naskah untuk episode itu. Jadi algoritme ini benar-benar dapat membaca dan memahami apa itu cerita dan kemudian memberi kami judul, ”jelas Lindelof kepada gerakanpintar.com.

“Tapi kemudian kami menyadari bahwa itu tidak tahu apa itu judul… ada judul yang terdiri dari 35 kata atau 100 kata.”

Akhirnya butuh waktu berbulan-bulan untuk memprogram, dan Sun melatih beberapa model sebelum tim mendarat di algoritme favorit.

“Itu membuat bahasanya sendiri… episode dua menampilkan orang-orang Jerman ini, jadi ada [a title] kedengarannya seperti bahasa Jerman, ”kata Hernandez. “Kami adalah penggemar berat dari kualitas bahasa yang dihasilkan secara algoritme yang aneh, aneh, dan hampir benar tetapi tidak dapat dipahami, salah, dan ingin judul episode kami terasa seperti itu, mencerminkan keanehan dari ‘Mrs. Davis ‘dan nada seri kami yang luar biasa, surealis, tetapi juga pedih.

Beberapa contoh judul episode yang dihasilkan AI meliputi:

  • Ep.2: Zwei Sie Piel mit Seitung Sie Wirtschaftung
  • Ep.3: Bayi Bersayap, Anak Laki-Laki Sedih Bersayap dan Helm Hebat
  • Ep.5: Tempat Minum yang Bagus untuk Mengontrol Minumanmu
  • Ep.7: Great Gatsby 2001: Pengembaraan Luar Angkasa

(Bagian di bawah dari cerita gerakanpintar.com ini mungkin mengandung spoiler.)

Kecerdasan buatan telah berkembang jauh sejak pembelajaran mesin dan semakin tertanam dalam kehidupan kita sehari-hari. Dengan semakin banyaknya algoritme dan kebangkitan alat AI generatif saat ini, acara tersebut tentu saja membahas topik yang tepat waktu.

Setelah menonton delapan episode Mrs. Davis, kami harus mengatakan bahwa ini adalah salah satu acara paling aneh yang pernah kami tonton dalam waktu yang lama. Kami tidak akan mengungkapkan terlalu banyak, tapi anggap saja itu membuat otak kami sedikit sakit. (Tapi dengan cara yang baik, kami kira?)

Dalam acara mirip “Black Mirror” ini, Mrs. Davis tampaknya telah menghilangkan kebutuhan akan aplikasi media sosial, mengalihkan perhatian empat miliar penggunanya dari masalah dunia dengan sistem hadiah yang digamifikasi. Ini mengirim penggunanya untuk melakukan pencarian sampai mereka akhirnya mendapatkan “sayap” mereka, yang memberikan rasa status (seperti tanda verifikasi).

Sayap ini hampir tidak mungkin didapat, itulah sebabnya Ny. Davis menawarkan jalan pintas. Jika pengguna menginginkan sayap instan, mereka harus memberikan nyawanya.

Isyaratkan musik distopia yang dramatis.

Kredit Gambar: Merak

gerakanpintar.com berbicara dengan pemeran utama, termasuk Betty Gilpin (Sister Simon), Jake McDorman (Wiley), dan Chris Diamantopoulos (JQ).

Ketiga karakter tersebut memiliki dendam pribadi terhadap Ny. D.

Sister Simone, sang protagonis, adalah seorang biarawati yang membenci algoritme karena algoritme tersebut merenggut mata pencaharian orang tuanya dan – di matanya – bertanggung jawab atas kematian ayahnya.

Sebelum algoritme dibuat, orang tua Simone adalah pesulap. Namun, Nyonya Davis menghilangkan keingintahuan di balik sihir karena memberikan semua jawaban kepada pengguna. Dikonsumsi dengan dendam, Simone bekerja sama dengan kelompok perlawanan untuk mencoba dan menghancurkannya.

Sepanjang pertunjukan, kami melihat Ny. D berbicara kepada Simone melalui pengikutnya yang seperti kultus (alias pengguna). Setiap kali Ny. D ingin mengatakan sesuatu padanya, pengguna bertanya kepada Simone apakah mereka dapat “mewakili” atau mengulangi apa yang dikatakan algoritme melalui earphone mereka.

Kami bertanya kepada Gilpin apa pendapatnya tentang algoritme dan AI sebelum pertunjukan dan pendapatnya tentang algoritme sekarang.

“Sebelum kami syuting dan bahkan saat kami syuting, ChatGPT bukanlah hal yang penting… Itu tidak menjadi berita utama seperti sekarang,” kata Gilpin kepada kami. “Sekarang saya memiliki rasa takut yang cukup sehat, di mana saya dulu berpikir itu adalah hal khusus yang diminati oleh orang-orang yang lebih pintar daripada saya. Saya pikir sekarang saya mengajukan pertanyaan yang sama dengan yang diajukan Simone di seri, yaitu, ‘Apakah ini hal yang luar biasa bagi masyarakat atau apakah ini racun?’ Aku tidak tahu.”

“Saya memahami dorongan di dunia di mana, khususnya di masa pandemi ketika kita memiliki begitu banyak pertanyaan dan tidak ada jawaban… untuk mengikuti sesuatu yang seharusnya memiliki semua jawaban. Tapi itu bertentangan dengan tujuan untuk hidup…memiliki robot yang mencoba menghindari momen-momen dalam hidup itu untuk kita… Mungkin membantu dalam menyembuhkan penyakit, tetapi dalam hal mengganggu interaksi manusia dan menjadi eksistensial, menjadi orang yang beriman atau tidak berwujud , Saya tidak berpikir itu adalah hal-hal yang ingin saya serahkan, ”tambahnya.

Betty Gilpin sebagai Simone (Foto oleh: Sophie Kohler/Peacock)

Seperti Simone, Wiley dan JQ juga secara pribadi terpengaruh oleh Ny. D dan mendedikasikan hidup mereka untuk mengakhiri algoritme untuk selamanya.

Wiley, mantan pacar Simone, memimpin kelompok perlawanan ini, bersama teman dan orang kepercayaannya, JQ. Mereka meminta tim kutu buku teknologi untuk membangun tempat persembunyian “rahasia” off-grid yang dilengkapi dengan server canggih yang – sepengetahuan mereka – tidak dapat diakses oleh Ny. Davis.

Bahkan ada sedikit di seluruh seri di mana Wiley dan JQ memiliki persediaan ponsel flip burner yang tak ada habisnya, merusaknya setelah setiap panggilan untuk menghindari kecurigaan. (Meskipun boros, itu juga lucu.)

“Ini adalah manifestasi fisik dari paranoia bahwa ‘The Big D’ ada di mana-mana, dan untuk menghindari dan terus berebut dan memastikan bahwa [Mrs. Davis] tidak di mana pun menyadap salah satu panggilan ini atau di depan kami, kami memutus telepon untuk memutus sinyal setelah panggilan selesai, ”kata Diamantopoulos kepada kami.

“Ini seperti di film-film Perang Dunia II yang lama ketika Perlawanan Prancis akan bertemu di bawah cahaya lilin di sebuah bar kecil di suatu tempat seperti di utara Berlin, dan mereka akan menuliskan nama para jenderal Jerman ini di selembar kertas, dan kemudian mereka Saya akan menyalakan rokok dan menyalakannya, ”jelasnya.

Apa yang hebat dari acara ini adalah bahwa acara ini tidak pernah menganggap dirinya terlalu serius, entah itu yang menggambarkan Mrs. D atau semua tugas keterlaluan yang diberikan AI kepada Simone dan Wiley.

“Ketika saya mendapatkan naskahnya, jelas bahwa ini seperti lima genre berbeda dalam satu,” kata McDorman.

“Ada unsur cerita petualangan, fiksi ilmiah, jelas dengan algoritma, sedikit rom-com, pasti komedi dan juga drama. Kurasa aku mengatakan ini pada Damon [Lindelof] – dan maksud saya ini dengan cara terbaik – ini seperti permainan Mad Libs yang lepas kendali. Jadi ya, sesuatu yang unik dan orisinal serta tidak takut melakukan perubahan besar seperti itu jelas mengasyikkan dan jarang ditemukan.

Diamantopoulos sebagai JQ (kiri) dan McDorman sebagai Wiley (kanan)

Pertunjukan tersebut membawa kita ke banyak jalan yang digerakkan oleh tema, termasuk agama, spiritualitas, maskulinitas beracun, dan beberapa masalah ibu yang serius. Namun, tema utamanya berfokus pada bagaimana teknologi mengatur kehidupan kita.

Namun, Lindelof dan Hernandez ingin menambahkan bahwa “Mrs. Davis” bukanlah acara anti-teknologi. Itu hanya dimaksudkan untuk mendorong pemirsa untuk membicarakannya.

“Nyonya. Davis selalu dimaksudkan untuk memprovokasi diskusi. Menjadi eksplorasi. Untuk mengajukan pertanyaan: apakah ini benar-benar baik untuk kita? Apakah ini membantu saya atau menyakiti saya? Itulah mengapa terasa seperti pasangan yang alami untuk memusatkan serial ini pada seorang biarawati — yang juga melakukan eksplorasi yang sama terkait dengan keyakinannya, ”kata Hernandez.

Peacock akan merilis empat episode pertama Mrs. Davis pada 20 April.