AMC+ berencana untuk meluncurkan tingkat yang didukung iklan akhir tahun ini

Karena semakin banyak perusahaan media beralih ke iklan untuk meningkatkan pendapatan, AMC+ adalah yang terbaru mengumumkan versi layanan streaming yang didukung iklan. Perusahaan induk AMC Networks mengungkapkan hari ini bahwa mereka berencana untuk meluncurkan tier tersebut pada Oktober 2023.

Detail harga dan tanggal peluncuran yang tepat untuk rencana iklan tersebut belum diumumkan. Penawaran baru akan dijual kepada pengiklan dalam presentasi awal perusahaan 2023-2024.

AMC+ saat ini berharga $8,99 per bulan dan menggabungkan konten dari AMC, BBC America, IFC Films Unlimited, dan Sundance Now, bersama dengan streamer khusus milik AMC seperti Acorn TV dan Shudder. Konten populer termasuk acara seperti “The Walking Dead” dan “Mad Men”.

“Ini adalah momen besar bagi AMC Networks dan mitra periklanan kami, karena ini tidak hanya menciptakan ekosistem distribusi yang didukung sepenuhnya oleh iklan, tetapi juga memungkinkan pengiklan untuk membeli acara, genre, dan waralaba kami dengan cara yang jauh lebih komprehensif dan berdampak,” kata Kim Kelleher, chief commercial officer AMC Networks, dalam sebuah pernyataan. “Dengan konten seri baru kami, judul perpustakaan, dan platform streaming tertarget lainnya yang semuanya digabungkan ke dalam AMC+, mitra dapat bergerak melampaui acara individu dan bahkan serial dan memilih untuk ‘memiliki’ seluruh genre dan waralaba, dan mengarahkan pengiriman pesan ke audiens target, apa pun yang terjadi. mereka menonton atau di mana. Kami tidak pernah dapat menawarkan tingkat jangkauan luas namun sangat terfokus ini sebelumnya dengan cara yang efektif dan komprehensif.”

Pengumuman tersebut muncul setelah Disney+ dan Netflix meluncurkan tingkatan mereka sendiri yang didukung iklan yang lebih murah. Secara keseluruhan, AMC+ bergabung dengan berbagai layanan streaming yang telah merangkul periklanan, termasuk Max (sebelumnya HBO Max), Discovery+, Hulu, Paramount+, dan Peacock.

Pada November 2022, James Dolan, ketua AMC Networks, mengakui bahwa pendapatan bisnis streamingnya tidak cukup untuk menutupi hilangnya pendapatan dari saluran kabel tradisionalnya.

“Itu adalah keyakinan kami bahwa kerugian pemotongan kabel akan diimbangi dengan keuntungan dalam streaming… Ini tidak terjadi,” tulis Dolan dalam memo kepada staf.

Dalam memo tersebut, perusahaan mengumumkan PHK yang akan mempengaruhi 20% staf. Khususnya, CEO AMC Networks Christina Spade mengundurkan diri setelah kurang dari tiga bulan menjabat.

Kemungkinan perusahaan berharap bahwa tingkat baru yang didukung iklan akan membantu mendatangkan lebih banyak pelanggan AMC+. Pada Q4 2022, AMC Networks melaporkan total 11,8 juta pelanggan streaming berbayar di semua streamernya — AMC+, Acorn TV, Shudder, Sundance Now, ALLBLK, dan HIDIVE.