Netflix mengucapkan selamat tinggal pada DVD pesanan lewat pos

Lebih dari 16 tahun setelah beralih ke streaming, Netflix mengucapkan selamat tinggal pada bisnis DVD pesanan lewat pos. Perusahaan berencana untuk menutup layanan pada akhir September, diumumkan pada hari Selasa.

Ah, kemana perginya waktu?

Netflix memulai debutnya lebih dari 25 tahun yang lalu, dan pada awalnya keduanya menyewa dan menjual DVD secara online (melalui situs web yang terlihat kuno). Perusahaan ini mungkin telah memudar menjadi tidak relevan sejak lama jika tidak mengalihkan fokus ke streaming pada tahun 2007.

Sekitar empat tahun kemudian, di tengah reaksi atas kenaikan harga yang direncanakan, Netflix mengatakan akan memisahkan lengan pesanan lewat posnya menjadi bisnis terpisah, yang (anehnya) dinamai “Qwikster”. Kemudian, perusahaan berubah pikiran. Rencana spin-off mencerminkan sejauh mana Netflix telah berkembang dengan bisnis streaming-nya. Namun, pelaksanaan ide ini, sejujurnya, cukup memalukan.

Dalam pidato di blog perusahaan, co-CEO Netflix Ted Sarandos menunjuk pada pendapatan yang semakin berkurang yang diperolehnya melalui DVD pesanan lewat pos, dan berkata: “Kepada semua orang yang pernah menambahkan DVD ke antrean mereka atau menunggu di kotak surat untuk mendapatkan amplop merah untuk tiba: terima kasih.”

Sarandos menambahkan, “kami ingin tampil maksimal dan akan mengirimkan disk terakhir kami pada 29 September 2023.”

Pendapatan sewa DVD Netflix merosot menjadi $100 juta pada tahun 2022, turun dari sekitar $200 juta yang diperoleh perusahaan pada tahun sebelumnya. Pada satu titik, perpustakaan DVD Netflix menampilkan lebih dari 100.000 judul — jauh lebih banyak daripada yang ditawarkan perusahaan melalui streaming di AS, per agregator JustWatch.