Uolo India mengumpulkan $22,5 juta untuk menghadirkan edtech kepada massa • gerakanpintar.com

Uolo, platform edtech India yang bekerja dengan sekolah K-12 swasta untuk menawarkan program pembelajaran online bagi keluarga berpenghasilan menengah dan rendah, telah mengumpulkan $22,5 juta dalam putaran pendanaan yang dipimpin oleh dana VC Winter Capital yang berkantor pusat di UEA.

Sebagian besar startup edtech beroperasi dalam model bisnis-ke-konsumen dan membelanjakan iklan untuk menjangkau orang tua dan wali siswa.

Uolo mengatakan itu mengurangi biaya itu dengan beroperasi dalam model bisnis-ke-bisnis-ke-konsumen, bekerja dengan sekolah swasta untuk memungkinkan mereka menawarkan program pembelajaran online kepada siswa mereka dan memungut biaya sebagai bagian dari biaya sekolah. Program startup ini juga dirancang sejalan dengan kurikulum sekolah mitra, sehingga memudahkan siswa untuk mempelajari pelajaran yang sama.

Startup berbasis Gurugram mengembangkan dan menyediakan program pembelajaran yang dibuat khusus dalam pengkodean dan berbahasa Inggris. Siswa dapat mengakses program ini di smartphone orang tua mereka.

“Kami membawa edtech ke massa India. Dan ketika kami melakukan itu, idenya adalah Anda membuatnya cukup murah, cukup terjangkau bagi orang untuk dapat mengambilnya untuk anak-anak mereka, ”kata Pallav Pandey, kepala eksekutif Uolo, dalam sebuah wawancara dengan gerakanpintar.com.

Ia mengatakan, startup tersebut mampu memberikan penawarannya kepada mahasiswa dengan harga yang jauh lebih terjangkau.

Sekolah yang terikat dengan Uolo mendapatkan platform ERP yang disebut Platform Sekolah Uolo secara gratis. Ini berfungsi sebagai platform terpadu di mana sekolah dapat mengakses manajemen biaya, manajemen rapor, dan manajemen kehadiran di satu dasbor.

Platform ERP berfungsi sebagai gerbang masuk untuk Uolo karena memungkinkan startup untuk menciptakan ekosistem begitu sekolah mulai menggunakannya. Ini mendorong orang tua atau wali untuk menggunakan aplikasi untuk menerima komunikasi langsung dari sekolah — daripada menggunakan saluran komunikasi biasa seperti grup WhatsApp.

“Apa yang dapat kami lakukan adalah menempatkan sekolah dan siswa di salah satu ujung platform, jadi sekarang kami perlu membuat pembelajaran digital mengalir melalui kami,” kata Pandey.

Didirikan pada September 2020 oleh Pandey dan saudaranya Ankur, Uolo telah bermitra dengan lebih dari 8.500 sekolah di seluruh India dan saat ini menjangkau 3,7 juta siswa.

Pendanaan $22,5 juta telah datang melalui putaran campuran ekuitas-utang Seri A, melihat partisipasi dari investor Uolo yang ada Blume Ventures dan dana baru yang berbasis di Dubai Morphosis Venture Capital — bersama Winter Capital. Meskipun detail pasti dari ekuitas dan persentase utang yang terlibat tidak diungkapkan, Pandey mengatakan kepada gerakanpintar.com bahwa elemen utang itu dalam bentuk surat utang yang dapat dikonversi secara opsional yang akan diubah menjadi ekuitas dari waktu ke waktu.

Startup yang mempekerjakan sekitar 350 orang ini berencana memanfaatkan investasi tersebut untuk memperluas jangkauannya ke 50.000 sekolah di seluruh India selama empat tahun ke depan dan memperluas program pembelajarannya dengan kursus lintas mata pelajaran STEAM dalam beberapa bulan mendatang. Untuk bagian terakhir, ia ingin bermitra dengan perusahaan pendidikan serta orang dan entitas yang mengembangkan konten berkualitas tinggi.

“Gelombang pertama perusahaan edtech di India telah membuktikan minat konsumen terhadap pendidikan online. Namun, mereka tidak memiliki distribusi yang hemat biaya. Kami percaya bahwa akan ada generasi baru perusahaan edtech yang mampu membangun distribusi organik berbiaya rendah, yang memungkinkan siswa belajar dengan biaya $10 per tahun, bukan $10 per jam. Investasi kami di Uolo didasarkan pada kepercayaan kami pada jenis perusahaan ini, ”kata Anton Farlenkov, Managing Director Winter Capital, dalam pernyataan yang telah disiapkan.