6 buku yang sangat online untuk memberi hadiah kepada teman Anda yang paling terobsesi dengan internet • gerakanpintar.com

Saya suka internet. Di sana, saya mengatakannya. Saya menghabiskan sepanjang hari menulis tentang internet, dan kemudian di waktu luang saya, saya membaca buku tentang bagaimana internet membentuk hidup kita. Saya mungkin memiliki masalah keseimbangan kehidupan kerja, tetapi saya tidak dapat menahannya. Maksud saya, jurnalis musik masih mendengarkan musik, kan? Koki masih memasak di rumah? Jadi saya bisa menikmati pemikiran kritis tentang internet di waktu luang saya, sebagai hadiah. Lagi pula, budaya internet hanyalah budaya biasa pada saat ini, dan hei, siapa yang tidak mengonsumsi budaya?

Haruskah saya pergi keluar dan menyentuh rumput? Mungkin! Tapi aku bisa menyentuh rumput sambil membaca buku, duh. Selain itu, saya cukup yakin bahwa tidak satu pun dari buku-buku ini yang menyebutkan Elon Musk, jadi jika itu bukan penjualan untuk Anda di zaman sekarang ini, saya tidak tahu apa itu.

Artikel ini berisi tautan ke mitra afiliasi jika tersedia. Saat Anda membeli melalui tautan ini, gerakanpintar.com dapat memperoleh komisi afiliasi.

“README.txt” oleh Chelsea Manning

Kredit Gambar: Macmillan

“Internet gratis di Barnes & Noble… tidak cepat,” memulai memoar Chelsea Manning. Di tengah badai salju di awal 2010, Manning mengirim lebih dari 700.000 dokumen rahasia dan sensitif ke WikiLeaks yang dia selundupkan dari komputer Angkatan Darat AS saat bertugas sebagai analis intelijen. Tentu saja, ini adalah cerita yang sudah kita ketahui, karena sudah masuk dan keluar berita selama 12 tahun terakhir: kebocoran Manning mengungkapkan sifat sebenarnya dari aksi militer AS di Irak dan Afghanistan.

Buku Manning memungkinkan kita mendengar sisi ceritanya: bagaimana homofobia dan pelecehan di rumah masa kecilnya mendorongnya untuk bergabung dengan tentara; rasa sakit yang dia alami saat bertugas di ketentaraan sebagai wanita transgender yang tertutup di era jangan tanya, jangan bilang; dan bagaimana dia mempertaruhkan nyawanya untuk berbagi informasi yang menurutnya sangat dibutuhkan publik untuk diakses.

Kehidupan Manning jauh dari biasa – dia seorang pelapor yang terkenal dan sangat kontroversial yang menghabiskan tujuh tahun di penjara dan secara terbuka dialihkan saat dalam tahanan. Tapi internet adalah hal yang sangat biasa dalam ceritanya (dia bahkan menggambarkan dirinya sebagai “sangat online” dalam buku). Seperti banyak orang queer, Manning menemukan penghiburan dan komunitas di internet, di mana anonimitas membantunya menjelajahi identitasnya saat tidak aman (atau legal, dalam kasus militer saat itu) untuk menjadi dirinya sendiri IRL.

Harga: $19 dari Amazon

“Semua yang Saya Butuhkan Saya Dapatkan Dari Anda” oleh Kaitlyn Tiffany

Kredit Gambar: Macmillan

Saya tidak pernah menjadi pendukung One Direction, tetapi sebagai seseorang yang hanya ada di internet pada awal 2010-an, saya benar-benar merasakan pengaruh dari kelima anak laki-laki Inggris itu. Tidak ada yang bisa melarikan diri dari One Direction di puncak popularitas mereka, dan seperti yang dikatakan Kaitlyn Tiffany dalam “Semua yang Saya Butuhkan, Saya Dapatkan Dari Anda,” ini bukan hanya era gadis-gadis konyol yang berteriak-teriak karena Harry Styles lucu. Saat mereka membentuk komunitas dan memanipulasi nomor grafik bersama-sama, penggemar One Direction memperjelas bahwa tidak ada yang lebih kuat daripada kampanye penggemar remaja yang sangat terkoordinasi dengan akses internet. Ingat ketika penggemar K Pop mengerjai rapat umum Tulsa Trump dengan ribuan pendaftaran palsu? Atau beberapa minggu yang lalu, ketika penggemar Taylor Swift mengarahkan perhatian para politisi ke potensi masalah antimonopoli di Ticketmaster? Budaya penggemar ada di mana-mana di internet dan membentuk cara kami menggunakannya — jika Anda tidak setuju, Anda tidak berusaha keras.

Fandom One Direction tidak semuanya sinar matahari dan pelangi. Tiffany menulis tentang arus bawah yang menyeramkan dari beberapa ruang fandom, termasuk teori konspirasi Larry Stylinson, yang mengklaim bahwa Harry Styles dan Louis Tomlinson diam-diam jatuh cinta tetapi dilarang oleh manajemen mereka untuk go public. Pendukung teori ini melewati beberapa baris, dan Tiffany menunjukkan bagaimana cara mereka menyebarkan teori tersebut — seperti meyakinkan satu sama lain bahwa media menyebarkan berita palsu untuk menutupi kebenaran perselingkuhan — mencerminkan cara konspirasi politik yang lebih mengerikan. akar. Astaga.

Bahkan jika Anda tidak pernah menjadi “pengarah”, buku ini adalah bacaan yang sangat menarik. Dan, maaf, apakah ada lagu yang pernah ditulis yang lebih menarik dari “What Makes You Beautiful”? Anda tidak tahu-oh-oh!

Harga: $17 dari Bookshop.org

“Monster Kids: Bagaimana Pokémon Mengajari Generasi untuk Menangkap Mereka Semua” oleh Daniel Dockery

Kredit Gambar: Menjalankan Tekan

Saya suka Pokemon hampir sama seperti saya suka internet. Jadi, tentu saja, saya sangat senang mendapatkan salinan buku nonfiksi Daniel Dockery “Monster Kids”, yang menceritakan fenomena seputar Pokémon (dan selanjutnya, genre media “pengumpulan monster”).

Saat membaca “Monster Kids”, saya mendapati diri saya mengirimkan fakta-fakta menyenangkan kepada teman-teman saya yang tidak pernah saya ketahui tentang Pokemon. Trivia favorit pribadi saya adalah bahwa waralaba Pokémon pada awalnya berjuang untuk menangkap di Barat, jadi dalam aksi pemasaran yang rumit, Nintendo mengadakan acara di Topeka, Kansas yang disebut … ToPikachu. Pada acara tersebut, 700 boneka Pikachu dijatuhkan dari udara, tetapi itu belum semuanya – 10 penerjun payung juga turun dari pesawat, lalu melompat ke mobil bermerek Pikachu dan pergi, mengalir dengan gaya.

Buku ini penuh dengan anekdot mencengangkan tentang hari-hari awal franchise Pokémon (ayolah… Topikachu!?), tetapi Dockery menyatukan cerita-cerita ini untuk menjelaskan secara komprehensif bagaimana franchise video game yang sangat populer ini bisa sampai ke tempatnya sekarang. . Dan di mana hari ini? Masih sangat populer seperti sebelumnya, dan dengan jumlah gangguan yang sama. Anda masih tidak dapat menemukan Mew di bawah truk.

Harga: $16 dari Amazon

“Dia Memes dengan Baik” oleh Quinta Brunson

Kredit Gambar: Harper Collins

Jika Anda tidak menonton “Abbott Elementary,” apa yang Anda lakukan? Tapi sebelum dia menjadi bintang dan showrunner sitkom ABC, Quinta Brunson adalah seorang meme.

Yah, dia lebih dari itu. Dia adalah seorang penulis dan komedian yang mencoba membuatnya di industri LA yang kejam. Tapi dia mendapat terobosan besar ketika dia mulai memposting serangkaian klip sebagai “gadis yang tidak pernah berkencan dengan baik,” memainkan karakter yang tersanjung oleh laki-laki melakukan hal yang minimal. Ingat “dia punya uang?” Gadis itu sekarang adalah pemenang Emmy.

“She Memes Well” adalah serangkaian esai komedi namun emosional yang memetakan bintang baru Brunson – dia menulis tentang pengalamannya (baik dan kurang baik) dalam sistem sekolah umum Philly, hubungan yang gagal, belajar memasak, apa saja. Seperti “Abbott Elementary”, esai Brunson sangat lucu, namun juga menjelaskan hambatan sistemik yang harus dia hadapi untuk menjadi anak Philly dengan Emmy. Pergi Quinta, dan pergi burung!

Harga: $14 dari Harper Collins

“Bagaimana Seks Mengubah Internet dan Internet Mengubah Seks” oleh Samantha Cole

Kredit Gambar: Tukang

Kami tidak bercanda ketika kami mengatakan bahwa seks adalah kekuatan inovasi di internet. Buku nonfiksi baru penulis VICE Samantha Cole adalah buktinya: Apakah Anda tahu apa kesamaan dari Playboy centerfold dan pembuatan JPEG?

Saya membaca kumpulan buku Cole sambil bersiap untuk mewawancarai CEO OnlyFans di gerakanpintar.com Disrupt. Itu adalah cara yang bagus untuk memoles masalah hukum yang memengaruhi seks di internet, seperti Bagian 230 dan SESTA / FOSTA – tetapi lebih dari segalanya, itu hanya bacaan yang sangat menarik yang memberi saya apresiasi yang lebih dalam untuk sejarah internet dan seks. Saya belajar tentang kisah perintis internet seperti Jennifer Ringley, yang dianggap sebagai seniman konseptual atau camgirl pertama, tergantung pada siapa Anda bertanya. Ringley menulis skrip yang mengambil foto melalui webcam di asrama kampusnya dan mempostingnya secara online – ini dimulai pada tahun 1996, jauh sebelum streaming video langsung menjadi pilihan. Ringley tidak menyensor pribadi saat-saat dalam hidupnya, tetapi itu belum tentu merupakan proyek seksual: hanya seseorang yang menjalani hidupnya. Namun setelah tujuh tahun dengan cermat mendokumentasikan hidupnya, Ringley menutup JenniCam setelah PayPal memperbarui pedomannya untuk melarang ketelanjangan.

Kisah Ringley hanyalah salah satu artefak internet menarik yang diceritakan kembali dalam buku Cole. Seperti judul bukunya… ternyata seks mengubah internet!

Harga: $30 dari Amazon

“Karena Internet” oleh Gretchen McCulloch

Kredit Gambar: Buku Ujung Sungai

Saat kita melihat Twitter berantakan dalam gerakan lambat, saya memikirkan sesuatu yang saya pelajari di “Karena Internet”: Peneliti linguistik menyukai Twitter! Pikirkan tentang itu. Seberapa sering kita memiliki akses real-time ke data tentang bagaimana orang-orang dari seluruh dunia berbicara dan mengetik?

“Karena Internet” adalah buku akademik kutu buku, tetapi McCulloch menulis dengan cara yang begitu menghibur dan mudah didekati sehingga membuat saya berharap mengambil kelas linguistik di perguruan tinggi. Kemudian lagi, kelas intro linguistik khas Anda mungkin tidak begitu serius menginterogasi bahasa meme dan tanda baca teks. Tetapi jika Anda memiliki teman yang terus-menerus menemukan bentuk tanda baca baru untuk menunjukkan sarkasme, buku ini adalah hadiah wajib.

Harga: $16 dari Bookshop.org