Trek baru Drake x The Weeknd baru saja meledak — tapi itu AI palsu

Sebuah lagu yang menampilkan suara Drake dan The Weeknd berjudul “Heart On My Sleeve” telah mengumpulkan lebih dari 250.000 streaming Spotify dan 10 juta penayangan di TikTok. Tetapi dua musisi terkenal itu tidak ada hubungannya dengan lagu tersebut – seorang artis bernama “ghostwriter” membuat lagu tersebut menggunakan AI.

Drake dan The Weeknd belum menanggapi lagu tersebut, tetapi Drake baru-baru ini mengomentari musik buatan AI yang menghilangkan suaranya. Ketika Drake melihat model AI dirinya menyanyikan “Munch” oleh Ice Spice, dia menulis di kisah Instagram-nya, “Ini adalah AI jerami terakhir.” Mungkin saja dia main-main, tapi dia jauh dari artis besar pertama yang mempermasalahkan meningkatnya jumlah lagu deepfake.

Pada tahun 2020, agensi Jay-Z Roc Nation mengajukan teguran hak cipta terhadap unggahan YouTube dari deepfake Jay-Z yang dibuat oleh AI, tetapi YouTube akhirnya memulihkan video tersebut. Dan minggu lalu, hal yang sama terjadi pada Eminem; UMG, yang mewakili kedua rapper ini, mengeluarkan teguran hak cipta atas video YouTube buatan AI tentang rap Eminem tentang kucing.

Ghostwriter dan Spotify tidak segera menanggapi permintaan komentar dari gerakanpintar.com.

Undang-undang hak cipta tidak cukup maju secara teknologi untuk memiliki pedoman khusus mengenai AI generatif. Tapi di negara hukum yang ada, parodi transformatif diperbolehkan. Namun, undang-undang ini sangat terbuka untuk interpretasi, karena gagasan tentang apa yang membuat pekerjaan “transformatif” bersifat subyektif, dan hanya ada sedikit kasus hukum untuk dijadikan preseden — secara historis, banyak dari kasus ini telah diselesaikan sebelum mencapai hakim.

UMG baru-baru ini mengambil langkah-langkah untuk mencegah proliferasi musik buatan AI yang meretas artis rekamannya. Menurut laporan Financial Times, UMG meminta layanan streaming seperti Spotify untuk mencegah perusahaan AI menggunakan musiknya untuk melatih model mereka.

“Kami memiliki tanggung jawab moral dan komersial kepada artis kami untuk bekerja mencegah penggunaan musik mereka secara tidak sah dan menghentikan platform dari menelan konten yang melanggar hak artis dan pencipta lainnya,” kata perwakilan UMG.

Setelah segala jenis karya artistik menjadi bagian dari kumpulan data, akan sulit untuk menghapusnya. Untuk membantu mengembalikan kontrol kepada seniman, teknolog Mat Dryhurst dan Holly Herndon mendirikan Spawning AI. Salah satu proyek mereka, “Sudahkah Saya Dilatih”, memungkinkan pengguna untuk mencari karya seni mereka dan melihat apakah itu telah dimasukkan ke dalam rangkaian pelatihan AI tanpa persetujuan mereka.

Namun, dalam beberapa kasus, menghilangkan kekayaan intelektual seseorang dari model AI bisa seperti mencari jarum di tumpukan jerami. Seorang ilustrator hidup yang telah membuat karya seni fantasi tinggi yang mendetail untuk waralaba seperti “Dungeons & Dragons”, Greg Rutkowski adalah salah satu istilah penelusuran paling populer dari Stable Diffusion saat diluncurkan pada bulan September, memungkinkan pengguna meniru gayanya yang khas dengan mudah. Rutkowski tidak pernah menyetujui karya seninya digunakan untuk melatih algoritme, dan begitu gerbang banjir dibuka, mungkin sudah terlambat bagi Rutkowski untuk mendapatkan kembali kendali yang dulu dia miliki atas pekerjaannya.

Untuk saat ini, lagu Drake dan The Weeknd palsu dari Ghostwriter tetap ada di Spotify, tetapi mungkin tidak akan lama ada di sana.