Spotify memperkenalkan teknologi baru untuk mengubah siaran radio menjadi podcast

Spotify hari ini memperkenalkan teknologi baru yang akan memberi penyiar radio kemampuan untuk mengubah konten audio yang ada menjadi podcast, atau apa yang disebutnya “broadcast-to-podcast”. Berdasarkan IP Spotify yang diperoleh pada akhir 2021 dari perusahaan teknologi podcast yang berbasis di Australia Whooshkaa, rangkaian fitur akan diintegrasikan ke dalam platform teknologi podcast perusahaan Spotify, Megaphone, yang sudah digunakan oleh Fox Audio Network dan klien lainnya.

Streamer menjelaskan bahwa teknologi tersebut memungkinkan penyiar menjangkau audiens baru di tengah peralihan ke audio streaming, yang sekarang mungkin memengaruhi pendengar mereka. Menurut data dari laporan Edison Research untuk Q3 2022, waktu yang dihabiskan untuk mendengarkan siaran radio online tumbuh sebesar 50% antara 2019 dan 2022, kata Spotify, karena semakin banyak konsumen yang mendengarkan melalui perangkat digital mereka.

Sampai batas tertentu, peningkatan tersebut mungkin dipicu oleh pandemi COVID-19 yang membuat lebih banyak orang bekerja dari rumah dan menghabiskan lebih sedikit waktu perjalanan ke dan dari kantor. Tapi itu juga terkait dengan perubahan umum dalam cara konsumen ingin mendengarkan pemrograman audio, karena podcast semakin populer sebagai alternatif acara siaran radio. Seperti yang ditunjukkan data, sebagian besar lompatan terjadi bahkan sebelum penguncian pandemi, dengan aliran stasiun tumbuh dari 8% menjadi 11% antara 2019 dan 2020, misalnya, sebelum melompat ke titik lain menjadi 12% pada 2022.

Kredit Gambar: Spotify

Selain itu, mengutip data dari Pew Research, Spotify menyarankan produk barunya memungkinkan cara yang lebih baik untuk menjangkau audiens Gen Z yang lebih muda yang sekarang lebih suka mendapatkan berita melalui saluran digital seperti podcast.

Plus, Spotify menunjuk ke proyeksi eMarketer untuk pengeluaran iklan podcast, yang diperkirakan akan mencapai hampir $2,2 miliar pada tahun 2023 sebagai alasan lain mengapa penyiar harus mempertimbangkan bagaimana mereka dapat menggunakan kembali audio mereka untuk pendengar podcast.

Tentu saja, tujuan akhir Spotify yang sebenarnya adalah untuk mendapatkan akses ke lebih banyak pemrograman audio tanpa harus menegosiasikan kesepakatan eksklusivitas yang mahal dengan studio podcast dan podcaster individu, seperti yang dilakukan di masa lalu dengan tokoh-tokoh seperti Joe Rogan, Alex Cooper, dan lainnya. Dan sekali dalam sistemnya, audio siaran dapat dimonetisasi dengan iklan, sama seperti podcast lainnya.

Spotify menjelaskan bahwa teknologi tersebut akan secara otomatis mengidentifikasi lokasi pasar iklan yang tepat dalam audio yang diimpor setelah proses penyiapan satu kali selesai. Secara tradisional, mengonversi program siaran ke podcast melalui metode manual akan membutuhkan tim penerbitan 30 hingga 60 menit untuk menyelesaikan per episode, klaim Spotify, termasuk mengunduh episode dari platform radio mereka, menghapus tempat iklan, menempatkan penanda iklan baru, lalu kembali -mengunggahnya ke platform podcast.

Pada skala penerbit penyiar yang menangani ratusan episode per hari di jaringan yang lebih besar, proses manual ini tidak dapat dilakukan.

Dengan platform Megaphone, klien Spotify sekarang dapat memilih untuk menggunakan lokasi penanda iklan yang teridentifikasi secara otomatis untuk menghemat waktu, atau mereka dapat memilih untuk menghapusnya atau menggantinya dengan milik mereka. Ini memungkinkan klien untuk menghasilkan uang dengan iklan yang dimasukkan kembali secara dinamis. Penerbit dapat memanfaatkan Spotify Audience Network untuk membantu mereka memonetisasi inventaris yang tidak terjual.

Kredit Gambar: Spotify

“Cara pendengar berinteraksi dengan audio terus berubah dan kami tahu bahwa audio digital semakin menjadi cara pilihan mereka untuk mendengarkan, terutama Gen Z,” kata Emma Vaughn, Global Head of Advertising Business Development & Partnerships Spotify, dalam sebuah pernyataan tentang peluncuran tersebut. . Dalam sebuah posting blog, eksekutif tersebut juga mencatat bahwa dari 500 juta pengguna Spotify, itu juga menjangkau lebih dari 50% pengguna Gen Z dan milenial di AS.

“Dengan fitur broadcast-to-podcast baru ini, kami memberdayakan penerbit radio untuk menjangkau audiens yang ada sepanjang hari, tetapi untuk terhubung dengan audiens baru yang lebih muda,” tambah Vaughn.