Spotify melampaui 500 juta pengguna, tetapi porsi pelanggan premiumnya turun menjadi 40%

Spotify kini memiliki 515 juta pengguna aktif bulanan (MAU), naik 5% dari kuartal sebelumnya dan 22% dari periode yang sama tahun lalu.

Ini adalah pertama kalinya Spotify mengklaim basis pengguna lebih dari setengah miliar pengguna, dengan 210 juta pelanggan premium dan 317 juta pada paket yang didukung iklan. Namun, ini mewakili rasio 40% pendengar berbayar untuk gratis, rasio yang tampaknya terjun bebas.

Sebagai perbandingan, pelanggan premium Spotify merupakan 46% dari keseluruhan basis penggunanya pada Q1 2019, turun menjadi 45% pada Q1 2020, 44% pada Q1 2021 dan 43% pada Q1 tahun lalu, sebelum turun menjadi kurang dari 42% untuk kuartal sebelumnya. .

Penurunan dua poin persentase dalam rasio pendengar premium-ke-gratis dari kuartal ke kuartal tampaknya signifikan. Tidak jelas berapa banyak pelanggan premium yang beralih ke tingkat yang didukung iklan gratis, tetapi jelas bahwa basis pengguna yang didukung iklan Spotify melampaui pelanggan premiumnya, sangat mungkin karena pemotongan biaya konsumen karena penurunan ekonomi.

Penghasilan Spotify Q1 2023

Penghasilan Spotify Q1 2023. Kredit Gambar: Spotify

Namun, ini tidak berarti pendapatan yang didukung iklan. Angka Spotify menunjukkan bahwa meskipun pendapatannya dari iklan tumbuh 17% tahun-ke-tahun, sebenarnya turun 27% dari kuartal sebelumnya, dengan total pendapatannya turun 4% (meski meningkat 14% dari tahun-ke-tahun). dasar tahun).

Perusahaan mengakui bahwa pertumbuhan pendapatannya turun di bawah ekspektasi karena “variabilitas terkait makro dalam bisnis periklanan kami”.

Namun, Spotify sangat ingin menekankan bahwa MAU-nya tumbuh sebesar 26 juta pengguna secara keseluruhan dibandingkan panduan 15 juta, menjadikannya pertumbuhan bersih Q1 tunggal terbesar perusahaan dan pertumbuhan kuartalan terbesar kedua dalam sejarahnya. Sekarang, andai saja itu dapat mengubah lebih banyak dari mereka menjadi pelanggan premium.

Hal penting lainnya dari laporan pemegang saham Q1 2023 terkait dengan kerugian operasionalnya. Sementara kerugiannya kali ini merupakan peningkatan pada kuartal terakhir (€156 juta versus €231 juta pada Q4 2022), perusahaan memperkirakan tren ini akan berlanjut, dengan proyeksi kerugian operasional sebesar €129 juta untuk Q2 2023.