Netflix mengalokasikan $2,5 miliar untuk konten orisinal di Korea Selatan

Setelah sukses luar biasa dari “Squid Game” pada tahun 2021, Netflix menggandakan Korea Selatan dengan harapan akan ada lagi industri hiburan negara itu. Raksasa streaming AS mengatakan Selasa bahwa mereka berencana untuk menginvestasikan $ 2,5 miliar di Korea Selatan selama empat tahun ke depan untuk memproduksi serial TV, film, dan reality show di luar negeri, baik untuk pemirsa Korea tetapi juga untuk mengekspor ke seluruh jejak globalnya yang lebih luas.

Pengumuman itu dibuat bertepatan dengan pertemuan antara Presiden Korea Selatan Yoon SukYeol — yang sedang melakukan kunjungan kenegaraan ke AS — dan co-CEO Netflix Ted Sarandos di Washington.

“Kami dapat membuat keputusan ini karena kami sangat yakin bahwa industri kreatif Korea akan terus menceritakan kisah-kisah hebat,” kata Sarandos dalam pidatonya, Senin. “Kami juga terinspirasi oleh cinta dan dukungan kuat presiden untuk industri hiburan Korea dan memicu gelombang Korea.”

Hiburan Korea Selatan, dari musik hingga film dan TV, telah terbukti sukses besar dengan penonton yang jauh. Squid Game adalah salah satu terobosan Netflix yang paling sukses ke dalam konten orisinal hingga saat ini, dengan pemirsa dari 142 juta rumah tangga di seluruh dunia; bahkan dua tahun sejak debutnya, itu tetap menjadi salah satu seri paling populer sepanjang masa.

Di Korea sendiri, popularitas acara tersebut sangat tinggi sehingga membuat Netflix mendapat perbedaan yang meragukan dengan mengambil gugatan dari salah satu penyedia broadband terbesar di negara itu atas lonjakan lalu lintas (dan biaya terkait selanjutnya).

“Squid Game” tidak sendirian dalam hal acara TV yang beresonansi dengan pemirsa global yang lebih besar. Lainnya termasuk “The Glory”, dan reality show “Physical: 100”, yang awal tahun ini menjadi salah satu acara berbahasa non-Inggris yang paling banyak ditonton secara global.

Netflix telah memperkenalkan lebih dari 80 film dan serial Korea dan “menghabiskan sekitar $700 juta untuk konten Korea” antara tahun 2015 dan 2020, menurut Wakil Presiden Kebijakan Publik Netflix, Dean Garfield, berbicara di Seoul selama kunjungannya ke Korea Selatan pada tahun 2021.

Komitmen $2,5 miliar, jika ditindaklanjuti, akan mencapai rata-rata $625 juta per tahun selama empat tahun ke depan, peningkatan anggaran Netflix sebelumnya. Pada tahun 2021, raksasa streaming AS berkomitmen $500 juta untuk memproduksi film dan acara TV orisinal di Korea Selatan.

Seperti wilayah lain di seluruh dunia, di Asia, Netflix bersaing dengan pesaing seperti Amazon, Disney, Hulu, dan Apple TV, serta lebih banyak pemain regional di 190 negara tempatnya beroperasi saat ini.

Pergeseran Netflix ke konten asli terjadi pada saat sejumlah pesaingnya menarik judul dari Netflix untuk meningkatkan layanan mereka sendiri. Hal ini, pada gilirannya, membuat Netflix lebih fokus pada konten asli dan sejumlah pendekatan lain — termasuk penggunaan gratis yang didukung iklan dan peluncuran game — untuk menarik lebih banyak pengguna dan penggunaan.

Tingkat yang didukung iklan tidak hanya dimaksudkan untuk membangun jumlah penggunanya yang terpikat oleh daya pikat layanan gratis, tetapi untuk menarik aliran pendapatan baru dalam bentuk penjualan iklan. Diluncurkan pada November tahun lalu, perusahaan ini sekarang menawarkan layanan Basic with Ad di AS, Eropa (Inggris, Prancis, Jerman, dan Italia), serta Asia (Jepang, Australia, dan Korea Selatan).

Memang, Netflix menawarkan banyak keuntungan, tetapi juga tetap, untuk meningkatkan pendapatan dan margin keuntungannya. Pekan lalu, Netflix mengatakan berencana untuk menindak berbagi kata sandi mulai dalam beberapa bulan mendatang.