Roku melampaui ekspektasi pendapatan karena bertaruh pada perangkat streaming untuk mendorong pertumbuhan • gerakanpintar.com

Lebih dari sebulan setelah Roku mengumumkan TV bermerek Roku pertamanya, yang akan diluncurkan di AS pada musim semi 2023, perusahaan perangkat keras melaporkan pendapatan triwulanannya sore ini, yang menunjukkan Roku mengalahkan ekspektasi pendapatannya sendiri, melaporkan total pendapatan bersih sebesar $867,1 juta untuk Q4.

Perusahaan sebelumnya memperingatkan investor tentang kuartal keempat yang goyah, memprediksi total pendapatan sekitar $800 juta, penurunan 7,5% dari tahun ke tahun. Di Q3, Roku memiliki total pendapatan $761 juta. Analis memperkirakan penurunan dari tahun ke tahun sebesar 7% menjadi $804,19 juta.

Namun, pedoman Q1 2023 perusahaan masih berhati-hati terhadap lingkungan makro saat ini. Roku memprediksi total pendapatan bersih sebesar $700 juta.

Selain itu, Roku baru-baru ini mengumumkan telah melampaui 70 juta akun aktif secara global pada tahun 2022, sebuah pencapaian yang mengesankan bagi perusahaan. Itu memiliki 65,4 juta akun aktif di Q3. Sebagai perbandingan, saingannya Tubi, layanan TV streaming gratis yang didukung iklan dari Fox, mengungkapkan kemarin bahwa ia mencapai 64 juta pengguna aktif bulanan.

Selain itu, Roku mengalami peningkatan jam streaming global sebesar 19% dari tahun ke tahun, dengan total 87,4 miliar jam streaming pada tahun 2022 dan 23,9 miliar untuk kuartal keempat.

Terlepas dari pertumbuhan akun, Roku terus melihat kerugian operasional melebar menjadi $249,9 juta, dibandingkan dengan kerugian sebesar $147 juta pada kuartal sebelumnya. Karena tantangan ekonomi, Roku menulis dalam pengajuan SEC pada bulan November bahwa mereka berencana untuk memangkas 200 pekerjaan di AS antara Q4 2022 dan Q1 2023.

“Kami berencana untuk terus meningkatkan profil biaya operasional kami untuk mengelola dengan lebih baik melalui lingkungan makro yang menantang sambil membangun monetisasi dan alat keterlibatan dan kemitraan platform kami,” tulis perusahaan dalam suratnya kepada pemegang saham. “Melalui kombinasi pengendalian biaya operasional dan pertumbuhan pendapatan, kami berkomitmen untuk memberikan EBITDA positif yang disesuaikan untuk tahun penuh 2024. Platform dan kepemimpinan industri kami memposisikan kami dengan baik untuk percepatan pertumbuhan pendapatan saat pasar iklan pulih dan beralih ke TV streaming berlanjut.

Perusahaan menambahkan bahwa sistem operasi (OS) Roku, yang akan menggerakkan TV bermerek Roku yang akan datang, tumbuh hingga 38% dari unit yang terjual di AS Q4 2022, per NPD. Ini berarti Roku OS terus menjadi salah satu OS smart TV terlaris di AS TV baru bermerek Roku, yang diumumkan bulan lalu, merupakan langkah penting lainnya bagi perusahaan.

Roku baru-baru ini menutup beberapa kesepakatan dengan perusahaan besar untuk meningkatkan bisnis streamingnya. Misalnya, perusahaan membuat kesepakatan dengan Warner Bros. Discovery, mendapatkan 2.000 jam film dan acara TV, termasuk “Westworld” HBO, “The Bachelor”, “Cake Boss”, dan “Say Yes to the Dress”, antara lain.

Awal pekan ini, perusahaan mencapai kesepakatan pemrograman eksklusif dengan Pocket.watch, studio hiburan anak-anak dan keluarga, untuk menghadirkan lebih banyak konten anak-anak ke Saluran Roku.

Selain itu, Roku bermitra dengan DoorDash awal bulan ini untuk memberi pelanggan langganan DashPass selama enam bulan gratis dan meluncurkan iklan interaktif yang dapat dibeli untuk bisnis DoorDash di perangkat Roku.