Paramount menuduh Warner Bros. Discovery berutang $52 juta untuk hak streaming ‘South Park’

Beberapa bulan setelah Warner Bros. Discovery (WBD) menggugat Paramount atas hak streaming untuk “South Park”, Paramount kini menyerang balik.

Pada hari Rabu, 19 April, Paramount membalas menggugat WBD, menuduh bahwa perusahaan menahan dua pembayaran wajib masing-masing sebesar $26 juta, sehingga total biaya yang belum dibayar menjadi $52 juta.

“South Park Studios telah mematuhi ketentuan Term Sheet tertulis. WarnerMedia belum, ”tulis gugatan balik itu. “Alih-alih, meskipun terus mengeksploitasi dan mendapat untung dari 300 lebih episode South Park yang masih tersedia untuk streaming di HBO Max, Warner Media menolak untuk membayar puluhan juta dolar biaya lisensi kepada South Park Studios untuk hak atas mengeksploitasi konten itu.”

Tuntutan balik, yang diajukan ke Mahkamah Agung New York, berpendapat bahwa biaya yang belum dibayar mencakup 318 episode “South Park” yang disiarkan di HBO Max.

Lebih dari 300 episode berasal dari musim 1 hingga 26. HBO Max juga menayangkan film dokumenter yang dibuat untuk televisi “6 Days to Air: The Making of South Park,” yang disebutkan Paramount dalam dokumen tersebut.

“Untuk membenarkan non-pembayarannya, WarnerMedia telah menuduh South Park Studios melanggar kewajiban tertentu yang diduga dalam Term Sheet,” tambahnya.

Pada 2019, WBD membayar $500 juta untuk hak streaming untuk menyiarkan 23 musim sitkom animasi, serta tiga musim baru (musim 24, 25, dan 26) yang belum ditayangkan. Kesepakatan itu ditetapkan untuk berlangsung hingga Juni 2025.

Pada bulan Februari tahun ini, WBD mengajukan gugatan (Deadline memperoleh dokumen tersebut) yang menuduh Paramount melanggar kesepakatan, menuduh Paramount mencuri konten “South Park” dari HBO Max untuk menggunakan layanan streamingnya sendiri, Paramount+. Untuk lebih spesifik, WBD mengatakan Paramount merilis spesial “South Park” baru di Paramount +, yang menurut WBD seharusnya ditayangkan di HBO Max.

Pada tahun 2021, MTV Studios Paramount membayar $ 900 juta dalam kesepakatan dengan pencipta “South Park” Trey Parker dan Matt Stone. Perjanjian tersebut, yang berlaku hingga 2027, mencakup enam musim pertunjukan serta 14 film yang dibuat untuk streaming yang akan disiarkan secara eksklusif di Paramount+.

“Kami percaya bahwa Paramount dan South Park Digital Studios memulai skema bertahun-tahun praktik perdagangan yang tidak adil dan penipuan, secara terang-terangan dan berulang kali melanggar kontrak kami, yang jelas memberikan hak streaming eksklusif HBO Max ke perpustakaan yang ada dan konten baru dari animasi populer. komedi Taman Selatan, ”kata juru bicara WBD dalam pernyataan yang dibagikan dengan gerakanpintar.com.

“Argumen Warner Bros. Discovery bahwa Paramount Global diharuskan mengirimkan konten South Park tambahan tidak berdasar dan sama sekali tidak didukung oleh kesepakatan para pihak. Selain itu, tentu saja tidak membenarkan penolakan WBD untuk membayar konten yang sangat berharga, yang semuanya telah diterima dan terus menghasilkan keuntungan, ”kata juru bicara Paramount kepada Variety kemarin.

Paramount tidak segera tersedia untuk berkomentar ke gerakanpintar.com.

Dalam gugatan Februari 2023, WBD menyatakan bahwa perusahaan menawar hak streaming “South Park” karena memiliki jaminan bahwa tiga musim yang belum tayang masing-masing akan terdiri dari 10 episode. Namun, perusahaan mengklaim bahwa Paramount gagal menayangkan sejumlah episode.

WBD menambahkan, pihaknya terus menerima ganti rugi lebih dari $200 juta “sebagai akibat dari kesalahan Tergugat,” tulis gugatan tersebut. Menurut perusahaan, episode baru memiliki nilai lebih tinggi daripada episode lama. Oleh karena itu, WBD membayar lebih untuk hak streaming tersebut.