Netflix menyalahkan bug teknis untuk masalah streaming langsung ‘Love is Blind’, mengatakan akan mencoba siaran langsung lagi

Kegagalan Netflix dalam streaming langsung menjadi topik diskusi selama pendapatan kuartal pertama streamer pada hari Selasa dengan co-CEO Greg Peters memberi tahu investor betapa menyesalnya perusahaan karena “mengecewakan begitu banyak orang”, dan menjelaskan secara lebih rinci apa yang telah terjadi. Selama akhir pekan, Netflix telah ditetapkan untuk merilis reuni spesial pertamanya dengan para pemeran “Love is Blind” Musim 4, tetapi masalah teknis yang serius menyebabkan streaming dibatalkan setelah penundaan selama 75 menit. Episode baru difilmkan dan kemudian dengan cepat diterbitkan sebagai video-on-demand tradisional sebagai akibat dari masalah tersebut.

Pelanggan secara alami tidak senang dengan gangguan tersebut, karena mereka telah meluangkan waktu untuk menonton acara tersebut saat acara tersebut awalnya ditayangkan. Perlu dicatat bahwa membuat orang menonton apa yang disebut “TV janji temu” adalah tugas yang sangat sulit di era streaming. Jadi, bukan masalah kecil bagi Netflix untuk menjatuhkan bola di sini, terutama karena pertunjukan itu dimaksudkan untuk memamerkan kemampuan streaming langsung Netflix yang baru.

Sebelum ini, Netflix hanya melakukan streaming langsung satu acara lain ketika, pada bulan Maret, Netflix memulai debutnya “Spesial komedi langsung Kemarahan Selektif” Chris Rock. Seminggu setelah perilisannya, tayangan spesial tersebut telah ditonton selama total 17,8 juta jam dan mencapai grafik 10 Teratas Global Netflix.

Namun, apa yang membuat acara spesial reuni Netflix gagal, belum tentu merupakan lonjakan besar pemirsa.

Pada panggilan pendapatan Q1, Peters mengonfirmasi bahwa sekitar 6,5 juta orang akhirnya menonton reuni “Love is Blind”, meskipun dia tidak mengklarifikasi selama jangka waktu berapa.

Alih-alih, Peters mengakui gangguan teknis berkaitan dengan bug internal yang diperkenalkan perusahaan setelah acara khusus Chris Rock pada bulan Maret, yang tidak ditemukan sampai mencoba melakukan streaming langsung lagi di bawah beban jutaan pemirsa.

“Saya akan mulai dengan mengatakan kami sangat menyesal telah mengecewakan begitu banyak orang. Kami tidak memenuhi standar yang kami harapkan dari diri kami sendiri untuk melayani anggota kami,” Peters menjelaskan melalui telepon. “Dan hanya untuk memperjelas dari perspektif teknis, kami memiliki infrastruktur, kami hanya memiliki bug yang kami perkenalkan sebenarnya ketika kami menerapkan beberapa perubahan untuk mencoba dan meningkatkan kinerja streaming langsung setelah siaran langsung terakhir, Chris Rock pada bulan Maret. Dan kami tidak melihat bug ini dalam pengujian internal, karena hanya menjadi jelas setelah kami menempatkan beberapa sistem yang berinteraksi satu sama lain di bawah beban jutaan orang yang mencoba menonton ‘Love is Blind,’” jelasnya.

Perusahaan menekankan bahwa mereka akan belajar dari kesalahan dan menekankan bahwa mereka memiliki infrastruktur fundamental untuk memungkinkan lebih banyak streaming langsung di masa mendatang.

Meskipun Netflix tidak menggoda proyek yang akan datang, co-CEO Ted Sarandos mengatakan perusahaan akan terus menggunakan siaran langsung “jika masuk akal secara kreatif”, seperti dengan komedi spesial lainnya seperti Chris Rock’s dan acara reuni yang akan menghasilkan buzz.

“Itu benar-benar bermain lebih baik secara langsung ketika orang dapat menikmatinya bersama,” katanya, tetapi mencatat bahwa sebagian besar tontonan terjadi setelah siaran langsung.

“Saya pikir kadang-kadang pertunjukan yang berorientasi pada hasil itu diputar sedikit lebih baik saat siaran langsung dan menghasilkan banyak percakapan,” kata Sarandos saat menelepon. “Namun perlu diingat, seperti di Chris Rock, sekitar 90% dari penayangan telah terjadi, tetapi itu tidak mengubah fakta bahwa itu adalah peristiwa besar ketika terjadi secara langsung.”

Terlepas dari gangguan tersebut, Netflix berhasil memanfaatkan desas-desus seputar reuni spesial dengan cara lain — dengan mengolok-olok dirinya sendiri di LA papan iklan yang berbunyi, “Kami memberi tahu Anda bahwa reuni Cinta itu Buta akan berkesan!”

Tetap saja, streamer mungkin tidak mendapatkan lebih banyak izin untuk mengatasi bug dengan platform langsungnya.

Pelanggannya sudah frustrasi atas kenaikan harga streaming, tindakan keras berbagi kata sandi dan, menurut beberapa orang, penurunan kualitas konten. Yang terakhir adalah sesuatu yang juga diakui Sarandos sendiri tahun lalu, mengatakan bahwa Netflix harus meningkatkan layanan inti, “yang membuat serial TV dan film, dan sekarang game yang sangat disukai orang.”

Perusahaan, pada saat itu, baru saja kehilangan pelanggan pertamanya.

Namun, pendapatan kuartal pertamanya tidak terlalu buruk. Streamer tersebut melaporkan pendapatan sebesar $8,16 miliar pada kuartal yang berakhir pada bulan Maret, di depan ekspektasi Wall Street sebesar $8,18 miliar, dan laba per saham sebesar $2,88, di atas perkiraan $2,86. Itu juga melaporkan penambahan 1,75 juta pelanggan, tetapi ini di bawah perkiraan 2,3 juta.

Netflix awalnya bermaksud meluncurkan tindakan keras berbagi kata sandi di AS pada kuartal pertama tetapi mendorongnya kembali ke Q2. Dikatakan pihaknya sekarang merencanakan peluncuran yang luas, dan tidak hanya terbatas pada AS. Harga saham perusahaan turun dari $330,70 menjadi $307 dalam perdagangan setelah jam kerja, tetapi kemudian pulih kembali. Saat ini, diperdagangkan di sekitar $321.