CTO dan CPO Warner Bros. Discovery menjelaskan bagaimana mereka membuat Max tidak terlalu buggy

Beberapa minggu sebelum Warner Bros. Discovery meluncurkan layanan streaming HBO Max/Discovery+ barunya, Max, gerakanpintar.com berbicara dengan chief technology officer WBD Avi Saxena dan chief product officer Tyler Whitworth tentang membangun platform baru dari bawah ke atas, meluncurkan fitur-fitur baru, meningkatkan fungsionalitas, menambahkan teknologi baru, dan merancang produk secara keseluruhan.

Mereka juga menguraikan langkah-langkah teknis yang diambil perusahaan untuk memastikan pelanggan Max mendapatkan pengalaman menonton yang lancar.

Seperti yang Anda harapkan, menggabungkan dua layanan streaming bersama bukanlah hal yang mudah. Secara keseluruhan, perusahaan menjalani perencanaan selama 12 bulan untuk membangun platform kohesif yang melayani semua jenis pelanggan.

Saxena menjelaskan kepada kami bahwa untuk mempercepat proses, tim insinyur dari kedua belah pihak bergabung.

“Menyatukan tim benar-benar merupakan MasterClass di bidang teknik, organisasi, desain, dan arsitektur,” kata Saxena. “Kami membawa semua tim yang mengerjakan teknologi front-end, tim yang mengerjakan teknologi pembayaran, tim yang mengerjakan autentikasi pengguna, setiap aspek produk.”

“Tim memiliki perdebatan yang sangat ketat tentang apa yang sebenarnya kami inginkan dalam produk kami untuk melayani pelanggan dengan sebaik-baiknya,” tambah Saxena.

Aman untuk mengatakan WBD memiliki banyak hal untuk dibuktikan dengan Max, mengingat reputasinya yang tidak terlalu bagus dengan aplikasi HBO Max, termasuk beberapa pemadaman dan keluhan masalah pemutaran, masalah dengan audio dan bug.

Bahkan CEO dan presiden streaming dan game global WBD, JB Perrette mengatakan HBO Max dan Discovery+ memiliki “kekurangan” masing-masing, seperti yang dia akui saat acara pers WBD pada bulan April. Perusahaan juga mengatakan dalam pengumumannya bahwa Max akan memberikan pengalaman pemutaran video baru yang memberikan pengalaman sinematik dan halus bagi pengguna.

“Kinerja adalah salah satu bagian terpenting dari platform,” Saxena memberi tahu kami. “Jadi untuk meningkatkan kinerja, nomor satu sejak awal, kami menetapkan sasaran bahwa setiap aplikasi harus setidaknya 20% lebih cepat dari aplikasi yang ada.”

Untuk mencapai tujuan kinerja yang lebih cepat dan lebih stabil, Saxena memberi tahu kami bahwa Max menggunakan beberapa CDN (jaringan pengiriman konten) untuk meningkatkan ketahanan aplikasi. CDN adalah sekelompok server yang menyimpan dan mengalirkan konten ke pengguna akhir terdekat sekaligus menjaga keamanan konten. Intinya, jaringan membantu mempercepat pengiriman konten.

“Jadi ketika ada yang down, produknya tetap bekerja,” jelasnya dengan bahasa awam.

Max menggunakan empat CDN — Amazon CloudFront, Cloud CDN Google, Akamai, dan Fastly. Ia juga menggunakan AWS sebagai penyedia cloud utama, yang diandalkan jutaan perusahaan untuk penyimpanan, database, dan komputasi cloud.

“Pada bulan tertentu, kami mengirimkan konten senilai lebih dari satu exabyte, yaitu 1.000 petabyte per bulan, jumlah yang besar. Dan Anda tidak dapat mengandalkan hanya satu CDN untuk melakukannya,” tambah Saxena.

(Sebagai referensi, exabyte adalah unit penyimpanan digital yang besar.)

Kredit Gambar: Penemuan Warner Bros

“Ketika kami mulai membangun Max, jelas kami mendapat manfaat dari belajar banyak dari HBO Max dan bahkan dari Discovery+, dan kami benar-benar fokus pada tiga hal yang telah kami pelajari,” kata Whitworth. “Satu, melakukan dasar-dasarnya dengan lebih baik. Anda tahu, hal-hal yang sangat penting bagi pelanggan, cara kerja produk… Kedua, kami tahu bahwa kami benar-benar ingin memudahkan pelanggan menemukan dan menonton konten yang mereka sukai. Ketiga adalah bagaimana kami membuatnya lebih mudah digunakan.”

Selain kinerja, perbaikan besar yang menjadi fokus WBD adalah:

  • Fitur personalisasi
  • Menu navigasi yang disederhanakan
  • Pengalaman anak-anak yang lebih baik
  • Proses masuk dan pembayaran yang lebih mudah

Sebagai permulaan, Max akan memiliki profil pengguna individual yang dirancang untuk menawarkan rekomendasi yang lebih dipersonalisasi berdasarkan kebiasaan menonton mereka. Pengguna juga akan mendapatkan halaman baru yang dipersonalisasi untuk serial, film, merek, koleksi, genre, dan halaman pencarian.

Rekomendasi tersebut didorong oleh kurasi manusia dan pembelajaran mesin.

“Sementara kami ingin memberikan pilihan yang dipersonalisasi kepada pelanggan kami, kami juga ingin mempertahankan opsi untuk mempromosikan beberapa konten yang sangat kami banggakan,” kata Saxena. “Jadi kami memilih pendekatan hibrid, di mana sebagian besar halaman dihasilkan menggunakan pembelajaran mesin. Dan kemudian editor kami memiliki opsi untuk mengesampingkan.

Mayoritas HBO Max sudah menampilkan rekomendasi yang dikurasi manusia, namun Max akan lebih dipersonalisasi, klaim perusahaan, sehingga kurasi manusia akan ditingkatkan dan menyediakan konten yang lebih relevan untuk setiap pengguna.

“Kami senang menggunakan kombinasi manusia dan algoritme di seluruh produk, padahal sebelumnya kami sedikit lebih selektif dan terbatas di mana hal itu dilakukan,” tambah Whitworth.

Prioritas lain adalah membuat konten lebih mudah ditemukan. Max akan memiliki menu navigasi konten baru di bagian atas layar, hub genre, dan halaman konten khusus untuk merek teratas milik WBD — HBO, Discovery Channel, Food Network, HGTV, dan lainnya. Plus, ada jalan pintas baru bagi pengguna untuk menambahkan judul ke daftar favorit mereka.

Kredit Gambar: Penemuan Warner Bros

Max juga memberi orang tua opsi untuk mengatur opsi profil baru untuk anak mereka, seperti anak kecil, anak besar, anak besar plus, pra-remaja atau remaja.

“Kami membuat kategori ini yang membuatnya sedikit lebih intuitif. Karena tidak semua orang tahu apa arti TV-PG… [We] ingin memudahkan orang untuk memahaminya dengan cepat dan melihat cara kerjanya,” jelas Whitworth. “Saya kebetulan memiliki tiga anak, dan Anda tahu, terkadang menggunakan fitur anak-anak ini dalam produk streaming tidaklah semudah yang seharusnya.”

Netflix adalah salah satu streamer yang memungkinkan pengguna mengatur pengaturan kedewasaan yang berbeda — Anak-anak, TV-PG, dan PG.

Layanan streaming saingan lainnya, Disney+, menyajikan pengalaman anak-anaknya kepada anak-anak yang lebih muda. Jadi, Max kemungkinan akan menargetkan anak-anak yang sedikit lebih tua yang ingin menonton judul seperti “The LEGO Batman Movie”, “Gremlins: Secrets of the Mogwai”, “Scooby-Doo”, dan banyak lagi.

Pengguna maksimal juga mendapatkan peringatan baru yang memberi tahu mereka tentang pembayaran yang gagal. Plus, PayPal sekarang menjadi opsi pembayaran.

Layanan streaming akan memberi pengguna proses masuk baru, sehingga mereka tidak perlu lagi mengetikkan kredensial mereka dengan remote TV mereka.

Penambahan penting — namun mahal — untuk platform yang diperbarui adalah tingkat baru, “Max Ultimate Ad-Free” ($19,99/bulan), yang memberi pengguna akses ke lebih banyak konten 4K UHD, 100 unduhan offline, kualitas suara Dolby Atmos, dan kemampuan untuk streaming di empat perangkat sekaligus.

Whitworth mengatakan peluncuran rencana akhir memberi perusahaan kesempatan untuk memberikan kualitas video yang lebih baik dan lebih banyak unduhan kepada pelanggan. “Kami pikir memberi pelanggan lebih banyak pilihan pada umumnya adalah arah yang lebih baik. Dan kami senang melihat bagaimana pelanggan menggunakannya di masa mendatang,” kata Whitworth.

Penting untuk diperhatikan bahwa pelanggan HBO Max sebelumnya memiliki akses ke konten 4K namun hanya membayar $15,99 per bulan. Sekarang mereka harus mengeluarkan lebih banyak uang jika ingin menonton streaming berkualitas tinggi dari judul favorit mereka seperti trilogi “The Last of Us”, “Lord of the Rings”, “Game of Thrones”, dan “The Dark Knight”. , diantara yang lain.

Khususnya, Whitworth juga mengatakan tim teknik membangun platform langsung yang “benar-benar hebat” yang dapat “menghadirkan segala jenis konten langsung”, klaimnya.

Di masa lalu, HBO Max menyiarkan langsung pertandingan Liga Champions UEFA di Brasil dan Meksiko. Pada bulan Januari tahun ini, streamer mulai menyiarkan acara olahraga langsung domestik, memberi pelanggan akses ke pertandingan sepak bola nasional AS secara langsung.

Perusahaan belum mengumumkan acara olahraga langsung mana yang diluncurkan di Max.

“Saya pikir kami sangat senang dengan apa yang bisa dilakukan live di Max. Kami masih mengerjakan seperti apa jadinya, kapan itu bisa terjadi, apa yang akan disertakan atau tidak, ”tambah Whitworth.

Mengenai desain keseluruhan, Whitworth mengatakan perusahaan sengaja tidak ingin Max terlihat sangat berbeda dari pendahulunya HBO Max.

“Kami ingin melakukan transisi yang cukup mulus untuk pelanggan HBO Max kami. Jadi kami benar-benar memandang produk ini lebih sebagai evolusi HBO Max daripada revolusinya, ”kata Whitworth. “Anda akan melihat bahwa ini memiliki banyak tampilan dan nuansa serta beberapa kesamaan dengan HBO Max, jadi ini tidak akan menjadi transisi besar bagi mereka yang selalu menggunakan HBO Max.”

Ketika ditanya tentang rencana masa depan, Whitworth menolak untuk merinci. Namun, dia mencatat bahwa perusahaan sedang menjajaki “peluang yang lebih baik untuk menemukan konten saat Anda benar-benar menggunakan pemutar video itu sendiri”.

“Ada daftar panjang yang sangat kami sukai, dan pada akhirnya itu akan didasarkan pada apa yang disukai pelanggan dan bagaimana mereka menggunakan produk kami dan kami akan berkembang dengan cara yang terbaik bagi pelanggan kami,” katanya.

Meskipun Max pada dasarnya akan terlihat seperti HBO Max yang diperbarui — selain warna biru baru dan nama yang sedikit berbeda — Max juga akan berisi sebagian besar konten dari Discovery+.

Perusahaan juga akan meluncurkan konten baru pada layanan tersebut, termasuk serial TV “Harry Potter” dan spin-off “Game of Thrones”.

Streamer akan diluncurkan di AS pada 23 Mei.

Diperbarui 5/5/23 pukul 14:05 ET. menghapus pernyataan tidak akurat yang mengatakan ini adalah yang pertama bagi perusahaan untuk memiliki rekomendasi di setiap platform/perangkat. Kami juga telah mengoreksi pernyataan yang mengatakan “hanya sebagian dari HBO Max yang dikuratori oleh manusia.” Sebagian besar layanan streaming menampilkan kurasi manusia.