Bisnis streaming Warner Bros. Discovery akan menguntungkan pada tahun 2023

Warner Bros. Discovery mengumumkan pada hari Jumat bahwa bisnis streamingnya akan menghasilkan keuntungan pada tahun 2023. Perusahaan sebelumnya mengatakan akan mencapai titik impas pada tahun 2024 dan menjadi menguntungkan pada tahun 2025.

“Ini adalah waktu yang penting bagi Warner Bros. Discovery. Kami telah melalui beberapa restrukturisasi besar dan telah memposisikan ulang bisnis kami dengan presisi dan fokus yang lebih besar,” kata CEO David Zaslav dalam sebuah pernyataan. “Faktanya, kami sekarang berharap bisnis DTC AS kami menguntungkan untuk tahun 2023 – setahun lebih awal dari panduan kami. Bahkan di pasar yang menantang saat ini, kami diposisikan untuk mendorong arus kas bebas dan mengurangi neraca kami, dan kami tetap yakin dengan strategi dan kemampuan kami untuk mencapai target keuangan kami.”

Jalan yang akan segera menuju profitabilitas adalah tonggak penting bagi perusahaan yang melakukan langkah drastis untuk mengurangi biaya guna mengatasi utangnya yang sangat besar setelah merger senilai $43 miliar. Perusahaan tidak hanya mengurangi pengeluaran konten pada tahun 2022, termasuk menghapus banyak acara dan film dari HBO Max, tetapi juga memberhentikan ratusan karyawan.

Divisi streaming menambahkan 1,6 juta pelanggan di Q1 dan menghasilkan $50 juta dalam EBITDA yang disesuaikan. Di seluruh HBO, HBO Max, dan Discovery+, segmen direct-to-consumer mengakhiri kuartal dengan 97,6 juta pelanggan global, naik dari 96,1 juta pada Q4 2022.

Pertumbuhan pelanggan HBO Max sebagian didorong oleh kesuksesan serial adaptasi video game HBO “The Last of Us”, yang saat ini memiliki rata-rata 32 juta penonton per episode di Amerika Serikat, menurut WBD. Itu juga merupakan pertunjukan yang paling banyak ditonton dalam sejarah HBO Max di Eropa dan Amerika Latin.

Pada 23 Mei, WBD meluncurkan Max, yang akan menggabungkan konten Discovery+ dengan HBO Max.

Secara keseluruhan, Warner Bros. Discovery memperoleh pendapatan kuartalan sebesar $10,7 miliar, yang sejalan dengan ekspektasi analis. Namun, perusahaan juga melaporkan kerugian bersih sebesar $1,07 miliar.