CEO Spotify mengatakan kemajuan AI “sangat keren dan menakutkan”, dapat menimbulkan risiko bagi industri kreatif

Dalam panggilan pendapatan kuartal pertama, layanan musik streaming Spotify berbicara lebih detail tentang bagaimana kemajuan AI memengaruhi bisnisnya. Sisi positifnya, perusahaan menawarkan pembaruan tentang adopsi pengguna dari fitur AI DJ barunya, yang menawarkan pilihan musik yang dipersonalisasi yang diperkenalkan oleh suara DJ yang terdengar realistis yang ditenagai oleh AI. Tetapi kemajuan AI lainnya berpotensi menyebabkan kerusakan – termasuk penggunaan AI untuk membuat musik yang mengkloning suara artis yang ada tanpa persetujuan mereka, yang menyebabkan masalah hak cipta dan komplikasi lebih lanjut untuk streamer seperti dirinya.

Masalah terakhir baru-baru ini menjadi berita utama ketika sebuah lagu yang menggunakan kecerdasan buatan untuk mengkloning suara Drake dan The Weeknd diunggah ke sejumlah layanan streaming, termasuk Spotify, Apple Music, Tidal, YouTube, dan Deezer.

Spotify dan lainnya dengan cepat menghapus lagu tersebut tetapi menghadapi kritik dari penerbit seperti Universal Music Group, yang menanyakan “sisi sejarah” mana yang “diinginkan oleh pemangku kepentingan dalam ekosistem musik: sisi artis, penggemar, dan ekspresi kreatif manusia, atau sisi pemalsuan yang mendalam, penipuan, dan menyangkal kompensasi hak artis?”

Pada panggilan investor Q1 2023, Spotify ditanya bagaimana pendekatannya terhadap masalah semacam ini ke depannya.

Sebagai tanggapan, CEO Spotify Daniel Ek menyebut masalah ini rumit dan bergerak cepat dan tampaknya tidak memiliki solusi yang diusulkan saat ini.

“Pertama-tama, mari kita akui bahwa ini adalah ruang yang bergerak sangat cepat dan berkembang. Saya tidak berpikir dalam sejarah saya dengan teknologi, saya pernah melihat sesuatu yang bergerak secepat perkembangan AI saat ini, ”katanya.

Ek mencatat bahwa Spotify harus menyeimbangkan dua tujuan, termasuk menjadi platform yang memungkinkan inovasi seputar karya kreatif, dan yang perlu melindungi pencipta dan artis yang ada. Kedua peran itu dibutuhkan dengan sangat serius, ujarnya.

“Kami terus berdialog dengan industri tentang hal-hal ini. Dan penting untuk menyatakan bahwa ada segalanya mulai dari… trek palsu dari artis yang termasuk dalam satu ember hingga… hanya menambah menggunakan AI untuk memungkinkan ekspresi, yang mungkin termasuk dalam ember yang lebih lunak dan lebih mudah, ”lanjut Ek.

“Ini adalah masalah yang sangat, sangat kompleks yang tidak memiliki satu jawaban langsung…Namun kami terus berdiskusi dengan mitra, pencipta, dan artis kami dan ingin mencapai keseimbangan antara membiarkan inovasi dan, tentu saja, melindungi seniman,” dia menambahkan.

Ketika kemudian didorong tentang apa dampak material perkembangan AI terhadap bisnis, Ek mengakui bahwa kemajuan AI “sangat keren dan menakutkan” dan ada risiko terhadap ekosistem yang lebih luas.

“Saya pikir seluruh industri sedang mencoba mencari tahu dan mencoba mencari tahu [AI] pelatihan…Saya pasti akan mempertimbangkannya karena ada banyak ketidakpastian, menurut saya, untuk keseluruhan ekosistem,” katanya.

Sementara itu, perusahaan mendapat manfaat dari penggunaan AI di area lain, tegas Ek.

Misalnya, fitur AI DJ Spotify yang baru-baru ini diluncurkan telah mendapatkan daya tarik.

Fitur ini masih dalam masa-masa awal, baru mulai diluncurkan ke pengguna Spotify menjelang acara peluncuran produknya Stream On pada bulan Maret, di mana perusahaan juga memperkenalkan antarmuka pengguna yang berfokus pada video yang diperbarui, didukung oleh algoritme dan pembelajaran mesin, dan alat baru untuk artis dan podcaster, antara lain.

Meskipun terbatas pada pasar Amerika Utara dan masih dalam versi beta, AI DJ sekarang menjangkau “jutaan” pengguna aktif setiap minggu, Spotify melaporkan, mewakili lebih dari 25% konsumsi pengguna pada hari-hari mereka menggunakan fitur DJ.

Itu daya tarik yang kuat untuk fitur baru yang masih eksperimental dan juga indikasi positif dari manfaat investasi Spotify dalam teknologi AI.

CEO juga berbicara tentang potensi AI untuk membantu orang membuat musik tanpa harus memahami cara menggunakan alat produksi musik yang rumit. Dia membayangkan artis menginstruksikan AI untuk membuat lagu terdengar “sedikit lebih ceria”, hanya menggunakan perintah suara, misalnya, atau memberi tahu AI untuk “menambahkan beberapa congas ke dalam campuran”.

“Menurut saya, itu memiliki kesempatan, untuk secara bermakna memperdebatkan perjalanan kreatif yang dilakukan banyak seniman,” katanya.

Ek juga merasa penting untuk menekankan perbedaan antara sesuatu seperti fitur bertenaga AI seperti DJ dan kekhawatiran seputar AI dalam membuat trek palsu.

“Saya pikir penting untuk memisahkan AI DJ dari percakapan AI. Jadi AI DJ, dengan sendirinya – saya pikir kami hanya mendapatkan reaksi positif dari seluruh industri. Menurut saya penolakan AI dari industri hak cipta atau label dan perusahaan media… ini benar-benar seputar topik dan masalah yang sangat penting seperti nama dan kemiripan; apa itu hak cipta yang sebenarnya; siapa yang memiliki hak atas sesuatu di mana Anda mengunggah sesuatu dan mengklaimnya sebagai Drake, dan sebenarnya bukan; dan seterusnya. Dan itu adalah kekhawatiran yang sah, ”kata Ek.

Dan tentu saja, itu adalah hal-hal yang sedang kami kerjakan dengan mitra kami dalam upaya membangun posisi di mana kami mengizinkan inovasi, tetapi pada saat yang sama, melindungi semua pembuat konten yang kami miliki di platform kami, ”kata Ek.

Perusahaan melaporkan pendapatan Q1 naik 14% dari tahun ke tahun menjadi €3,04 miliar, dan pendapatan iklan naik 17% dari tahun ke tahun menjadi €329 juta. Spotify mencapai tonggak sejarah baru dengan berita telah mencapai 500 juta pengguna, tetapi porsi pelanggan premiumnya turun menjadi rasio 40% pendengar berbayar, dengan 210 juta pelanggan premium dan 317 juta pada paket yang didukung iklan.