Yahoo akan memberhentikan 20% staf, atau 1600 orang • gerakanpintar.com

Yahoo memberhentikan 20% stafnya, berdampak pada 1.600 karyawan dalam bisnis teknologi iklannya. Yahoo adalah perusahaan induk untuk gerakanpintar.com.

Karyawan diberitahu pada hari Kamis bahwa 12% dari perusahaan (1.000 karyawan) akan diberhentikan sebelum penghujung hari. Dalam enam bulan, 8% lagi — atau 600 orang — akan dilepaskan. Pemotongan ini akan berdampak pada sekitar setengah dari bisnis teknologi iklan Yahoo.

Dalam sebuah wawancara dengan Axios, CEO Yahoo Jim Lanzone mengatakan bahwa PHK ini bukan karena masalah ekonomi, melainkan perubahan yang disengaja untuk memperkuat unit periklanan Yahoo for Business yang tidak menguntungkan. Secara keseluruhan, Yahoo menguntungkan, menghasilkan pendapatan tahunan sekitar $8 miliar.

Pada bulan November, Yahoo mengambil hampir 25% saham di jaringan periklanan Taboola, yang sekarang menjadi mitra periklanan asli perusahaan dalam perjanjian komersial selama 30 tahun. Lanzone memberi tahu Axios bahwa perubahan ini akan memungkinkan Yahoo meningkatkan persaingan untuk penempatan iklan delapan kali lipat — tetapi sebagai akibat dari transisi ini, Yahoo akan menutup platform periklanan asli seperti Gemini dan platform sisi penawarannya (SSP). Yahoo juga akan fokus pada demand-side platform (DSP), yang akan berganti nama menjadi Yahoo Advertising. Divisi ini akan fokus pada kesepakatan dengan perusahaan Fortune 500.

“Selama beberapa tahun, strategi bisnis iklan kami adalah bersaing di industri teknologi iklan dengan menawarkan ‘tumpukan terpadu’ yang terdiri dari Platform Sisi Permintaan (DSP), Platform Sisi Suplai (SSP), dan platform Asli,” juru bicara Yahoo kata dalam sebuah pernyataan kepada gerakanpintar.com. “Terlepas dari upaya dan investasi bertahun-tahun, strategi ini tidak menguntungkan dan berjuang untuk memenuhi standar tinggi kami di seluruh tumpukan.”

Pada tahun 2021, perusahaan ekuitas swasta Apollo Global Management menyelesaikan akuisisi Yahoo senilai $5 miliar, yang sebelumnya dikenal sebagai grup Verizon Media.

Pembaruan, 2/9/23, 15:05 ET dengan komentar dari Yahoo.