Wonder Dynamics menempatkan studio karakter CG layanan lengkap di platform web

Alat-alat modern bioskop semakin mudah diakses oleh pembuat film independen dan bahkan amatir, tetapi karakter CG yang realistis (suka atau tidak) tetap menjadi provinsi proyek beranggaran besar. Wonder Dynamics bertujuan untuk mengubahnya dengan platform yang memungkinkan pembuat benar-benar menyeret dan melepaskan karakter CG ke dalam adegan apa pun seolah-olah itu ditangkap dan diedit secara profesional.

Ya, kedengarannya seperti terlalu menjanjikan. Skeptisisme Anda dibenarkan, tetapi sebagai orang yang skeptis, saya harus mengatakan bahwa saya sangat terkesan dengan apa yang ditunjukkan oleh startup Wonder Studio, editor berbasis web perusahaan. Ini bukan mainan seperti filter AR — ini adalah alat berskala penuh, dan salah satu yang dirindukan oleh salah satu pendiri Nikola Todorovic dan Tye Sheridan. Dan yang terpenting, ini dimaksudkan untuk mempermudah pekerjaan artis, bukan langsung menggantikannya.

“Tujuannya selama ini adalah membuat alat untuk seniman, untuk memberdayakan mereka. Seseorang yang memiliki impian besar tidak selalu memiliki sumber daya untuk mewujudkannya, ”kata Sheridan, yang akan dilihat banyak orang dalam film yang diadaptasi dari Spielberg. Siap Pemain Satu — jadi keakrabannya dengan kerumitan produksi berbantuan CG dan penangkapan gerak sangat terasa secara langsung.

Todorovic dan Sheridan telah mengenal dan bekerja satu sama lain selama bertahun-tahun dan sering membentur tembok ini: “Baik Tye dan saya sedang menulis film yang tidak mampu kami buat,” kata Todorovic. Perusahaan mereka, yang sebagian besar telah beroperasi secara sembunyi-sembunyi hingga sekarang, mengumpulkan putaran benih $2,5 juta pada awal 2021 dan tambahan putaran A $10 juta di akhir tahun itu.

Masalahnya, meskipun perangkat lunak untuk membuat model 3D, mengedit, menggabungkan, dan mewarnai (di antara langkah-langkah lain dalam proses pembuatan film) jauh lebih mudah dibeli dan digunakan akhir-akhir ini, proses untuk benar-benar menempatkan karakter CG dalam sebuah adegan masih sangat rumit. .

Pendiri Wonder Dynamics Nikola Todorovic, kiri, dan Tye Sheridan, kanan. Kredit Gambar: Wonder Dynamics (kiri) / Matt Winkelmeyer / Getty (kanan)

Katakanlah Anda ingin menyertakan pendamping robot untuk sebuah adegan dalam film fiksi ilmiah Anda. Seorang seniman membuat model dan tekstur dan sebagainya hanyalah langkah pertama. Kecuali jika Anda ingin menganimasikannya secara manual (tidak disarankan!), Anda memerlukan studio penangkapan gerak atau peralatan yang telah disetel, bola reflektor, layar hijau, dan segalanya. Dari situ, primitif gerak perlu diterapkan pada kerangka CG, dan karakter menggantikan aktor. Namun model 3D harus sesuai dengan arah dan warna pencahayaan, cetakan dan butiran film, dan banyak lagi. Semoga Anda mempekerjakan orang untuk menangkap dan mengkarakterisasi itu juga.

Kecuali mereka memang ahli dalam semua dari proses pra dan pasca produksi individu ini dan memiliki banyak waktu luang, itu hanya di luar ruang lingkup dan anggaran untuk sebagian besar pembuat film. Pada akhirnya Anda bisa melihat sebanyak $20.000 per detik untuk pekerjaan VFX besar, seperti menambahkan naga atau pahlawan super, belum lagi pekerjaan teknis selama berhari-hari. Jadi film indie cenderung tidak memiliki VFX yang menonjol sama sekali, apalagi karakter yang sepenuhnya animasi.

Wonder Studio adalah platform yang membuat proses ini sesederhana memilih filter atau kuas di Photoshop. Kedengarannya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, tetapi Sheridan dan Todorovic telah mengerjakannya selama tiga tahun sekarang dan hasilnya menunjukkannya. “Kami ingin membangun sesuatu yang mendasar — ​​itulah mengapa butuh waktu lama,” kata Sheridan.

“Kami membuat sesuatu yang mengotomatiskan seluruh proses ini, menganimasikannya secara langsung, bingkai demi bingkai, tidak perlu mocap. Ini secara otomatis mendeteksi aktor berdasarkan satu kamera. Itu melakukan gerak kamera, pencahayaan, warna, menggantikan aktor sepenuhnya dengan CG, ”jelas Todorovic.

Tapi yang terpenting, itu tidak hanya melakukan ini secara langsung di kamera dengan menempelkannya di sana à la TikTok, atau mengeluarkan produk “akhir” yang dipertanyakan. Semua karya aktual yang biasanya dibuat atau berinteraksi dengan seniman VFX masih dihasilkan. Dan, dia dengan hati-hati menunjukkan, tidak ada yang dilatih tentang karya seniman yang ada.

Bidikan akhir, data mocap, topeng, dan lingkungan 3D dihasilkan oleh Wonder Studio. Kredit Gambar: Dinamika Ajaib

“Anda mendapatkan mocap, clean plate, mask, blender scene, menganalisis noise dan grain,” lanjutnya. Yaitu: animasi dan data gerak (termasuk tangan dan wajah), bidikan tanpa aktor atau penggantian, garis besar karakter dan objek bingkai demi bingkai, representasi lingkungan 3D dengan medan, dan fitur lainnya. Dan semuanya disesuaikan secara otomatis dengan kualitas bidikan — atau bidikan, karena dapat melacak aktor di seluruh adegan dengan berbagai sudut.

Berikut adalah melihat bagaimana proses bekerja dalam tindakan:

Lebih banyak contoh dan detail dapat dilihat di situs perusahaan.

Banyak dari hal semacam ini adalah pekerjaan hafalan, sebagian besar membosankan, dilakukan dengan cara yang sama berulang kali sebagai bagian dari keseluruhan proses VFX. Tugas-tugas “non-kreatif objektif” ini – disebut demikian karena merupakan kebutuhan teknis daripada hasil ekspresif – pasti akan termasuk dalam kategori “membosankan” dalam “kotor, membosankan, dan berbahaya”: tiga D otomatisasi.

“Anda tidak dapat mengganti artis dengan AI, kami akan meningkatkan dan memberdayakan mereka. Ini tidak mengganggu apa yang mereka lakukan; itu mengotomatiskan 80-90% dari pekerjaan VFX objektif dan meninggalkan mereka dengan pekerjaan subjektif, ”jelas Todorovic. “Keindahan AI mengambil sesuatu yang begitu rumit dan menyederhanakannya.”

Jangan sampai Anda khawatir apakah ini akan membuat banyak orang kehilangan pekerjaan, sepertinya tidak mungkin. Industri VFX secara positif kewalahan dengan pekerjaan, terutama karena perusahaan seperti Marvel dan Netflix bersikeras untuk merilis secara reguler pekerjaan CG yang sangat menuntut yang harus dilakukan oleh lusinan rumah VFX independen. Yang satu jubah, yang lain ledakan, yang lain riasan digital, yang lain lagi permukaan yang dapat dideformasi. Dan mereka semua dipesan selama bertahun-tahun. Tentu, mereka membayar tagihan, tetapi jika mereka dapat melakukan pekerjaan dua kali lebih banyak karena mereka menghabiskan separuh waktu secara manual menguraikan aktor target di setiap frame, mereka mungkin akan melakukannya dalam sedetik.

Itu semua tergantung pada kualitas hasil, tentu saja, dan di situlah otomatisasi proses ini cenderung gagal. Tentu, Anda bisa mendapatkan alat yang secara otomatis mendeteksi gerakan pada aktor yang dipilih dan mengeluarkan animasi kasar untuk model. Tapi Anda harus memberi tahu aktor mana di setiap bidikan, dan begitu Anda memiliki semua itu, itu tidak secara ajaib menjadi karakter CG; itu harus pergi ke tim berikutnya, siapa yang tahu apa yang harus dilakukan dengan sekumpulan koordinat dan kurva Bezier.

Kredit Gambar: Dinamika Ajaib

Sheridan dan Todorovic ingin Wonder Studio menjadi sistem yang cukup sederhana untuk digunakan anak-anak, tetapi cukup kuat untuk profesional VFX — maka output data mentah jika Anda menginginkannya, tetapi fungsi drag-and-drop out of the box.

Wonder Studio hadir dengan banyak model sampel di luar kotak, tetapi tidak ada yang diharapkan untuk hanya menggunakan ini di film mereka – ini lebih seperti sekumpulan arketipe karakter CG yang dapat Anda lihat beraksi: ayah dan anak tipe Pixar, beberapa robot dengan keseriusan yang berbeda-beda, “Sam” (pria alien kecil) mirip Gollum yang mencurigakan, dan banyak lagi.

“Kami ingin seniman membuat karya mereka sendiri. Anda mendapatkan FBX Anda [a common 3D media format] dan tekstur Anda dan itu dirakit di platform, sama seperti Anda mengimpor Blender atau Unreal atau apa pun, ”kata Todorovic. Model juga dapat tersedia untuk dibeli di platform.

Kredit Gambar: Dinamika Ajaib

Bahkan elemen dasar ini bisa cukup untuk pitch, potongan kasar atau pravisualisasi, yang terakhir sering dilakukan oleh staf pemeran pengganti dengan hampir tidak ada VFX sama sekali. Bukankah bagus untuk melihat seperti apa sebenarnya kostum Wolverine atau monster selokan berlendir dalam koreografi pertarungan yang Anda usulkan, bukan hanya di papan cerita? Bagaimana dengan desa fantasi dengan orang-orang burung yang sebenarnya dan bukan riasan yang buruk? Atau film sci-fi pendek yang hanya membutuhkan kasir robotik atau penyapu jalanan mutan untuk memberikan kesan futuristik yang kasual — saat ini bahkan bukan pilihan. Karakter CG level awal membuka seluruh genre yang terkunci di belakang anggaran besar.

Lebih banyak fitur direncanakan, mulai dari karakter lingkungan CG yang dapat digabungkan menjadi, hingga menangkap gerakan kamera dari media apa pun sehingga dapat disimulasikan, dipelajari, diubah, dan digunakan kembali.

“Ini adalah langkah pertama yang besar, tetapi gambaran besarnya adalah kami ingin memiliki platform di mana setiap anak dapat duduk dan mengarahkan film dengan duduk di depan komputer dan mengetik,” kata Sheridan. Tingkat gratis akan ditawarkan untuk dicoba oleh siapa saja, dan fitur yang lebih canggih untuk profesional dan pengguna berat akan tersedia di berbagai paket berbayar. Mereka berencana untuk bekerja secara langsung dengan rumah VFX untuk membuat dan meningkatkan integrasi dan alur kerja.

Harapan mereka adalah bahwa ini mulai menjembatani kesenjangan antara pembuatan film beranggaran rendah dan tanpa anggaran dan jenis penerbangan imajinatif tanpa batas yang hanya dapat dipahami oleh seseorang dengan sumber daya James Cameron, apalagi dieksekusi.

Platform ini dalam bentuk beta sekarang tetapi sudah digunakan oleh sutradara aksi terkenal Russo Brothers untuk film Netflix mendatang dengan Millie Bobby Brown dan Chris Pratt. Tidak ada kabar tentang siapa yang digantikan dengan apa, tapi tetap saja itu adalah dukungan yang kuat.

“Saya mungkin bias, tetapi membuat film harus menjadi salah satu pekerjaan paling keren yang pernah Anda miliki,” kata Sheridan dalam rilis yang mengumumkan debut Wonder Studio. “Kami pada dasarnya adalah pendongeng, dan kami hanya membangun teknologi sebagai sarana untuk membantu kami menceritakan kisah yang lebih baik. AI menghadirkan peluang besar untuk membuat lebih banyak film dan lebih banyak suara untuk didengar.”

By Sudiati

Related Post