Wētā FX membicarakan semua hal tentang ‘The Last of Us,’ termasuk adegan bloater dan jerapah yang ikonik

“Tidak ada makhluk yang bekerja seperti Wētā,” kata Craig Mazin, co-creator HBO “The Last of Us,” dalam podcast resmi untuk seri adaptasi video game. Jika Anda memiliki kesempatan untuk menonton adegan bloater dari episode lima, kemungkinan besar Anda setuju dengannya.

Masuk akal jika HBO mendekati Wētā FX untuk menjadi vendor utama untuk karya makhluk tersebut. Sebelumnya dikenal sebagai Weta Digital, perusahaan efek visual digital yang berbasis di Selandia Baru telah mengerjakan beberapa waralaba paling terkenal seperti “The Lord of the Rings”, “King Kong”, dan “Avatar”. Faktanya, tim baru-baru ini memenangkan Oscar untuk Efek Visual Terbaik dalam “Avatar: The Way of Water”.

gerakanpintar.com berbicara dengan pengawas VFX Simon Jung dan pengawas animasi Dennis Yoo, yang berbicara tentang kontribusi tim untuk seri HBO, termasuk secara digital membuat ulang prostetik dari bloater live-action, membuat hewan yang dihasilkan komputer (CG) dan mengubah set menjadi membuatnya terlihat ditumbuhi tanaman hidup dan jamur cordyceps. Perusahaan juga secara digital mengganti clicker aksi langsung di episode dua dan karakter anak clicker di episode lima.

Anggota tim Wētā FX lainnya yang mengerjakan “The Last of Us” adalah produser VFX Aaron Cowan, produser rekanan VFX Dave Hampton, supervisor FX Claude Schitter, supervisor CG Ben Campbell, dan supervisor komposisi Ben Roberts.

Menurut perusahaan, Wētā FX mengerjakan enam dari sembilan episode, menjadikan total bidikan efek visual oleh Wētā menjadi 456. Ada lebih dari selusin rumah VFX lain yang mengerjakan acara itu, dan rata-rata ada sekitar 250 efek visual pengambilan gambar per episode, kata Alex Wang, supervisor VFX di HBO kepada Vulture. Ada sekitar 2.500 bidikan di seluruh seri.

(Perhatikan bahwa cerita gerakanpintar.com ini mengandung spoiler.)

Dalam video game aslinya, bloater — yang merupakan salah satu tahap akhir bagi korban yang terinfeksi jamur cordyceps — adalah salah satu musuh terberat untuk dikalahkan karena lapisan jamur beratnya yang berfungsi sebagai pelindung. Untungnya di acara itu, Joel (Pedro Pascal) dan Ellie (Bella Ramsey) berhasil menghindar dalam keadaan utuh. Karakter lain tidak seberuntung itu.

Adegan cul-de-sac Kansas City jelas merupakan salah satu adegan paling berdarah dari keseluruhan seri. Pemirsa menyaksikan monster yang dipenuhi jamur aneh dan bulat menghancurkan dan melemparkan tubuh seperti ragdolls. Dan siapa yang bisa melupakan bagian di mana ia merobek kepala Perry (diperankan oleh Jeffrey Pierce) seperti Sid dari “Toy Story”.

Tampilan bloater ini dibuat oleh desainer prostetik Barrie Gower, yang dikenal dengan karyanya di “Game of Thrones” dan “Stranger Things”. Kami juga harus menyebutkan penampilan stuntman Adam Basil, yang mengenakan setelan seberat sekitar 88 pon yang terbuat dari karet busa dan lateks busa, menurut wawancara Variety. Menurut Gower, jas itu harus diolesi pelumas berlendir agar tampak seperti jamur.

Jung mengatakan bahwa, secara umum, prostetik sangat membantu dan membuat pekerjaan mereka jauh lebih mudah. Namun, karena prostetik dibuat dengan bahan karet, potongan jamur yang menempel pada setelan itu tidak bergerak seperti yang Anda harapkan.

“Gerakannya dibatasi dengan setelan karet raksasa ini, dan benda-benda yang melekat padanya agak goyah,” tambah Yoo. Yoo juga mengatakan bahwa HBO menginginkan makhluk setinggi tujuh kaki sedangkan Basil (manusia biasa) adalah 6’4”.

Di sinilah Wētā FX dan kekuatan efek visual dan CGI masuk.

Jung menjelaskan bahwa agar tim dapat membuat ulang prostetik bloater secara digital, “Kami harus mengambil kulitnya, lalu membersihkan geometri itu dan kemudian memberi tekstur ulang dan menerapkan shader padanya. Hanya mencoba mencocokkan tampilan sedekat mungkin, ”katanya. “Sesuatu yang prostetik tidak dapat melakukannya dengan baik atau sama sekali, misalnya, cahaya menembus ke dalam material seperti efek hamburan di bawah permukaan. Jadi itulah keuntungan menjadi digital.”

Dalam adegan yang sama dengan bloater, Wētā FX juga memuji Fire FX, penghancuran, lebih dari 50 clicker CG muncul dari lubang pembuangan serta clicker anak yang naik ke mobil bersama Ellie dan akhirnya mencabik-cabik Kathleen (Melanie Lynskey ), pemimpin kelompok perlawanan.

Clicker anak adalah bagian lain yang berkesan dan mengganggu dari episode lima. Pada satu titik, Kathleen memberi tahu Henry (Lamar Johnson), “Anak-anak mati, Henry, mereka mati sepanjang waktu,” merujuk pada saudara laki-laki Henry yang tuli, Sam (Keivonn Woodard) yang menderita kanker. “Gagasan bahwa dia akhirnya dibunuh oleh seorang anak terasa seperti penyelesaian melingkar dari cerita itu,” kata Mazin di podcast HBO.

Clicker anak, yang dimainkan oleh pesenam berusia sembilan tahun dan manusia karet Skye Newton, juga merupakan rekreasi digital.

“Mulanya, [with the child clicker] hanya akan ada penggantian kepala, ”kata Jung. “Tapi kami menemukan bahwa mendapatkan proporsi yang tepat dan memastikan bahwa makhluk itu dianggap sebagai anak-anak atau yang dulunya adalah anak-anak sangat sulit karena sebagian besar wajahnya tertutup jamur.”

“Untuk menempatkannya lebih dalam perspektif, aktor dengan kepala prostetik memiliki kepala clicker seukuran helm,” Yoo menimpali. “Itu membuang proporsinya sejak awal. Jadi, selalu ada bolak-balik mencoba mencari tahu apa yang akan kami lakukan. Itu akhirnya hanya menjadi CG… kami hanya perlu melakukan sihir pemodelan untuk membuatnya terlihat seperti yang seharusnya.

Kredit Gambar: HBO

Pindah ke episode terakhir, yang tayang perdana Minggu lalu, 12 Maret, adegan dengan jerapah sepertinya merupakan hadiah kecil yang manis bagi para pemain game. Ellie, terguncang dari pengalamannya dengan kanibal di Colorado, menemukan kawanan jerapah yang tampaknya mencerahkan suasana hatinya, meski hanya sesaat. Namun, sedikit yang dia tahu bahwa mamalia tinggi dianggap sebagai simbol bimbingan karena mereka cenderung melihat bahaya sebelum hewan lain yang ditantang secara vertikal.

Jerapah yang diberi makan Ellie sebenarnya adalah jerapah asli bernama Nabo yang tinggal di Kebun Binatang Calgary di Alberta, Kanada. Tapi kawanan serta lapangan bisbol Salt Lake City tempat mereka berkeliaran, semuanya berkat Wētā.

“Jadi dengan jerapah, kami memiliki referensi dari jerapah asli Nabo yang ditembak di kebun binatang,” kata Jung. “Selain itu, kami melakukan perjalanan ke kebun binatang kami di sini di Wellington, yang juga memiliki tiga jerapah, dan menghabiskan satu sore hanya mempelajarinya dan mengambil beberapa sudut rekaman referensi dan bahkan memindainya dengan pindaian 3D ketika [they were] berdiri diam cukup bagi kita untuk dapat melakukannya. Kami mengumpulkan cetakan referensi sebanyak mungkin dan mencoba menerapkannya dan mencocokkannya dan membuatnya terlihat serealistis mungkin.”

Wētā juga mengerjakan monyet CG di episode enam.

Adegan jerapah tidak hanya diambil seluruhnya di Kebun Binatang Calgary, tetapi seluruh rangkaian diambil di Kanada, yang membuat pekerjaan yang dilakukan oleh Wētā jauh lebih mengesankan. Perusahaan mengubah dan memperluas lingkungan dan set, seperti landmark populer Boston seperti The Bostonian Museum dan Faneuil Hall, yang muncul di episode dua “Infected”. Perusahaan mengatakan itu juga menua bangunan di seluruh Universitas Colorado.

Selain itu, di episode kedua, Wētā mengatakan tim mengganti beberapa clicker aksi langsung sementara adegan lain praktis atau memiliki penggantian kepala CG sebagian untuk membuat prostetik jamur terlihat lebih realistis dengan menambahkan transmisi cahaya dan hamburan di bawah permukaan.

“The Last of Us” HBO memiliki rata-rata 30,4 juta penonton di enam episode pertamanya, menurut data pihak pertama HBO dan Nielsen. Episode lima, berjudul “Endure and Survive”, adalah yang paling banyak ditonton musim ini, dengan 11,6 juta penonton. Episode terakhir, “Look for the Light”, adalah yang kedua yang paling banyak ditonton dengan 8,2 juta penonton.