Tubi mencapai 64 juta pengguna aktif bulanan seiring pertumbuhan streaming yang didukung iklan • gerakanpintar.com

Layanan TV streaming (FAST) gratis yang didukung iklan Fox, Tubi, mencapai 64 juta pengguna aktif bulanan, perusahaan mengumumkan hari ini. Terakhir kali perusahaan melaporkan basis pelanggannya adalah pada Mei 2022, saat Tubi memiliki 51 juta. Saat Fox membeli layanan streaming tersebut pada 2020, Tubi kemudian memiliki 25 juta pengguna aktif bulanan.

Fox baru-baru ini melaporkan pendapatan triwulanan, yang menunjukkan pertumbuhan pemirsa yang signifikan di Tubi. Total waktu menontonnya naik 44% dari tahun ke tahun, dengan lebih dari 5 miliar jam streaming pada tahun 2022. Kemungkinan pemirsa Tubi akan meningkat lebih banyak lagi sejak streamer mencapai kesepakatan dengan Warner Bros. Discovery, memperoleh lebih dari 2.000 jam bermerek WB isi.

Tubi mengklaim memiliki katalog konten streaming gratis terbesar, dengan lebih dari 50.000 judul dan lebih dari 200 saluran TV langsung.

Angka pengguna aktif bulanan terbaru dilaporkan bersamaan dengan laporan penelitian tahunan Fox, “The Stream: 2023 Actionable Insights for Brands”, yang menunjukkan peningkatan minat pada paket yang didukung iklan yang lebih murah. Perusahaan memperkirakan bahwa pada tahun 2024, satu dari tiga konsumen AS akan melakukan streaming AVOD (video-on-demand yang didukung iklan). Ini mungkin karena layanan berlangganan video-on-demand (SVOD) menaikkan harganya. Netflix dan Disney+ adalah streamer SVOD terbaru yang meluncurkan tingkatan iklan.

Fox memperkirakan pertumbuhan AVOD akan meningkat sebesar 9% pada tahun 2023 dan 24% antara tahun 2022 dan 2026 secara total. Sementara itu, pertumbuhan SVOD akan tetap “relatif datar,” tulis perusahaan tersebut.

“Karena biaya berlangganan terus meningkat, hampir satu dari tiga streamer berencana untuk mengurangi pengeluaran untuk layanan streaming tahun ini,” kata Mark Rotblat, chief revenue officer di Tubi, dalam sebuah pernyataan.

Laporan tersebut juga menyebutkan, dalam setahun terakhir, konten Tubi ditonton oleh satu dari lima pelanggan AVOD.

Sangat mudah untuk melihat mengapa layanan AVOD — terutama layanan gratis — menjadi semakin menguntungkan karena lebih dekat dengan pengalaman kabel, tanpa kontrak jangka panjang atau biaya yang besar. Enam puluh tiga persen responden survei mengatakan bahwa layanan AVOD gratis menarik karena biasanya menawarkan lebih banyak fleksibilitas daripada TV kabel dan satelit serta memberikan pengalaman menonton yang lebih disesuaikan.

Selain itu, 45% responden mengatakan bahwa mereka menghargai layanan streaming dengan lebih sedikit iklan. Tubi bisa dibilang memiliki salah satu muatan iklan paling ringan di seluruh layanan AVOD, mengutip antara empat dan enam menit iklan per jam. Namun, laporan tersebut menemukan bahwa kurang dari satu dari lima pelanggan masih tidak puas dengan durasi jeda iklan di Tubi, tetapi masih lebih memilih muatan iklan yang lebih ringan dibandingkan dengan TV tradisional, yang berdurasi sekitar sembilan atau sepuluh menit.

Sebagai perbandingan, Peacock mempertahankan pemuatan iklan sekitar lima menit per jam. Disney+, Netflix, dan HBO Max menargetkan sekitar empat menit.