TikTok menghancurkan YouTube dalam studi tahunan tentang penggunaan aplikasi anak-anak dan remaja • gerakanpintar.com

Selama satu tahun berturut-turut, TikTok mendapati dirinya sebagai aplikasi sosial yang paling banyak digunakan anak-anak dan remaja sepanjang hari, bahkan melampaui YouTube. Menurut tinjauan tahunan berkelanjutan tentang penggunaan dan perilaku aplikasi anak-anak dan remaja secara global, demografis yang lebih muda — anak di bawah umur mulai dari usia 4 hingga 18 tahun — mulai menonton lebih banyak TikTok daripada YouTube rata-rata setiap hari mulai Juni 2020, dan TikTok’s jumlahnya terus bertambah sejak saat itu.

Pada Juni 2020, TikTok mengambil alih YouTube untuk pertama kalinya, dengan anak-anak menonton rata-rata 82 menit per hari di TikTok versus rata-rata 75 menit per hari di YouTube, menurut data baru dari pembuat perangkat lunak kontrol orang tua Qustodio.

Setahun terakhir ini, jurang antara keduanya melebar, katanya, karena anak-anak pada tahun 2022 melihat rata-rata penggunaan TikTok setiap hari meningkat menjadi 107 menit, atau 60% lebih lama dari waktu yang mereka habiskan untuk menonton konten video di YouTube (67 menit). .

TikTok tidak hanya mengungguli rata-rata penggunaan harian aplikasi video lainnya, seperti Netflix (48 menit) dan Disney+ (40 menit), tetapi juga mengungguli aplikasi sosial lainnya, termasuk Snapchat (72 menit), Instagram (45 menit). .), Facebook (20 menit), Pinterest (16 menit), dan Twitter (10 menit) di antara penonton di bawah 18 tahun.

Kredit Gambar: Qustodio

Sementara itu, ketika AS bergulat dengan pelarangan TikTok di kampus-kampus dan di pemerintahan, konten video aplikasi yang membuat ketagihan itu ditonton, rata-rata, 113 menit per hari di pasar ini, dibandingkan dengan 77 menit per hari di YouTube, 52 menit untuk Netflix, 90 menit di Snapchat dan 20 menit di Pinterest.

Namun, masih ada kabar baik untuk YouTube. Studi tersebut menemukan bahwa rata-rata waktu harian yang dihabiskan di YouTube naik 20% dari tahun ke tahun, mencapai 67 menit — angka tertinggi sejak Qustodio mulai melaporkan tren tahunan pada 2019. YouTube juga memperoleh pangsa pasar global dan mindshare yang cukup besar terakhir tahun, karena 63% anak-anak di seluruh dunia menggunakan layanan ini pada tahun 2022. Laporan tersebut juga menguraikan beberapa pasar teratas secara lebih rinci, mencatat bahwa 60% anak-anak AS menonton YouTube, dibandingkan dengan 67% di Inggris, 73% di Spanyol dan 58% di Australia. Layanan video terpopuler kedua adalah Netflix, dengan popularitas 39% di kalangan anak-anak di seluruh dunia.

Secara keseluruhan, anak-anak di bawah 18 tahun berhasil meningkatkan penayangan konten video mereka sebesar 18% pada tahun 2022, rata-rata menonton 45 menit setiap hari, di seluruh layanan video berdurasi panjang seperti YouTube, Netflix, Disney+, Prime Videos, dan lainnya.

Pemenang lain untuk tahun ini termasuk Netflix dan Amazon Prime Video, yang masing-masing memperoleh 7% dan 10% dalam popularitas — artinya jika mereka digunakan di beberapa titik oleh anak di bawah 18 tahun ini. Namun dalam hal rata-rata menit yang dihabiskan setiap hari, Prime Video turun 15% dari tahun ke tahun menjadi 34 menit. Disney+ menurun dengan persentase yang sama, turun dari rata-rata 47 menit setiap hari menjadi 40 menit pada tahun 2022. Twitch juga menderita tahun lalu dengan hanya 11% anak di bawah 18 tahun yang menonton dibandingkan dengan 16% pada tahun 2021.

Kredit Gambar: Qustodio

Pertumbuhan TikTok di antara demografis yang lebih muda telah memaksa raksasa Teknologi Besar untuk memerangi ancaman dengan video pendek mereka sendiri. YouTube Shorts adalah solusi YouTube untuk masalah tersebut. Google bulan ini melaporkan bahwa Shorts melampaui 50 miliar penayangan setiap hari. Instagram, tentu saja, telah menjejalkan Reels ke dalam pengalamannya — dan menerima reaksi balik atas perubahan tersebut. Kepala Instagram Adam Mosseri bahkan mengakui awal tahun ini bahwa platform tersebut telah mendorong “terlalu banyak video” pada pengguna.

Tidak jelas penyesuian Reels ke Instagram ini telah terbayar dengan kerumunan yang lebih muda. Dalam analisis Qustodio, aplikasi tersebut keluar dari lima besar aplikasi media sosial terpopuler di AS, Inggris, dan Australia dengan pengguna di bawah 18 tahun. Aplikasi ini masih menempati peringkat No. 5 secara global, namun, di belakang TikTok, Facebook (38% anak-anak menggunakan secara global!), Snapchat dan Pinterest.

Meskipun perusahaan perangkat lunak memilih untuk menganalisis Roblox di antara video game lainnya, perlu juga dicatat bahwa game tersebut adalah semacam jejaring sosial – dan tujuan yang sangat populer di kalangan anak-anak di seluruh dunia. Platform game ini populer di kalangan 59% anak di seluruh dunia, dan rata-rata waktu harian yang dihabiskan tumbuh 4% dari tahun ke tahun menjadi 180 menit. Itu lebih besar dari game lainnya, termasuk game No.2, Minecraft (naik 37% hingga 48 menit), Clash Royale, Brawl Stars, Clash of Clans, dan Apa yang Akan Anda Pilih?

Kredit Gambar: Qustodio

Laporan lengkap Qustodio menggali tren aplikasi lain juga, termasuk pertumbuhan popularitas Twitter sebesar 7% di seluruh dunia, yang juga membuatnya muncul dalam daftar aplikasi yang paling banyak diblokir oleh orang tua pada tahun 2022 untuk pertama kalinya. Itu juga menyelidiki penggunaan aplikasi pendidikan di mana Google Classroom menguasai perangkat sekolah, dan Duolingo tetap menjadi aplikasi teratas di perangkat pribadi. Dan itu melihat komunikasi, di mana WhatsApp dan Discord mengungguli Pesan sebagai cara paling populer untuk mengobrol dengan teman, meskipun Zoom melihat lebih banyak menit dihabiskan setiap hari.

Meskipun data laporan terbatas pada penggunaan aplikasi yang dilacak Qustodio di platformnya sendiri, itu adalah grup yang cukup besar yang mencakup lebih dari 400.000 keluarga global dengan anak-anak dalam demografis Gen Z dan/atau Gen Alpha. Selain itu, 1.617 orang tua juga disurvei secara langsung untuk bertanya kepada mereka tentang bagaimana mereka mengatur akses anak-anak mereka ke teknologi.