Studiobox adalah impian high-def tim video jarak jauh • gerakanpintar.com

Pandemi COVID-19 membuat produksi video bertekuk lutut, tetapi pertunjukan harus terus berjalan, dan kebutuhan adalah ibu dari penemuan. Studiobox melompat ke belakang, membuat studio wawancara di dalam kotak. Untuk orang yang diwawancarai, kasus kasar muncul, diantarkan oleh petugas pengiriman FedEx yang ramah. Mereka membukanya, memasangnya, dan memanggil tim produksi untuk mengatakan bahwa mereka siap untuk pergi. Segala sesuatu yang lain dikendalikan dari jarak jauh. Hari ini di CES di Las Vegas, kami melihat lebih dekat visi perusahaan untuk masa depan produksi video dan perangkat lunak yang dikembangkannya untuk mengendalikan semuanya.

“Kami di sini di Vegas mengendalikan setiap aspek pengambilan gambar, semua pengaturan kamera – zoom, pan dan tilt, pencahayaan dan audio, semuanya dari satu komputer, dengan satu operator,” jelas Ian Smith, salah satu pendiri StudioBox, dalam sebuah wawancara dengan gerakanpintar.com di stan perusahaan sebagai bagian dari ruang demo Dolby.io di CES 2023.

“Pada dasarnya, perangkat lunak melakukan pekerjaan sekitar enam anggota kru. Ini bagus untuk wawancara dan konten kepala bicara. Bayangkan hal-hal seperti penyiar berita dan komentator olahraga, tetapi juga CEO dan eksekutif tingkat atas yang ingin melakukan komunikasi internal sambil terlihat dan terdengar hebat,” jelas Smith. “Saya benar-benar yakin kotak ini dapat menggantikan kru wawancara.”

Selama pandemi, tim mendapat baptisan api ketika Amazon memutuskan untuk mem-boot ulang serial TV Kids in the Hall.

“Saya tumbuh besar dengan menonton acara komedi sketsa itu dan saya sangat, sangat senang mendapat telepon itu. Mereka perlu melakukan segmen komedi kecil berdurasi dua menit ini dengan delapan selebritas berbeda, yang tersebar di seluruh dunia, ”kata Smith. “Kami baru saja mengirim kotak ke masing-masing dari mereka dan menyelesaikan pemotretan dengan sangat mudah. Para narasumber sangat mengapresiasi karena tidak ada awak kapal yang menginjak-injak rumah mereka. Itu adalah contoh di mana kru mungkin harus menggunakan Zoom – dan dengan menggunakan kotak kami, mereka bisa mendapatkan konten berkualitas sangat tinggi.”

Kotak Studio

StudioBox generasi saat ini memiliki semua yang Anda butuhkan di satu tempat: lampu, kamera, audio, dan sejumlah soket untuk menyambungkan lebih banyak sumber suara dan video, semuanya dalam wadah yang kokoh. Kredit Gambar: Haji Kamps / gerakanpintar.com.

Dari perangkat keras hingga perangkat lunak

Namun, perusahaan tidak ingin berkecimpung dalam bisnis produksi video, dan menghabiskan sebagian besar pandemi untuk membuat rangkaian perangkat lunak yang membuat fungsi ini tersedia untuk kru film mana pun yang ingin membuat konten berkualitas tinggi dari jarak jauh. Saat ini, perusahaan menggunakan kamera BlackMagic dan kotak pra-konfigurasi, tetapi iterasi perangkat lunak berikutnya mendukung lebih banyak kamera, dimulai dengan Sony dan Canon. Dari sana, perusahaan ingin membuat solusinya sepenuhnya agnostik perangkat keras, dan menempatkan kekuatan produksi sepenuhnya di tangan perangkat lunaknya.

Perangkat lunaknya masih dalam pengembangan, tetapi apa yang dipamerkan tim di CES sangat mengesankan. Sejumlah kru dapat mengambil kendali dari jarak jauh; Anda dapat meminta seseorang memperbesar, sementara orang lain menyesuaikan eksposur, dan orang ketiga menyesuaikan pencahayaan, sementara orang keempat mengubah audio, semuanya dari kenyamanan di mana pun orang-orang-bekerja-dari-hari ini.

“Kami belum menemukan model bisnisnya: ada banyak opsi potensial. Salah satu opsi mungkin adalah tingkatan harga berbasis kursi di mana Anda dapat memberikan izin yang berbeda kepada berbagai anggota kru. Saya mungkin memiliki seorang sinematografer dan seorang ahli audio di sini pada saat yang sama mengontrol kontrol mereka masing-masing, dan Anda mungkin membayar untuk kursi tersebut. Saya juga dapat membayangkan tingkatan dalam hal berapa banyak bandwidth yang akan Anda gunakan untuk kualitas yang Anda inginkan,” renung Smith, tanpa melakukan sesuatu yang spesifik. “Kami memiliki banyak pengujian yang harus dilakukan selama tiga bulan ke depan untuk mengetahui struktur harga tersebut, tetapi kami ingin melakukan model langganan di mana Anda mendapatkan sebuah kotak dan semua perangkat lunak sebagai paket langganan. Banyak orang yang tidak ingin memiliki perlengkapannya tetapi ingin memanfaatkan penghematan biaya karena memiliki sebuah kotak.”

Produksi kolaboratif

Pengeditan kolaboratif dan pascaproduksi adalah jalur yang sudah usang di dunia film dan TV, tetapi produksinya sendiri telah mengalami inovasi yang jauh lebih sedikit selama bertahun-tahun.

“Eeditor dapat berkolaborasi bersama dari mana saja dan memanfaatkan mesin virtual dan menggunakan alat seperti DaVinci atau Frame.io untuk bekerja sama. Tidak ada yang benar-benar melakukan apa pun untuk membuat konten untuk produksi, ”kata Max Ostrove, salah satu pendiri StudioBox lainnya. “Tidak ada yang pernah melakukan kolaborasi video real-time dari mana saja di dunia, dengan akses jarak jauh ke peralatan. Secara tradisional di set film Anda memiliki satu orang yang menjalankan kamera. Aku akan menjalankan lampu. Kami sedang bercakap-cakap, saat kami menghubungi. Ini adalah pertama kalinya satu perangkat lunak berbicara dengan semua hal ini sekaligus.

Perusahaan mempekerjakan Ali El-Shayeb, yang sebelumnya mendirikan Nugget.ai, untuk memimpin teknologi di StudioBox sebagai CTO-nya. Dia menggunakan latar belakang AI-nya, dan tujuan utama StudioBox adalah menciptakan alur kerja produksi yang sepenuhnya digerakkan oleh AI.

“Bagian dari rencana masa depan dan yang membuat kami bersemangat adalah AI. Otomatisasi lampu dan kamera serta audio juga. AI menjadi sangat bagus karena dapat mengisolasi suara saya meskipun mikrofon berjarak 10 kaki, secara real time, jadi semua teknologi itu menjadi lebih baik dan lebih baik dan lebih baik lagi.” Ostrov menjelaskan. “Itulah salah satu manfaat bekerja dengan Dolby.io – kami benar-benar dapat memanfaatkan API audio mereka yang disempurnakan. Kami dapat mulai menggunakan hal-hal seperti peredam bising dan menerapkan filter pop – semuanya secara virtual.”

Tujuan utamanya adalah membiarkan AI secara dramatis menghemat jumlah waktu yang diperlukan untuk menyiapkan dan membuat konten video berkualitas tinggi.

“Saat ini kami menggunakan AI untuk melakukan streaming konten secara real time dan mengoptimalkan konten saat kami melakukan streaming, menggunakan API Dolby,” jelas El-Shayeb. “Ada beberapa ratus titik data yang kami rencanakan untuk dilacak di latar belakang. Semuanya berkontribusi pada fitur yang kami gunakan untuk membuat pipeline data yang dapat diskalakan untuk produksi. Menurut saya, yang unik dari apa yang kami lakukan adalah semua ini terjadi di cloud. Ini bukan solusi lokal. Hanya bisa melakukan itu secara real-time dan mengalirkan semua titik data tersebut dan melakukan semua perhitungan itu untuk dapat mengoptimalkan semuanya. Misalnya, membuat suara saya terdengar lebih baik, mengontrol parameter kamera, atau mengoptimalkan pencahayaan.”

El-Shayeb menunjuk ke banyaknya slider dalam perangkat lunak perusahaan. Mereka mengontrol setiap aspek penyiapan video yang kami lihat dan menyarankan bahwa jika dia berhasil, penguasa robot AI akan menggerakkan penggeser, baik untuk membantu atau mengganti operator.

Cloud + lokal

Bahkan dengan kemauan terbaik di dunia, konektivitas internet dapat menjadi tidak stabil, tetapi perusahaan telah berusaha keras untuk memastikan bahwa perekaman dapat berlanjut bahkan jika suatu lokasi memiliki koneksi internet yang buruk – atau tidak sama sekali.

“Menurut saya itulah salah satu alasan mengapa pengontrolan perangkat keras yang sebenarnya itu unik adalah karena operator dapat memicu rekaman di kamera,” kata Ostrov. “Jika internet berhenti sejenak, mungkin pemirsa jarak jauh melihat hilangnya resolusi, tetapi itu tidak akan memengaruhi kamera sama sekali, dan hasil akhirnya tetap terlihat sempurna.”

“Kami melakukan syuting di sebuah rumah sakit di mana kami tidak bisa menaikkan dan menurunkan kecepatan sebelumnya. Kami tahu kami mungkin akan menjadi gila, ”kata Smith sambil tertawa, dan menjelaskan bahwa kecepatan unggahan ternyata 0,1 Mbit. Itu bahkan tidak cukup untuk panggilan Zoom, apalagi produksi video berkualitas tinggi. “Maksudku, kamu bisa melihat rekamannya. Ini luar biasa, dan saya sangat bangga. Ini sangat bersih. Anda juga dapat menjalankan semua ini secara lokal, tanpa internet sama sekali, dalam keadaan darurat. Kami telah melakukan itu.”

Perusahaan berada di CES mencari pelanggan, mitra, dan putaran pertama investor institusional. Rangkaian perangkat lunak akan diluncurkan pada musim semi tahun ini.

Baca lebih lanjut tentang CES 2023 di gerakanpintar.com