Spotify meluncurkan ‘DJ,’ fitur baru yang menawarkan musik yang dipersonalisasi dengan komentar bertenaga AI

Menjelang acara Stream On Spotify yang akan datang, di mana perusahaan diharapkan mengumumkan umpan rumah yang didesain ulang dan pembaruan lainnya, perusahaan hari ini meluncurkan fitur AI baru yang disebut “DJ” untuk lebih mempersonalisasi pengalaman mendengarkan musik bagi penggunanya. Mirip dengan DJ radio, fitur DJ Spotify akan menghadirkan pilihan musik pilihan bersama komentar lisan bertenaga AI tentang trek dan artis yang Anda sukai, menggunakan apa yang dikatakan Spotify sebagai “suara yang sangat realistis”.

Idenya, jelas perusahaan, adalah agar Spotify mengenal pengguna dengan sangat baik sehingga DJ dapat memilih apa yang akan diputar untuk Anda saat Anda menekan tombol. Atau, seperti yang dikatakan Spotify, menempatkan “AI DJ di saku Anda”.

Secara lebih luas, fitur ini berpotensi mengubah Spotify menjadi pengalaman pasif yang santai untuk saat-saat itu pengguna tidak ingin mendikte Spotify apa yang akan dialirkan selanjutnya atau meraba-raba antarmukanya untuk menemukan daftar putar yang mereka sukai.

Fitur bertenaga OpenAI masih dalam pengujian beta pada saat peluncuran hari ini dan hanya tersedia dalam bahasa Inggris untuk pelanggan Spotify Premium di AS dan Kanada untuk saat ini.

Selama bertahun-tahun, Spotify telah memimpin pasar dengan teknologi personalisasinya, meluncurkan daftar putar andalannya, Discover Weekly, pada tahun 2015 dan langsung sukses. Ini kemudian diikuti oleh sejumlah playlist lain yang dirancang untuk memenuhi preferensi unik pengguna akhir, termasuk Release Radar, Daily Mixes, Your Time Capsule, Blend, dan yang ditujukan untuk aktivitas tertentu, antara lain seperti bepergian atau berolahraga. Dalam beberapa tahun terakhir, Spotify juga menjadi trendsetter dengan ulasan tahunannya yang dipersonalisasi, Spotify Wrapped, yang telah ditiru oleh para pesaingnya.

Dengan pasar teknologi yang lebih luas sekarang berfokus pada cara-cara baru untuk memanfaatkan kemajuan AI, hanya masalah waktu sebelum Spotify meluncurkan pendapatnya sendiri tentang bagaimana AI modern dapat digunakan untuk meningkatkan pengalaman personalisasinya.

Kredit Gambar: Tangkapan layar Spotify

Dalam hal ini, perusahaan mengatakan fitur DJ barunya adalah kombinasi dari teknologi personalisasi yang ada, suara AI dari akuisisi Sonantic 2022, dan AI Generatif melalui penggunaan teknologi OpenAI. (Spotify memberi tahu kami bahwa ia memiliki hubungan bisnis dengan OpenAI, tetapi tidak menyebut perusahaan tersebut sebagai mitra.)

Sebagai gantinya, Spotify mengatakan itu menyediakan editor musik, pakar, penulis naskah, dan kurator data dengan akses ke teknologi AI Generatif OpenAI untuk meningkatkan wawasan mereka tentang musik, artis, dan genre. Teknologi ini digunakan untuk membuat “komentar yang relevan secara budaya dan akurat dalam skala besar”, kata perusahaan itu. (Akurasi mungkin merupakan kata kunci di sini, mengingat kegagalan AI Bing dan Google baru-baru ini. Waktu akan memberi tahu apakah kasus penggunaan Spotify menghadapi kesulitan serupa.)

Saat pendengar terlibat dengan fitur DJ baru, mereka akan disajikan aliran lagu yang dipersonalisasi yang akan mencakup trek baru dan favorit lama. Aliran ini akan terus disegarkan, kami mengerti. Saat mereka mendengarkan, mereka juga akan mendengar komentar langsung diikuti dengan lagu yang dimaksud.

Misalnya, AI dapat membagikan komentar seperti:

“Minggu ini, rapper Chicago Polo G bekerja sama dengan Atlanta’s Future untuk perilisan pertamanya tahun ini. Ini juga menandai kolaborasi pertama pasangan tersebut, tetapi mereka dipersatukan oleh produksi dari Southside, yang telah bekerja secara ekstensif dengan keduanya dan dikatakan bertanggung jawab atas sebagian besar musik di proyek mendatang Polo.

Jika DJ meleset dalam hal apa yang ingin didengar seseorang, pengguna hanya perlu mengetuk tombol DJ lagi untuk beralih ke genre, artis, atau suasana hati yang berbeda. Semakin banyak fitur digunakan, semakin akurat sarannya – mirip dengan bagaimana lagu dilewati atau menyukai trek akan menginformasikan algoritme minat Anda.

Kredit Gambar: Tangkapan layar Spotify

Suara DJ, sementara itu, didasarkan pada Kepala Kemitraan Budaya Spotify, Xavier “X” Jernigan, yang menjadi pembawa acara podcast acara pagi Spotify, “The Get Up.” Perusahaan mencatat suaranya adalah “model pertama” untuk fitur DJ – menunjukkan rencana untuk memperluas jangkauan suara di masa mendatang.

Untuk mengakses DJ, Anda akan menuju ke Umpan Musik di halaman Beranda aplikasi iOS atau Android Spotify, lalu ketuk Putar di kartu DJ untuk memulai. DJ kemudian akan mulai memainkan barisan musik dan komentar singkat.

Dalam pengujian singkat fitur sebelum peluncuran, kami dapat mengonfirmasi bahwa suaranya memang terdengar asli bahkan saat memasukkan konten yang dipersonalisasi selama pengenalannya, seperti referensi ke nama band yang sering Anda streaming. Namun, sepertinya tidak lebih luar biasa dari salah satu daftar putar Spotify yang dipersonalisasi dalam hal pemilihan musik. Tapi, secara teori, peningkatan DJ akan datang pada waktunya.

Setelah mengetuk sejumlah saran awal, DJ kemudian beralih untuk memutar lagu yang telah Anda streaming di tahun sebelumnya. Kami berharap kilas balik ini akan bercampur dengan lagu-lagu baru, jadi pemisahan ini mengejutkan. Kami kemudian mengetuk rekomendasi lagi, dan DJ mengganti genre. Sekali lagi, dan beralih ke kilas balik musim panas. Rasanya seperti beralih di antara daftar putar.

Awalnya, DJ muncul sebagai lingkaran hijau dengan latar belakang biru, tetapi saat Anda memutar musik, DJ dipindahkan ke kanan bawah antarmuka Now Playing, yang jika tidak terlihat sama — memutar visual looping jika tersedia, menawarkan pemutar kontrol, dan akses ke tombol hati dan lirik, seperti sebelumnya.

Kami belum memiliki cukup waktu untuk menguji fitur ini cukup lama untuk membuat rekomendasi apa pun tentang penggunaannya atau menentukan seberapa baik DJ meningkatkan sarannya dari waktu ke waktu.

Pemasaran fitur Spotify sebagai tambahan bertenaga AI dimaksudkan untuk menarik minat konsumen pada layanan streamingnya karena perkembangan AI, seperti ChatGPT dan Google Bard, mendorong kesadaran akan janji dan jebakan kemajuan AI.

Namun, fitur tersebut juga hadir di saat kritik semakin meningkat bahwa investasi Spotify dalam format audio lain telah membuat aplikasinya berantakan dan lebih sulit digunakan untuk streaming musik. Namun, keluhan tersebut tidak serta merta mengganggu pertumbuhan perusahaan — saham streamer muncul bulan lalu karena laporan pertumbuhan pengguna yang solid di Q4, yang melihat penambahan 10 juta pelanggan baru mencapai 205 juta, dan 22 juta lebih banyak didukung iklan pengguna mencapai total 295 juta.

Tetapi karena kemajuan awal Spotify dalam teknologi personalisasi sekarang tampaknya dipertaruhkan untuk layanan musik apa pun, jelas sekarang ingin menetapkan standar lebih tinggi dengan melakukan sesuatu yang baru dengan AI yang tidak mudah direproduksi.

Perusahaan mengatakan fitur DJ akan mulai diluncurkan hari ini di pasar yang didukungnya, yang berarti Anda mungkin tidak segera melihat fitur tersebut tetapi harus segera.