Skenario mendapatkan $6 juta untuk platform AI-nya yang menghasilkan aset seni game • gerakanpintar.com

Bergantung pada siapa Anda bertanya, AI generatif dilebih-lebihkan atau diremehkan secara besar-besaran. Didefinisikan sebagai teknologi berbasis algoritme yang menciptakan teks, karya seni, dan bentuk media lainnya dengan cepat, ini menarik perhatian pendukung VC utama yang telah mengumpulkan ratusan juta dolar ke perusahaan seperti Jasper dan Stability AI. Tetapi AI generatif belum menghasilkan (tidak ada kata pun dimaksudkan) pengembalian yang tinggi, menimbulkan keraguan pada potensi menghasilkan keuntungan jangka pendeknya.

Emmanuel de Maistre dan Hervé Nivon menganggap masalahnya adalah penerapan teknologinya, bukan teknologi itu sendiri. Sementara perusahaan rintisan seperti Stability AI bertujuan menangani sejumlah besar kasus penggunaan dengan AI generatif mereka, de Maistre dan Nivon menganjurkan pendekatan yang lebih sempit dan sedikit lebih fokus. Startup mereka — disebut Skenario — memungkinkan seniman dan pengembang game membuat generator gambar mereka sendiri yang dilatih tentang gaya khusus game mereka.

Skenario diluncurkan hari ini, dapat diakses melalui web, aplikasi seluler, atau API.

“Dengan menggunakan Skenario, pengembang game — terlepas dari tingkat keahlian teknis — dapat membuat lusinan atau ratusan generator khusus yang mampu menghasilkan aset game yang benar-benar baru dengan gaya yang konsisten dengan gaya atau arahan seni tertentu,” kata de Maistre kepada gerakanpintar.com di wawancara email. “Solusi kami adalah satu-satunya yang tersedia yang memungkinkan mereka melatih generator AI mereka sendiri berdasarkan gaya seni tertentu menggunakan data pelatihan pihak pertama. Jadi, jika Anda seorang seniman atau pengembang independen, Anda dapat memulai dengan beberapa aset dengan gaya tertentu, mengunggahnya ke Skenario, dan membuat generator khusus untuk aset tersebut.”

De Maistre dan Nivon ikut mendirikan Skenario pada tahun 2021 setelah menghabiskan beberapa tahun di industri pemodelan 3D dan ilmu data. Nivon sebelumnya adalah arsitek solusi di Amazon Web Services (AWS) yang mengerjakan produk AI, sementara de Maistre menjual perusahaan rintisan lainnya, firma analitik drone Redbird, ke Airware yang ditutup sejak itu. (Nivon adalah CTO Redbird.) Sebelum AWS, Nivon bekerja di Accenture, memimpin “transformasi inovasi” untuk divisi Prancis perusahaan.

De Maistre mengatakan bahwa dia dan Nivon terinspirasi untuk meluncurkan Skenario oleh produk AI generatif seperti DALL-E 2 OpenAI. Kekuatan mentah dari alat ini “jelas,” de Maistre percaya, tetapi hasilnya terlalu tidak konsisten untuk berguna.

“Saya tahu jika kami dapat mengarahkan kekuatan itu dengan lebih baik, memberi pengguna lebih banyak kontrol dan konsistensi, itu akan langsung menjadi aplikasi pembunuh AI yang generatif,” kata de Maistre. “Industri game adalah yang paling cocok untuk AI generatif — pengembang game dan artis harus terus memproduksi konten sementara waktu dan sumber daya seringkali terbatas. Itu sebabnya kami memulai Skenario tahun lalu. Kami ingin memberikan solusi yang memungkinkan siapa pun melatih model AI mereka sendiri — generator — menggunakan data mereka sendiri sehingga mereka dapat menghasilkan aset game lebih cepat dan lebih efisien, sekaligus menjaga konsistensi dan kontrol penuh atas prosesnya.”

Industri game memang menghadirkan peluang untuk gangguan yang menyangkut AI generatif. Game membutuhkan volume konten yang tinggi — sebagian besar berupa karya seni. Perkiraan sulit didapat, tetapi satu sumber mematok biaya pembuatan aset seni untuk game skala kecil dengan harga beberapa dolar hingga ribuan dolar.

Dengan Skenario, pengguna dapat mengunggah satu set visual yang menentukan karakter, item, lingkungan, atau aset lain untuk video game atau proyek tertentu. Mesin AI Skenario kemudian mempelajari dan menyesuaikan dengan gaya grafis visual, menghasilkan aset baru untuk game, prototipe game, materi pemasaran game, dan lainnya dari petunjuk berbasis teks sederhana.

Dengan membiarkan pengembang dan artis melatih generator mereka sendiri, Scenario berharap dapat menghindari tantangan hukum utama yang muncul seputar AI generatif. Baru minggu ini, Getty Images menggugat Stability AI, pencipta alat seni AI Stable Diffusion, karena menghapus kontennya yang diduga tanpa izin dan menggunakannya untuk melatih sistem AI penghasil seni. Sementara itu, Kantor Paten dan Merek Dagang AS (USPTO) baru-baru ini bergerak untuk mencabut perlindungan hak cipta untuk komik buatan AI, dengan mengatakan bahwa karya berhak cipta memerlukan kepenulisan manusia yang jelas.

De Maistre mencatat bahwa syarat dan ketentuan Skenario mengharuskan mereka yang ada di platform perusahaan untuk hanya menggunakan data yang mereka miliki — misalnya, data yang telah mereka beli atau telah diberikan hak untuk menggunakan — atau alternatif sumber terbuka. Skenario juga tidak mengklaim kepemilikan atas generator atau gambar pelanggan yang dibuat di platform, meninggalkan sebagian besar merek dagang — dan konten yang tidak menyenangkan — keputusan di tangan pengguna.

“Kami menyarankan pelanggan untuk bekerja dengan profesional kekayaan intelektual (IP) yang sesuai untuk memastikan risiko IP dan kepatuhan dikurangi, terutama untuk proyek komersial. Kami adalah alat desain dan merupakan tanggung jawab pengguna untuk memastikan kepatuhan terhadap hukum dan peraturan yang berlaku,” kata de Maistre.

Upaya Skenario untuk mencuci tangan dari tanggung jawab hukum tidak akan menanamkan kepercayaan pada setiap pelanggan. Tetapi de Maistre mengklaim bahwa 5.000 orang telah mendaftar ke platform tersebut dan 20.000 lainnya ada dalam daftar tunggu. Penetapan harga akan berdasarkan penggunaan, mulai dari $20 per bulan dengan rencana untuk diikuti oleh pelanggan dengan volume yang lebih tinggi.

“Saat ini, pesaing terdekat kami adalah alat seni AI generatif seperti Midjourney, DALL-E 2, dan Stable Diffusion,” kata de Maistre. “Namun secanggih apa pun gambar-gambar ini, mereka masih berkembang agar sesuai dengan kasus penggunaan terkontrol yang diperlukan untuk industri game, dan banyak pengguna masih berjuang untuk menjaga konsistensi output yang tinggi… Platform kami telah digunakan untuk membuat aset untuk berbagai jenis permainan, [including] seluler, kartu, permainan peran meja, VR, dan bahkan game 3D.”

Menyarankan investor senang dengan momentum awal, Scenario baru-baru ini mengumpulkan $6 juta dalam pendanaan awal dari Play Ventures (yang memimpin putaran), Anorak Ventures, Founders, Inc., The VR Fund, salah satu pendiri Oculus Brendan Iribe, pendiri Twitch Justin Kan dan pendiri Hugging Face Clem Delangue dan Julien Chaumont. Itu pujian yang tinggi mengingat Skenario hanyalah salah satu dari beberapa startup di ruang aset game yang menghasilkan AI; saingannya termasuk Poly, Hotpot dan Pixela.ai.

Skenario — yang memiliki tim yang terdiri dari delapan orang — berencana untuk menggunakan modal baru untuk menghadirkan lebih banyak insinyur, ilmuwan data, dan desainer produk, serta tim dukungan pelanggan. De Maistre yakin ini adalah cara tercepat menuju diferensiasi, dan — jika beruntung — menetapkan Skenario jauh di depan paket AI generatif.

“Kami percaya bahwa AI generatif akan menjadi transformasional untuk pengembangan game seperti halnya Photoshop untuk fotografi digital, tetapi hal itu tidak dapat tercapai tanpa komitmen yang sama terhadap konsistensi dan kemudahan penggunaan,” tambah de Maistre dalam email lanjutan. “Kami ingin membuka peluang yang dibawa oleh teknologi ini ke industri game: produksi yang meningkat secara eksponensial, mengurangi kesibukan secara dramatis, dan kreativitas yang sepenuhnya tanpa kendala dari artis yang bermitra dengan AI.”