Regulator Meksiko mendenda Ticketmaster setelah kegagalan konser Bad Bunny • gerakanpintar.com

Ticketmaster kini membuat marah para penggemar setia dua aksi terbesar dunia: Taylor Swift dan Bad Bunny.

Akhir pekan lalu di Mexico City, rapper Puerto Rico menampilkan dua pertunjukan yang terjual habis di Stadion Azteca yang berkapasitas 85.000 kursi, tetapi lebih dari seribu penggemar yang membeli tiket melalui Ticketmaster ditolak. Ticketmaster mengeluarkan pernyataan mengatakan bahwa pemegang tiket yang ditolak masuk akan dikembalikan, lalu mengklaim bahwa penyebab masalahnya adalah tiket palsu.

Tetapi regulator Meksiko menceritakan kisah yang berbeda.

Ricardo Sheffield, kepala Kantor Kejaksaan Federal untuk Konsumen Meksiko (PROFECO), mengatakan dalam wawancara berbahasa Spanyol dengan Radio Fórmula bahwa tiket ini tidak palsu — Lagipula, Ticketmaster mengeluarkan semua tiket ini. Apa yang terjadi, dari sudut pandang Sheffield, adalah bahwa Ticketmaster menjual terlalu banyak acara tersebut. Sheffield mengatakan bahwa selain pengembalian uang tiket penuh, pelanggan yang terkena dampak akan mendapatkan biaya kompensasi 20%. PROFECO juga akan mendenda Ticketmaster hingga 10% dari penjualan perusahaan untuk tahun ini di Meksiko.

Sheffield mengatakan bahwa sekitar 1.600 penggemar pada hari Jumat dan 110 penggemar pada hari Sabtu ditolak meskipun memiliki tiket.

Regulator AS juga menyelidiki perusahaan induk Ticketmaster, Live Nation Entertainment. Pada bulan November, Departemen Kehakiman membuka penyelidikan antimonopoli terhadap raksasa hiburan tersebut.

“Seperti yang telah kami nyatakan berkali-kali di masa lalu, Live Nation mengambil tanggung jawabnya di bawah undang-undang antimonopoli dengan serius dan tidak terlibat dalam perilaku yang dapat membenarkan litigasi antimonopoli, apalagi perintah yang mengharuskannya mengubah praktik bisnis mendasar,” jawab perusahaan dalam sebuah pernyataan.

Konsumen telah lama mengeluhkan proses yang membuat frustrasi dalam mengamankan tiket ke acara dengan permintaan tinggi di Ticketmaster — satu hal ketika Anda kehilangan tiket untuk penggemar lain, tetapi seringkali, sebuah pertunjukan akan terjual habis dalam beberapa menit, biasanya karena persaingan dari bot — dan kemudian, ribuan tiket langsung muncul kembali di situs penjualan kembali seperti Vivid Seats, SeatGeek, dan StubHub dengan harga yang jauh lebih tinggi. Dalam kasus prapenjualan tur Taylor Swift Eras, Ticketmaster menyalahkan bot atas masalahnya, meskipun mengeluarkan kode prapenjualan kepada sekelompok “penggemar terverifikasi” terpilih.

“Secara historis, kami dapat mengelola volume besar yang masuk ke situs untuk berbelanja tiket, sehingga mereka yang memiliki kode Penggemar Terverifikasi memiliki proses belanja yang lancar,” kata Ticketmaster dalam sebuah pernyataan. “Namun, kali ini jumlah serangan bot yang mengejutkan serta penggemar yang tidak memiliki kode mendorong lalu lintas yang belum pernah terjadi sebelumnya di situs kami, menghasilkan 3,5 miliar total permintaan sistem — 4x lipat dari puncak sebelumnya.”

Secara total, lebih dari dua juta tiket Taylor Swift terjual pada 15 November, yang memecahkan rekor Ticketmaster untuk tiket terbanyak yang pernah terjual untuk seorang artis dalam satu hari. Tetapi begitu banyak penggemar yang tidak dapat mengakses tiket aman sama sekali, atau menghabiskan waktu berjam-jam menunggu di antrean virtual yang belum pernah terjadi sebelumnya, hanya untuk ditolak.

Ke mengutip Ketua Komisi Perdagangan Federal Lina Khan, Kehancuran Ticketmaster selama presale untuk tur Eras Taylor Swift “mengubah lebih banyak Generasi Z menjadi antimonopoli dalam semalam daripada apa pun yang dapat saya lakukan.”