Pusat transparansi iklan Google yang baru akan melacak iklan merek sebelumnya

Google meluncurkan pusat transparansi iklan baru yang memungkinkan pengguna mencari pengiklan terverifikasi dan kampanye mereka di semua platform perusahaan, termasuk Penelusuran, Tampilan, dan YouTube.

Pusat transparansi baru ini — yang dapat diakses langsung melalui tautan ini dan melalui halaman Pusat Iklan Saya — akan memungkinkan Anda mencari iklan dari suatu merek, di wilayah mana iklan itu ditampilkan dan kapan terakhir mereka menjalankan kampanye, bersama dengan formatnya . Pengguna dapat menyukai atau memblokir iklan tersebut atau bahkan melaporkannya karena melanggar kebijakan iklan Google jika iklan tersebut menampilkan produk berbahaya atau konten yang tidak pantas, misalnya. Pusat ini mulai diluncurkan hari ini dan akan tersedia untuk semua pengguna dalam beberapa minggu mendatang.

Khususnya, Google meluncurkan hub Pusat Iklan Saya tahun lalu, yang memungkinkan pengguna melihat informasi tentang topik iklan, merek, dan iklan terbaru yang mereka lihat di Penelusuran, YouTube, dan Discover. Pengguna dapat mengubah pengaturan ini dengan menghapus topik atau merek atau mematikan iklan yang dipersonalisasi sepenuhnya. Penting untuk diingat bahwa ini tidak berarti Anda tidak akan melihat iklan apa pun. Itu tidak akan didasarkan pada preferensi dan data pencarian Anda.

Google mengatakan, setelah peluncuran, 20% dari 70 juta kunjungan ke halaman My Ad Center adalah untuk menyesuaikan preferensi iklan. Mengingat miliaran orang menggunakan platform Google, angka ini tampaknya tidak terlalu mengesankan.

Perusahaan yang berbasis di Mountain View mengatakan sedang memperkenalkan pusat transparansi baru ini sehingga pelanggan dapat mengetahui lebih banyak tentang merek yang tidak dikenal dan memeriksa apakah mereka telah diverifikasi oleh Google.

Kredit Gambar: Google

“Kami berkomitmen untuk melindungi pengguna kami dengan menciptakan pengalaman iklan yang lebih aman, lebih dapat dipercaya, dan akuntabel. Dengan Pusat Transparansi Iklan, Anda tidak pernah berada dalam kegelapan tentang iklan yang Anda lihat di Google,” kata Alejandro Borgia, direktur manajemen produk untuk Keamanan Iklan dalam sebuah pernyataan.

Google telah mencoba memberikan lebih banyak data tentang iklan merek melalui platform perusahaan.

September lalu, Google mulai memberi pengguna akses ke riwayat pengiklan. Sebulan kemudian, raksasa teknologi itu memperbarui tag “Iklan” menjadi “Bersponsor” di penelusuran seluler untuk visibilitas yang lebih baik. Plus, itu memindahkan tag di atas URL alih-alih menampilkannya di sebelah alamat tautan.

Raksasa pencarian itu juga meluncurkan Laporan Keamanan Iklan yang menyoroti upayanya untuk menggagalkan iklan berbahaya. Perusahaan mengatakan telah memblokir atau menghapus 5,2 miliar iklan, membatasi lebih dari 4,3 miliar iklan, dan menangguhkan 6,7 juta akun pengiklan.

Google mencatat bahwa tahun lalu memperluas program sertifikasi layanan keuangannya ke 11 negara, termasuk Inggris, Australia, dan Singapura. Proyek ini, yang bertujuan menghentikan penipuan keuangan, mengharuskan pengiklan menunjukkan bahwa mereka memiliki izin dari otoritas lokal untuk mempromosikan produk dan layanan mereka. Google menyebutkan bahwa dalam setahun terakhir memperbarui atau memperkenalkan 29 kebijakan terkait iklan untuk melindungi konsumen.

Bisnis iklan perusahaan, yang merupakan penggerak pendapatan terbesarnya, menghadapi pengawasan di AS Pada bulan Januari, Departemen Kehakiman menuduh Google menyalahgunakan posisi monopolinya di pasar iklan. Delapan negara bagian, termasuk New York dan California, bergabung dengan DoJ dalam keluhan yang bertujuan untuk “menghentikan skema anti persaingan Google, melepaskan cengkeraman monopolistik Google di pasar, dan memulihkan persaingan ke iklan digital.” Awal pekan ini, induk Google, Alphabet, meminta hakim federal untuk membatalkan kasus tersebut.

By Sudiati

Related Post