Orang tua TikTok, ByteDance, menatap babak baru, dalam penerbitan buku

Setelah secara agresif mempromosikan platform media sosial gaya hidup barunya Lemon8 di AS, ByteDance tampaknya sedang membuat aplikasi konten lain untuk pasar luar negeri terbesarnya.

Lemon Inc, anak perusahaan ByteDance, telah mengajukan aplikasi merek dagang untuk berbagai produk dan layanan penerbitan buku, menurut pengajuan yang diposting di Kantor Paten dan Merek Dagang Amerika Serikat (USPTO). Merek dagang, yang disebut “8TH NOTE PRESS,” menawarkan pandangan sekilas yang menarik tentang ambisi penerbitan elektronik ByteDance.

Pengajuan merek dagang sebelumnya dilaporkan oleh Business Insider.

Daftar produk dan layanan yang terdaftar di 8TH NOTE PRESS mencakup sebuah aplikasi untuk membaca, mengunduh, dan mendiskusikan ebook fiksi dalam komunitas online; layanan toko buku eceran; memesan buku dalam format audio, cetak dan digital; menerbitkan ebook, buku audio, dan buku fisik; serta menyediakan buku fiksi dan nonfiksi online yang tidak dapat diunduh.

Korporasi mendaftarkan merek dagang sepanjang waktu untuk mengantisipasi ekspansi ke vertikal baru di masa mendatang, tetapi mereka tidak menentukan garis waktu atau menahan kewajiban apa pun dari pendaftar, jadi perpindahan ke merek dagang 8TH NOTE PRESS tidak berarti ByteDance mengambil materi apa pun melangkah ke dunia penerbitan belum.

Tetapi penerbitan dan distribusi buku terdengar seperti langkah logis berikutnya untuk ByteDance mengingat keberhasilan TikTok dalam menarik pecinta buku untuk berbagi di bawah tagar #BookTok di platform video pendek. Meskipun ByteDance membukukan rekor keuntungan tahun lalu secara keseluruhan, TikTok sendiri mengalami kerugian yang semakin besar, Financial Times melaporkan. ByteDance kemungkinan besar ingin menemukan cara baru untuk memonetisasi ratusan juta penggunanya di luar negeri.

Upaya merek dagang “tidak terkait dengan TikTok” tetapi ByteDance “selalu mengeksplorasi peluang baru,” menurut seseorang yang mengetahui masalah tersebut. Hal itu wajar mengingat sifat video pendek berukuran kecil yang tidak cocok dengan bacaan bentuk panjang yang memerlukan rentang perhatian lebih lama.

gerakanpintar.com telah menghubungi ByteDance untuk memberikan komentar.

Tidak mengherankan melihat ByteDance meluncurkan aplikasi buku mandiri di mana pengguna dapat, seperti yang disarankan oleh pendaftaran merek dagang, membaca, mengunduh, membeli, dan berbicara tentang buku.

Meskipun TikTok mungkin tidak mendistribusikan buku secara langsung, itu pasti dapat membantu mengarahkan pengguna ke aplikasi buku potensial – seperti yang telah dilakukan untuk Lemon8 dengan merekrut influencer untuk mempromosikan platform media sosial yang berfokus pada gaya hidup.

Kumpulan data pengguna dan wawasan yang telah dikumpulkan TikTok dapat digunakan untuk mencari tahu apa yang suka dibaca orang, dan jenis algoritme rekomendasi konten yang sama yang menyarankan video di TikTok dapat digunakan untuk memperkenalkan buku baru untuk dibaca di aplikasi terpisah.

Jika ByteDance terjun ke e-publishing, pertanyaannya adalah bagaimana rencananya untuk bersaing dengan raksasa industri, Amazon, dalam menerbitkan dan mendistribusikan buku. Dan di mana itu akan cocok dengan apa yang telah membentuk sebaliknya menjadi pasar yang cukup terfragmentasi di bagian ekor panjang.

Ada sedikit data tentang penerbitan online dan Amazon tidak pernah mengungkapkan banyak tentang pendapatan operasi dan jika memang demikian, terkenal tidak jelas tentang metrik ini. Ini juga merupakan tugas yang tidak dapat diatasi untuk melacak semua buku yang diterbitkan sendiri melalui Kindle, paling tidak karena tidak semuanya memiliki pengenal internasional, atau nomor ISBN, seperti yang ditunjukkan oleh kelompok penelitian Wordsrated.

Posisi Amazon sebagai penerbit, distributor, dan pemain perangkat keras yang populer (melalui Kindle), bagaimanapun, kemungkinan besar memberikannya tempat yang sangat besar di pasar itu. Pakar industri Benedict Evans memperkirakan pada akhir 2019 bahwa Amazon memiliki “50% atau lebih pasar buku cetak AS, dan setidaknya tiga perempat penjualan ebook penerbit”.

Keunggulan ByteDance dalam buku jelas terletak pada kerajaan media sosialnya yang luas di mana penulis dan penggemar dapat terhubung secara langsung dan pembaca dapat berbagi pemikiran mereka dengan orang lain.

Peran itu, secara efektif, masih diperebutkan. Hal terdekat yang dilakukan Amazon untuk membina komunitas online bagi para pembacanya adalah akuisisi situs bacaan sosial GoodReads satu dekade lalu.

Integrasi GoodReads dengan properti Amazon lainnya sangat terbatas, dengan pembaca Kindle yang terhubung dengan WiFi sesekali melihat sorotan GoodReads dan GoodReads menjadikan Kindle sebagai opsi pembelian default. Tapi situs ulasan buku berusia 16 tahun itu tampaknya masih kuat dengan 125 juta “anggota” dan 3,5 miliar buku katalog, menurut perusahaan.

ByteDance tidak asing dengan e-book. Pada tahun 2020, muncul berita bahwa mereka akan mengakuisisi sekitar 11% dari pembaca e-book Tiongkok Yuewen yang diperdagangkan secara publik (kesepakatan berhasil). Itu juga mengoperasikan salah satu aplikasi novel web paling populer di China, Novel Tomat, memungkinkan pembaca membaca secara gratis tetapi dengan iklan atau meminta mereka membayar biaya berlangganan bulanan untuk pengalaman bebas iklan. Pada tahun 2021, ia mencoba menjalankan aplikasi fiksi web berbahasa Inggris bernama Mytopia yang mencakup genre romansa, horor, dan fantasi. Itu membagikan hadiah untuk menarik penulis novel, tidak berbeda dengan memberikan insentif uang tunai kepada pencipta TikTok.

Sebelum Mytopia memiliki kesempatan untuk berkembang secara berarti, ia mendapat kritik karena meluncurkan iklan erotika di Facebook dan Instagram. PERS CATATAN KE-8 seharusnya tahu lebih baik kali ini.