‘Nothing, Forever,’ spoof AI ‘Seinfeld’, adalah ‘Twitch Plays Pokémon’ berikutnya • gerakanpintar.com

“Jadi, saya berada di toko beberapa hari yang lalu, dan saat saya check out, kasir bertanya apakah saya punya kupon, dan saya berkata, ‘Tidak masalah kupon!’” kenang sosok pixelated, nyaris tiga dimensi yang samar-samar menyerupai Jerry Seinfeld. “Jadi saya sedang berjalan di jalan, dan orang ini mendatangi saya dan berkata, ‘Hei, apa kabar?’ dan saya berkata, ‘Ini kupon!’”

Lagu tawa otomatis diputar, tetapi leluconnya tidak masuk akal. Kemudian lagi, itu tidak harus masuk akal.

“Nothing, Forever” adalah spoof buatan AI yang tidak pernah berakhir dari “Seinfeld”, acara tentang ketiadaan. Ini telah streaming di Twitch sejak Desember, dan hingga beberapa hari yang lalu, streaming tersebut memiliki rata-rata sekitar empat penonton secara bersamaan. Sekarang, saat saya menulis ini, ada 15.097 orang menonton sekelompok teman yang sangat bersemangat – Larry Feinberg, Fred Kastopolous, Yvonne Torres dan Zoltan Kalker – bersepeda melalui adegan mirip “Seinfeld” yang tak terbatas dengan plot yang sangat sedikit.

Acara tersebut telah streaming hampir tanpa henti di Twitch sejak Desember, tetapi baru menjangkau audiens yang lebih luas minggu ini, ketika pembuatnya perlahan mulai mempromosikan streaming di Reddit. Sekarang, “Nothing, Forever” memiliki lebih dari 98.000 pengikut di Twitch, dan saluran Discord dengan sekitar 6.000 anggota.

Di belakang proyek tersebut adalah Skyler Hartle, seorang manajer produk senior di Microsoft, dan Brian Habersberger, seorang fisikawan polimer. Mereka menyebut diri mereka Mismatch Media, meski usaha ini tetap menjadi proyek sampingan.

Tepatnya, keduanya bertemu secara online saat bermain “Team Fortress 2” dan mereka tetap berhubungan dari waktu ke waktu. Empat tahun lalu, mereka mulai mengerjakan proyek kreatif bersama.

Kredit Gambar: Tidak Ada, Selamanya (terbuka di jendela baru)

“Ini semacam memulai perjalanannya sebagai semacam proyek seni yang didekati Brian dengan saya, dan kami akhirnya berkolaborasi dan mengerjakannya bersama dan mengulanginya selama empat tahun terakhir,” kata Hartle kepada gerakanpintar.com. “Pertunjukan yang kami buat benar-benar keren, dan menggaruk rasa kreatif itu hanya sebagai jenis proyek yang nyata dan menyenangkan, tetapi kami melihat keunggulan teknologi generatif sebagai alat untuk pembuatan dan pembuatan konten berskala luas.”

Untuk membuat “Nothing, Forever”, Hartle dan Habersberger menggunakan berbagai model AI untuk menghasilkan teks, ucapan, dan gerakan. “Naskah” acara tersebut berasal dari model OpenAI GPT-3, Davinci. Untuk menyuarakan karakter, mereka menggunakan API ucapan Microsoft Azure Cognitive Services, dan visualnya dibuat di mesin game Unity.

“Mesin Unity hanya melakukan banyak interpretasi untuk menjalankan pertunjukan dan mewarisi semua konten ini, dan suara, dan semua jenis arahan lain dari apa yang kami sebut ‘sutradara’ di cloud,” kata Hartle. “Dan sutradara menentukan apa yang terjadi di acara itu dari perspektif generatif.”

Mereka berangkat untuk membuat acara televisi surealis yang tidak pernah berakhir, dan masuk akal untuk mendasarkannya pada “Seinfeld”, sebuah acara yang telah menentukan struktur sebuah komedi situasi.

“Sebuah komedi situasi memiliki lagu tertawa dan semacam struktur formula,” kata Habersberger kepada gerakanpintar.com. “Jadi, ketika karakter mengatakan hal-hal yang tidak masuk akal, tetapi strukturnya adalah sesuatu yang sangat Anda kenal, itu sangat membantu Anda untuk menafsirkan dan memahaminya, meskipun pengertiannya tidak ada.”

Dialog AI bisa berulang. Karakter terus-menerus mereferensikan restoran dan toko baru sampai-sampai menjadi lelucon. Pada generator bingo “Nothing, Forever” buatan penggemar, ruang kosongnya adalah “Hal baru!”

Per wiki yang baru lahir, beberapa tempat baru termasuk bagel jenis baru (berbentuk seperti gurita, dan disebut octobagel), toko shake baru (mereka menyajikan acar di getar mereka), truk taco baru (mereka menjual taco dan burger) dan prasmanan makan sepuasnya yang baru (hanya sayap flamingo merah muda!). Salah satu dari sedikit item interaktif di apartemen Larry adalah microwave, penyangga yang karakternya sering dan tidak dapat dijelaskan digunakan dengan cara yang tidak ada hubungannya dengan plot – microwave telah memacu fandomnya sendiri, emoji Discord khusus dan sebagainya.

Kredit Gambar: Tidak ada, Bingo selamanya (terbuka di jendela baru)

“Untuk mengambil ide itu lebih jauh, ‘Seinfeld’ terkenal sebagai pertunjukan tentang ketiadaan. Apa yang tidak lebih dari sebuah robot, bukan?” kata Habersberger. “Dan bahkan lebih jauh dengan ‘Seinfeld,’ ada periode 15 tahun atau lebih di mana Anda bisa menyalakan TV, dan jika Anda membolak-balik saluran, ada kemungkinan besar itu menyala, karena itu disindikasikan. […] Jadi saya seperti, tunggu, sekarang bisa Betulkah selalu aktif.”

Kita semua telah melihat terlalu banyak tipu muslihat yang dihasilkan oleh AI, tetapi AI bukanlah hal yang paling menarik tentang “Nothing, Forever”. Komunitaslah yang berkumpul di sekitar aliran, membuat proyek ini terasa seperti “Twitch Plays Pokémon” generasi ini.

Kredit Gambar: Tidak Ada, Selamanya (terbuka di jendela baru)

Pada tahun 2014, seorang streamer Australia anonim membuat saluran tempat para penggemar dapat memainkan “Pokémon Red” secara kolaboratif, menekan tombol dan memindahkan karakter pemain melalui perintah obrolan Twitch. Ketika cukup banyak pemain yang terlibat, arus berubah menjadi kekacauan. (Rute melalui Terowongan Batu cukup membingungkan, tetapi bayangkan menavigasi dengan ribuan orang yang berteriak-teriak untuk mengontrol pergerakan karakter.)

Namun selama dua minggu yang dibutuhkan untuk mengalahkan permainan, penggemar membangun pengetahuan yang mendalam untuk menjelaskan mengapa karakter tersebut berperilaku tidak menentu. Tidak, kami tidak terus membuka tas kami untuk melihat Fosil Helix karena tombol kacau yang menumbuk obrolan; memang, itu karena karakter pemain kami menyembah Helix Fossil seperti dewa.

Dengan nada yang sama, penggemar “Nothing, Forever” mencoba mengurai dialog untuk mempelajari lebih lanjut tentang dunia pertunjukan. Di Discord, penggemar meminta saluran baru untuk melacak pengetahuan baru saat berkembang; satu halaman di wiki mencatat apa yang kita ketahui dari penyebutan alien di masa lalu. Komunitas juga melacak lelucon standup Larry yang berulang, yang sangat buruk (“Apa yang Anda sebut beruang tanpa gigi? Beruang bergetah.”), Tetapi entah bagaimana menjadi lebih lucu semakin sering diulang.

“Cara obrolannya menarik, mereka seperti menciptakan meme dan budaya mereka sendiri,” kata Hartle. “Kami memiliki orang-orang yang ingin menjadi mod komunitas dan telah menonton pertunjukan selama delapan jam sekaligus.”

Seperti “Twitch Plays Pokémon”, pembuat “Nothing, Forever” berharap untuk menyertakan fitur partisipasi penonton di masa mendatang. Hartle memberi tahu gerakanpintar.com bahwa saat ini tidak ada fitur interaktivitas yang disematkan dalam streaming langsung, meskipun beberapa penggemar mulai berteori bahwa mereka menyebabkan Larry mengulangi leluconnya dengan menjadi bersemangat ketika berbicara tentang beruang bergetah lagi.

Mismatch Media berharap mereka dapat menggunakan kembali tumpukan teknologi di belakang “Nothing, Forever” menjadi sistem aktual untuk membuat proyek media yang generatif. Untuk saat ini, Hartle dan Habersberger memperlambat popularitas mereka yang baru ditemukan. Mereka dapat menghasilkan sedikit uang dari langganan Patreon dan Twitch, tetapi masih belum jelas berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk kebaruan “Nothing, Forever” untuk hilang.

Viralitas yang tiba-tiba tidak bisa bertahan selamanya. “Twitch Plays Pokémon” menjadi seri yang berkelanjutan setelah game pertama selesai, tetapi keterlibatan penggemar menurun drastis begitu kegembiraan seputar eksperimen awal mereda. Sekarang, kami dengan senang hati mengingatnya sebagai saat internet terasa tidak terlalu mengerikan, menangkap petir yang sama di dalam botol seperti proyek seperti r/Place.

Demikian pula, sulit untuk memprediksi berapa lama “Nothing, Forever” akan mempertahankan basis penggemarnya, dan apakah orang akan menemukan lebih banyak kegembiraan atau tidak jika pembuatnya memulai spoof komedi situasi konstan berbasis AI lainnya.

Untuk saat ini, sangat menyenangkan untuk mengklik Twitter dan menonton Larry menceritakan lelucon yang sama berulang kali.

“Apa yang dikatakan ikan itu ketika berenang ke dinding?”

“Bendungan!”