Kontraktor YouTube Music memenangkan suara persatuan yang bersejarah

Kontraktor YouTube Music secara resmi telah berserikat dengan Serikat Pekerja Alfabet-CWA setelah memenangkan pemungutan suara bersejarah melalui National Labour Relations Board (NLRB). Empat puluh satu pekerja memberikan suara ya dari total 49 pemilih yang memenuhi syarat; delapan pekerja lainnya tidak memilih.

Pemilihan ini memiliki implikasi yang berarti bagi Google di luar YouTube Music. Serikat pekerja memperoleh a Kemenangan Besar pada bulan Maret, ketika NLRB memutuskan bahwa Google adalah majikan dari para pekerja ini, meskipun secara teknis mereka dipekerjakan oleh kontraktor bernama Cognizant. Di bawah putusan ini, Google harus melakukan tawar-menawar dengan pekerja YouTube Music untuk meratifikasi kontrak serikat mereka.

Karena sebagian besar pekerja Google adalah kontraktor dengan perusahaan lain, hal ini dapat menjadi preseden bagi divisi lain untuk mengaturnya juga. Google sedang mencoba untuk menantang keputusan ini. Tetapi jika keputusan NLRB yang menjadi preseden ini berlaku, maka para pekerja YouTube Music ini akan menjadi serikat pekerja teknologi pertama yang diakui secara resmi di Google.

Sebelum pemungutan suara serikat pekerja, 40 pekerja melakukan pemogokan pada bulan Februari, menuduh bahwa kedua perusahaan memanfaatkan praktik perburuhan yang tidak adil untuk mengganggu pengorganisasian serikat pekerja.

“Saat ini, sebagian besar departemen kami siap untuk memilih ya dalam pemilihan NLRB,” kata generalis YouTube Music Sam Regan pada rapat umum di hari pertama pemogokan. “Sebagai tindakan pembalasan terhadap upaya pengorganisasian kami, pemberi kerja kami memaksa diakhirinya pekerjaan jarak jauh sebelum pemungutan suara, yang secara dramatis akan mengganggu kondisi pemungutan suara yang adil yang diamanatkan oleh undang-undang federal.”

Karyawan merasa bahwa mandat kembali ke kantor ini tidak adil, karena sebagian besar dari mereka dipekerjakan dari jarak jauh, dan sekitar seperempat dari mereka bahkan tidak berbasis di Texas, tempat kantor tersebut berada. Cognizant memberi tahu gerakanpintar.com pada bulan Februari bahwa para pekerja ini telah diingatkan tentang kembali ke kantor sejak Desember 2021, dan posisi ini diterima dengan pengetahuan bahwa mereka tidak akan selalu jauh.

Perwakilan Serikat Pekerja Alfabet (AWU-CWA) mengatakan bahwa 15 pekerja yang tinggal di luar negara bagian atau tidak dapat pergi ke kantor tetap mogok, karena melindungi mereka dari pemutusan hubungan kerja sukarela. Pekerja lain kembali ke kantor untuk membantu mengatur kontraktor baru, yang telah dipekerjakan setelah pemogokan.

Pada panggilan pendapatan kuartalan minggu ini, Alphabet melaporkan keuntungan pendapatan operasional $191 juta, yang merupakan lompatan signifikan dari kerugian $706 juta tahun lalu. Plus, Google Cloud menghasilkan keuntungan untuk pertama kalinya, menghasilkan $7,4 miliar pada kuartal ini. Meskipun demikian, perusahaan memberhentikan 12.000 orang pada bulan Januari dan membeli kembali saham senilai $70 miliar. Menurut CNBC, CEO Alphabet Sundar Pichai menghasilkan total kompensasi $226 juta tahun lalu.