Komi, alat halaman arahan untuk pembuat konten, mengumpulkan putaran benih $5 juta • gerakanpintar.com

Komi, alat pembuat halaman situs web yang dipersonalisasi untuk influencer dan selebritas untuk membuat dan menyesuaikan halaman arahan untuk mempromosikan proyek mereka, hari ini menutup putaran benih senilai $5 juta yang dipimpin oleh Contour Venture Partners.

Diluncurkan pada Oktober 2021, Komi dirancang untuk menyediakan pembuat konten, musisi, atlet, selebritas, serta bakat dan kepribadian kreatif lainnya untuk memiliki hub pusat atau “rumah di internet” tempat mereka dapat menyesuaikan halaman arahan yang mempromosikan episode podcast terbaru mereka , video YouTube, album musik, merchandise, tanggal tur, kesempatan bertemu dan menyapa, akun media sosial, dan sebagainya.

“Komi dibangun untuk memberdayakan kreator. Jutaan orang di seluruh dunia menghasilkan pendapatan dari profil online mereka, tetapi banyak yang kekurangan perangkat digital yang mereka butuhkan. Komi bekerja sama dengan kreator top dunia dan tim mereka untuk membangun rangkaian produk ‘all-in-one’ yang diperlukan untuk membangun hubungan yang lebih dalam, langsung, dan lebih bermanfaat dengan audiens mereka,” kata Lewis Crosbie, salah satu pendiri dan CEO dari Komi, dalam sebuah pernyataan.

Startup ini juga bermitra dengan platform utama seperti TikTok, Instagram, Twitter, Pinterest, Snapchat, Spotify, Apple Music, YouTube, SoundCloud, Twitch, dan Shopify, memungkinkan pengguna untuk mengintegrasikan semua konten dan produk mereka.

Selain itu, Komi menyertakan alat backend yang memungkinkan pengguna mengumpulkan data, seperti total penayangan, penghasilan, klik, dan rata-rata rasio klik-tayang (RKT).

Komi saat ini hanya untuk undangan, namun memiliki rencana untuk dibuka untuk umum pada awal tahun 2023. Platform ini berbasis langganan dan biaya $10 per bulan. Sebagai perbandingan, pembuat situs web Wix dan Squarespace mengenakan biaya serendah $16 per bulan.

Sementara startup yang berbasis di London menolak untuk membagikan total basis penggunanya, Komi mengatakan kepada gerakanpintar.com bahwa mereka mengharapkan pertumbuhan global lebih lanjut dalam beberapa bulan mendatang. Fans yang terlibat dengan halaman Komi telah tumbuh 40% dari bulan ke bulan sejak diluncurkan dan keterlibatan pengguna meningkat lebih dari dua kali lipat selama periode yang sama, perusahaan menambahkan.

Beberapa nama besar menggunakan produk tersebut, termasuk Lizzo, Elton John, Idris Elba, Matthew McConaughey dan Eva Longoria, serta tokoh media sosial seperti Zoe Sugg.

Kredit Gambar: lizzo.komi.io (terbuka di jendela baru)

Crosbie memberi tahu gerakanpintar.com bahwa pemberi pengaruh yang lebih besar dan lebih kecil didorong untuk menggunakan Komi. “Seluruh ide [of Komi] adalah Anda bisa menjadi pemberi pengaruh kecil, seperti teman saya Conrad. Dia bisa melakukannya sendiri — dia tidak memerlukan label musik atau manajer untuk melakukan ini. [Komi] melayani diri sendiri, ”kata Crosbie. (Sebagai konteks, Conrad adalah penyanyi Inggris yang kurang dikenal dengan 1,07 ribu pelanggan di YouTube, hampir 8.000 pengikut di Instagram, dan lebih dari 100.000 pendengar di Spotify.)

Dan tidak seperti Wix dan Squarespace, yang ditargetkan untuk bisnis, Komi dibuat khusus untuk pembuat, jadi lebih mudah digunakan, klaim Crosbie. “Squarespace atau Wix menyediakan template untuk perusahaan, dan kreator sering diperlakukan seperti itu [small and medium-sized businesses], tapi mereka tidak. Mereka lebih seperti konsumen. Jadi itu harus semudah itu untuk Anda dan saya, ”tambahnya.

Seiring pertumbuhan ekonomi kreator, dengan sekitar lebih dari 300 juta kreator di seluruh dunia, alat halaman arahan Komi berpotensi membantu banyak orang, terlepas dari keahliannya, mulai dari manajer dengan klien terkenal hingga kreator satu orang.

Label musik Red Light Music Management dan Get Engaged Media juga berpartisipasi dalam putaran tersebut, serta angel investor terkemuka seperti pemenang Piala Dunia dan pemain sepak bola Mario Gotze, mantan Victoria Secret Angel dan model Taylor Hill, Ben Lovett dari Mumford & Sons, dan Sven Ahrens , direktur, Pertumbuhan Global di Spotify.

Pendanaan tersebut akan membantu Komi meningkatkan platformnya dan pada akhirnya meluncurkan lebih banyak alat keterlibatan dan monetisasi penggemar, kata perusahaan itu kepada gerakanpintar.com, tetapi menolak untuk memberikan detail spesifik.