India tidak akan mentolerir konten yang kasar dan cabul di layanan streaming, menteri memperingatkan

India tidak akan mentolerir penggunaan bahasa kasar dalam film dan acara TV pada layanan streaming video on-demand, seorang menteri utama telah memperingatkan dalam sebuah langkah yang menggambarkan bagaimana aturan TI negara telah “menyerahkan kekuasaan menteri langsung untuk penyensoran.”

Anurag Thakur, Menteri Persatuan Penyiaran Informasi dan Urusan Olahraga dan Pemuda, mengatakan pada konferensi pers bahwa penggunaan bahasa kasar atas nama kreativitas tidak akan ditoleransi dan bahwa pemerintah menerima daftar keluhan yang terus bertambah tentang meningkatnya konten yang kasar dan cabul .

Thakur memperingatkan bahwa New Delhi tidak akan segan-segan membuat perubahan apa pun dalam aturan untuk mengatasi situasi ini.

“Jika ada kebutuhan untuk membuat perubahan aturan mengenai hal ini, kementerian bersedia mempertimbangkannya. Platform ini diberi kebebasan untuk berkreasi, bukan kecabulan. Apa pun tindakan yang perlu diambil untuk ini, pemerintah tidak akan mundur darinya, ”katanya di sebuah konferensi, transkripnya telah dipublikasikan di situs pemerintah.

Thakur menambahkan, “Prosesnya sejauh ini adalah produsen harus menyelesaikan keluhan yang diterima di tingkat pertama. 90 hingga 92% keluhan diselesaikan oleh mereka dengan membuat perubahan yang diperlukan. Tingkat penyelesaian pengaduan selanjutnya adalah pada tingkat asosiasi mereka, di mana sebagian besar pengaduan diselesaikan. Pada tingkat terakhir sampai pada tingkat pemerintah, di mana tindakan diambil pada tingkat komite departemen, sesuai dengan aturan yang berlaku. Tetapi di suatu tempat keluhan mulai meningkat dalam beberapa hari terakhir dan departemen menanggapinya dengan sangat serius. Jika ada kebutuhan untuk melakukan perubahan, kami bersedia mempertimbangkannya dengan serius.”

Pernyataan menteri adalah sakit kepala terbaru untuk Amazon dan Netflix di India, keduanya menghadapi panas untuk pilihan konten yang telah mereka setujui di pasar Asia Selatan. Pada tahun 2021, Amazon mengeluarkan permintaan maaf yang jarang terjadi kepada pengguna di India untuk serial drama politik orisinal atas tuduhan bahwa beberapa adegan dalam serial mini sembilan bagian tersebut melukai sentimen keagamaan sebagian orang.

“Kami menghormati kepercayaan pemirsa kami yang beragam dan meminta maaf tanpa syarat kepada siapa pun yang merasa terluka oleh adegan ini. Tim kami mengikuti proses evaluasi konten perusahaan, yang kami akui perlu terus diperbarui untuk melayani audiens kami dengan lebih baik. Kami akan terus mengembangkan konten yang menghibur dengan mitra, sambil mematuhi hukum India dan menghormati keragaman budaya dan kepercayaan audiens kami, ”kata Amazon saat itu.