Google meluncurkan tes yang memblokir konten berita untuk beberapa pengguna di Kanada

Google telah meluncurkan tes yang memblokir akses ke konten berita untuk beberapa pengguna di Kanada sebagai tanggapan atas tagihan berita online pemerintah Kanada. Bill C-18, atau Undang-Undang Berita Online, akan meminta platform seperti Facebook dan Google untuk menegosiasikan kesepakatan yang akan membayar penerbit berita untuk konten mereka. RUU tersebut saat ini di hadapan Senat Kanada untuk diperdebatkan.

Perusahaan mengatakan kepada gerakanpintar.com bahwa tes tersebut memengaruhi “sebagian kecil” pengguna Kanada. Pengujian tersebut membatasi visibilitas berita Kanada dan internasional, serta memengaruhi semua jenis konten berita.

“Kami secara singkat menguji respons produk potensial terhadap Bill C-18 yang memengaruhi sebagian kecil pengguna Kanada,” kata juru bicara perusahaan kepada gerakanpintar.com melalui email. Kami menjalankan ribuan pengujian setiap tahun untuk menilai potensi perubahan apa pun pada Penelusuran. Kami sepenuhnya transparan tentang kekhawatiran kami bahwa C-18 terlalu luas dan, jika tidak diubah, dapat memengaruhi produk yang digunakan dan diandalkan oleh warga Kanada setiap hari. Kami tetap berkomitmen untuk mendukung masa depan yang berkelanjutan untuk berita di Kanada dan menawarkan solusi yang memperbaiki Bill C-18.”

Menteri Warisan Kanada Pablo Rodriguez katanya di Twitter bahwa orang Kanada tidak akan terintimidasi oleh pengujian dan bahwa raksasa teknologi harus lebih transparan dan akuntabel.

“Sangat mengecewakan mendengar bahwa Google mencoba memblokir akses ke situs berita,” kata Rodriguez dalam a menciak. “Orang Kanada tidak akan terintimidasi. Pada akhirnya, yang kami minta dari raksasa teknologi hanyalah memberikan kompensasi kepada jurnalis saat mereka menggunakan karya mereka. Itu sebabnya kami memperkenalkan Undang-Undang Berita Online. Raksasa teknologi harus lebih transparan dan bertanggung jawab kepada orang Kanada.”

Tahun lalu, Facebook mengancam akan memblokir pembagian konten berita Kanada kecuali jika pemerintah mengubah undang-undang yang akan memaksa platform digital membayar penerbit berita. Pada tahun 2021, Facebook secara singkat membatasi pengguna di Australia untuk berbagi atau melihat tautan berita di platform karena undang-undang serupa. Google sekarang meminjam dari buku pedoman perusahaan milik Meta.

Langkah dari Google tidak menandai pertama kalinya perusahaan tersebut menentang undang-undang Kanada. Tahun lalu, Google menyatakan keprihatinannya dengan Bill C-11, atau Undang-Undang Streaming Online. RUU tersebut akan memaksa platform seperti YouTube milik Google untuk lebih menonjolkan konten Kanada. Google berargumen bahwa RUU tersebut akan berdampak negatif pada pembuat dan pemirsa, dan membatasi kemampuan konten untuk dapat ditemukan. Senat Kanada baru-baru ini mengesahkan RUU dengan lusinan amandemen, dan akan ditinjau oleh House of Commons.

Beberapa bulan yang lalu, Perwakilan Dagang AS Katherine Tai mengeluarkan pernyataan yang mencatat bahwa berita online dan tagihan streaming mendiskriminasi bisnis Amerika. Pemerintah AS juga telah menyuarakan keprihatinan tentang implikasi perdagangan dari RUU tersebut.