Dari pendiri Acast, Sesamy menyiapkan konten digital ‘de-wall’ • gerakanpintar.com

Startup baru dari pendiri Acast hari ini mengumumkan pendanaan awal senilai $3,4 juta untuk konten digital “de-wall” termasuk ebook, buku audio, dan artikel berita.

Setelah baru-baru ini memutuskan hubungan dengan Acast, platform podcasting populer yang mereka dirikan sekitar delapan tahun lalu, Karl Rosander, Måns Ulvestam, dan Markus Ahlstrand telah mengalihkan perhatian mereka ke Sesamy, sebuah perusahaan yang ingin menggemparkan ruang konten digital melalui dua produk inti. .

Didirikan di Swedia pada tahun 2021, Sesamy dalam kedok aslinya adalah murni toko online tempat penerbit ebooks, buku audio, dan podcast dapat menjual barang dagangan mereka sebagai pembelian satu kali yang dapat dikonsumsi di dalam aplikasi apa pun di perangkat apa pun. Jadi jika seseorang ingin membaca ebook di ereader Pocketbook, misalnya, daripada terkunci di ekosistem Kindle berdinding Amazon, maka di situlah Sesamy memasuki keributan. Tetapi juga memungkinkan orang untuk dengan mudah mengekspor dan membaca di Kindle atau Kobo jika mereka mau — ini tentang memberikan fleksibilitas kepada pengguna.

Demikian pula, jika konsumen ingin membeli buku audio dan mendengarkannya melalui aplikasi podcast favoritnya, maka inilah yang dijanjikan Sesamy. Di bawah tenda, Sesamy menggunakan jenis perlindungan DRM yang sama dengan yang digunakan platform lain, memastikan bahwa hanya pembeli yang dapat menggunakan konten di perangkat atau aplikasi yang ditautkan ke akun Sesamy mereka.

Sesamy mengatakan bahwa mereka telah menjalin kemitraan dengan “setiap penerbit besar” di Swedia dan Denmark.

Toko online Sesamy

Maju cepat ke bulan lalu, dan Sesamy meluncurkan langkah berikutnya dalam peta jalan konten digitalnya: memungkinkan penerbit berita menjual akses ke artikel berbayar melalui pembelian satu kali.

Bayar per artikel

Sebenarnya, ini adalah masalah yang coba dipecahkan oleh banyak perusahaan: bagaimana membiarkan orang membayar untuk membaca artikel berdinding berbayar tanpa harus berlangganan secara keseluruhan. Ada platform lama seperti Blendle, dan pendatang baru seperti Zette yang menawarkan integrasi bayar per artikel untuk penerbit digital, tetapi salah satu argumen inti terhadap layanan tersebut adalah bahwa mereka secara efektif mencopot potensi pendapatan langganan penerbit. Maka Sesamy telah membangun apa yang disebutnya sistem “SmartID” yang memungkinkan penerbit berbayar untuk mengoptimalkan harga pembelian tunggal, dan bahkan meminta pembaca untuk mendaftar berlangganan untuk menghemat uang jika mendeteksi bahwa mereka sudah membaca tiga atau empat artikel per bulan dari publikasi.

Idenya di sini adalah untuk menyelaraskan langganan publikasi dan penawaran bayar per artikel, menggabungkan sejumlah besar data untuk membantu publikasi mengetahui harga terbaik untuk dikenakan berdasarkan panjang artikel dan apa yang telah dibayar oleh pembaca di tempat lain, seperti serta atribut lain seperti apakah sebuah artikel adalah eksklusif utama dan berapa umurnya — sehingga harganya mungkin dapat dikurangi setelah beberapa hari atau minggu.

“Di Sesamy, tujuan kami sederhana namun komprehensif: untuk membuka kembali internet,” kata CEO Sesamy Måns Ulvestam, yang juga CEO Acast hingga 2017, dalam sebuah pernyataan. “Inilah sebabnya mengapa teknologi paywall kami transparan dan fleksibel baik untuk pembuat konten digital maupun konsumen; memberi konsumen pilihan untuk melakukan pembelian tunggal artikel sambil memastikan pendapatan berlangganan tidak dikanibal.”

Untuk saat ini, Sesamy hanya memiliki beberapa kemitraan SmartID dengan publikasi Swedia Breakit dan Kvartal, yang sekarang bekerja untuk mengintegrasikan teknologi Sesamy ke dalam platform masing-masing. Tetapi dengan tambahan $3,4 juta di bank, menjadikan total pendanaannya menjadi $7,5 juta sejak awal, perusahaan memiliki aspirasi untuk tumbuh di pasar internasional, dengan rencana untuk memperluas teknologi paywallnya lebih dalam ke Eropa, dan akhirnya ke AS, meskipun belum t diberikan indikasi pada skala waktu yang direncanakan.

Selain itu, mungkin ada ruang untuk memperluas produk toko online saat ini ke pasar lain, meskipun tidak berkomitmen pada spesifiknya.

“Kami tentu tetap tertarik untuk memperluas penawaran B2C kami ke pasar yang sesuai di seluruh Eropa saat dan ketika peluang yang tepat muncul,” kata seorang juru bicara.

Investasi benih Sesamy dipimpin oleh GP Bullhound, dengan partisipasi dari Co_Made, Tham Invest, Brofunds, Hållbar, dan tim pendiri Sesamy sendiri.