Dana James Murdoch memangkas investasi di Viacom18 yang didukung Reliance

Dana ventura James Murdoch Bodhi Tree memangkas investasi yang direncanakan ke Viacom18 menjadi $528 juta, turun 70% dari komitmen $1,78 miliar, keduanya mengatakan Kamis malam karena melemahnya ekonomi global memukul selera investor.

Viacom18, perusahaan patungan antara Reliance Mukesh Ambani dan Paramount Global, tidak mengatakan mengapa Bodhi Tree memangkas investasi yang dijanjikannya. Investasi yang direncanakan awalnya dijadwalkan untuk ditutup pada Oktober tahun lalu, menurut pernyataan sebelumnya.

Murdoch mengumumkan Pohon Bodhi dengan kolaborator lamanya Uday Shankar tahun lalu. Otoritas Investasi Qatar, dana kekayaan kedaulatan Negara Qatar, adalah investor terbesar di Pohon Bodhi. Bodhi Tree menjanjikan investasi sebesar $1,78 miliar ke Viacom18 dalam dukungan dana perdananya pada April tahun lalu.

Reliance, yang memiliki mayoritas Viacom18, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya menyumbang $1,32 miliar kepada raksasa media tersebut, naik dari rencana $216 juta.

“Kemitraan ini akan memungkinkan Viacom 18 untuk berinovasi dan mengganggu sektor M&E, dengan Uday Shankar dan James Murdoch memberikan panduan strategis dan operasional untuk Viacom 18, memanfaatkan rekam jejak mereka dalam membangun bisnis media ikonik. Uday Shankar telah diangkat menjadi Dewan Viacom18,” kata Reliance dalam sebuah pernyataan.

Sebagai bagian dari investasi, Viacom18 mengatakan tahun lalu bahwa itu akan meningkatkan JioCinema, layanan streaming video berdasarkan permintaan yang dimiliki oleh raksasa telekomunikasi Jio Platforms. Reliance dan Viacom18 telah membuat streaming turnamen kriket IPL gratis bagi siapa saja yang memiliki koneksi internet di India dalam upaya untuk menarik pelanggan dari Disney, yang aplikasi Hotstar-nya memenangkan lebih dari 50 juta pelanggan berkat popularitas konten kriket yang liar.

Viacom18 — sebuah usaha antara Ambani’s Reliance dan Paramount — baru-baru ini mengalahkan Disney untuk mendapatkan hak streaming IPL selama lima tahun untuk wilayah anak benua India dengan jumlah $3 miliar.

Dalam pernyataan bersama, Murdoch dan Shankar mengatakan tahun lalu bahwa mereka berusaha untuk “membentuk kembali pengalaman hiburan di lebih dari 1 miliar layar”.

Duo ini sebelumnya menjalankan dana bernama Lupa yang diinvestasikan di sejumlah startup India, termasuk platform video pendek dan agregator berita DailyHunt dan edtech DoubtNut.

Shankar mulai bekerja dengan Murdoch saat dia mengawasi bisnis News Corp di Asia. Pengusaha India itu meninggalkan Disney pada akhir 2020 setelah menghabiskan dua tahun sebagai presidennya untuk kawasan Asia-Pasifik dan ketua operasinya di India.

Dia membantu jaringan televisi India yang kesulitan pada tahun 2007 menjadi salah satu grup media terbesar di negara itu. Bersama Ajit Mohan, yang sejak itu pindah ke posisi kepemimpinan Snap di Asia, duo ini membantu perusahaan tersebut memasuki bisnis streaming dengan Hotstar, yang telah mengumpulkan ratusan juta pengguna dan merupakan permata mahkota dalam permainan streaming Disney.