CEO YouTube Susan Wojcicki mundur, akan mengambil peran penasehat di Google dan Alphabet • gerakanpintar.com

Susan Wojcicki mengundurkan diri sebagai CEO YouTube setelah sembilan tahun memimpin. Dalam sebuah surat kepada karyawan (pertama kali diterbitkan oleh Recode), Wojcicki mengatakan bahwa dia pergi untuk “memulai babak baru yang berfokus pada proyek keluarga, kesehatan, dan pribadi yang saya sukai.”

“Hari ini, setelah hampir 25 tahun di sini, saya memutuskan mundur dari peran saya sebagai kepala YouTube,” tulis Wojcicki. “Waktunya tepat untuk saya, dan saya merasa mampu melakukannya karena kami memiliki tim kepemimpinan yang luar biasa di YouTube.”

Wojcicki akan digantikan oleh Neal Mohan, chief product officer YouTube. Mohan datang ke Google dengan akuisisi DoubleClick raksasa teknologi itu pada tahun 2007, dan — seiring bertambahnya tanggung jawabnya — dia dipromosikan menjadi SVP iklan bergambar dan video sebelum mengambil perannya saat ini pada tahun 2015. Adapun Wojcicki, dia mengatakan bahwa dia akan mengambil alih sebuah “peran penasihat” di Google dan Alphabet, menawarkan nasihat dan bimbingan.

“Saya berencana untuk mendukung Neal dan membantu transisi, yang akan mencakup terus bekerja dengan beberapa tim YouTube, melatih anggota tim, dan bertemu dengan pembuat konten,” lanjut Wojcicki. “Dengan semua yang kita lakukan di seberang [YouTube] Shorts, streaming, dan langganan, bersama dengan janji AI, peluang paling menarik di YouTube ada di depan, dan Neal adalah orang yang tepat untuk memimpin kami.”

Wojcicki — karyawan ke-16 Google, dan sempat menjadi co-founder Sergey Brin dan tuan tanah Larry Page — bekerja sebagai manajer pemasaran pertama Google pada tahun 1999 dan kemudian memimpin bisnis iklan online perusahaan dan layanan video orisinal termasuk Google Video, AdWords, AdSense, DoubleClick, dan Google Analytics . Setelah mengamati kesuksesan YouTube sepanjang awal tahun 2000-an, dia menyarankan agar Google membelinya.

Google akhirnya menghabiskan $1,65 miliar di YouTube pada tahun 2006, dan Wojcicki diangkat sebagai CEO pada tahun 2014. Di bawah kepemimpinannya, YouTube tumbuh menjadi lebih dari 2,6 miliar pengguna aktif (naik dari 1,1 miliar pada tahun 2014), 80 juta di antaranya sekarang membayar platform tersebut. Layanan premium $11,99 per bulan.

Pada tahun 2022, YouTube menghasilkan $29,2 miliar dalam penjualan iklan — lebih dari 10% dari total pendapatan Alphabet.

Sebagai CEO, Wojcicki menekankan aplikasi dan pengalaman YouTube baru yang dirancang untuk melayani segmen game, keluarga, dan musik. Dia memelopori penawaran langganan bebas iklan YouTube, YouTube Premium (sebelumnya dikenal sebagai YouTube Red), dan produk TV streaming over-the-top platform, YouTube TV. Dan dia mengawasi upaya untuk mengembangkan berbagai bentuk monetisasi bagi pembuat konten YouTube, seperti langganan saluran, barang dagangan, dan barang digital berbayar.

Mungkin yang lebih penting, Wojcicki menanggapi tuduhan — beberapa orang akan membantah dengan tidak sopan — bahwa algoritme YouTube mendorong ujaran kebencian dan ekstremisme kekerasan dengan memperketat kebijakan penegakan platform. Dalam catatan terpisah yang dibagikan ke blog YouTube Creators hari ini, Wojcicki berbicara langsung dengan pembuatnya.

“Itu adalah tugas saya yang selalu disorot untuk duduk bersama Anda, mendengar bagaimana Anda menggunakan platform, dan mendengarkan umpan balik,” katanya. “Terkadang apa yang Anda katakan keras dan terus terang, tetapi penting bagi saya dan tim YouTube yang lebih luas untuk mendengarkan dan melakukan yang lebih baik.”

Wojcicki dinobatkan sebagai “orang paling penting dalam periklanan” serta dinobatkan sebagai salah satu dari 100 orang paling berpengaruh di Time pada tahun 2015 dan dijelaskan dalam edisi Time selanjutnya sebagai “wanita paling kuat di Internet”.

“Susan memiliki tempat unik dalam sejarah Google dan telah memberikan kontribusi paling luar biasa untuk produk yang digunakan oleh orang di mana pun,” kata Page dan Brin dalam pernyataan yang diperoleh Recode. “Kami sangat berterima kasih atas semua yang dia lakukan selama 25 tahun terakhir.”