Breef mengumpulkan $16 juta untuk mencocokkan merek dengan agensi pemasaran • gerakanpintar.com

Breef, sebuah platform yang memungkinkan merek untuk mengelola dan melayani proyek agen pemasaran, hari ini mengumumkan bahwa mereka mengumpulkan $16 juta dalam putaran Seri A (bagian yang dirahasiakan adalah utang) yang dipimpin oleh Greycroft dengan partisipasi dari BDMI, UTA.VC, Afterpay’s Touch Ventures dan The House Fund dari UC Berkeley. Modal baru membawa total kenaikan Breef menjadi $ 21 juta, yang menurut salah satu pendiri dan CEO George Raptis akan digunakan untuk terus mengembangkan produk perusahaan dan meningkatkan jumlah tenaga kerja Breef dari 30 orang menjadi sekitar 60 orang pada tahun 2024.

“Pendanaan terbaru Breef akan digunakan untuk terus mengembangkan penawaran produk — platform baru ‘dari bawah ke atas’ diluncurkan bersamaan dengan pengumuman pendanaan — dan menumbuhkan tim globalnya, mengumumkan basis internasional pertamanya di Inggris dan Australia,” Raptis memberi tahu gerakanpintar.com melalui email. “Perusahaan juga akan berinvestasi lebih jauh dalam infrastruktur pembayarannya, memungkinkan pembayaran terstruktur untuk merek yang ingin ‘tumbuh sekarang, bayar nanti.’”

Breef didirikan bersama pada tahun 2019 oleh Emily Bibb dan Raptis. Bibb sebelumnya bekerja di pemasaran dan biro iklan internal serta perusahaan rintisan seperti PopSugar dan VSCO. Sementara itu, Raptis membantu peluncuran Credible.com, marketplace pinjaman online yang diakuisisi Fox pada 2019.

Baik Bibb dan Raptis mengaitkan keinginan mereka untuk memulai Breef dengan perubahan cara kerja agensi. Pekerja penuh waktu dan model “agen besar” tidak lagi fleksibel – atau terjangkau – cukup untuk melayani permintaan merek saat ini, menurut mereka, sementara tantangan seputar outsourcing meningkat tajam.

“Ruang agensi secara tradisional merupakan bisnis yang mengutamakan hubungan. Sifat pekerjaannya panjang, dengan merek yang memulai proses pencarian selama berbulan-bulan meskipun ‘cakupan pekerjaan’ tidak akurat dan sering kali tidak ada panduan — karenanya munculnya ‘agen butik’,” kata Raptis. “Namun teknologinya belum diciptakan untuk memeriksa dan memusatkan agensi serta memberikan kepercayaan merek selama pencarian… Singkatnya, jika seseorang dapat memusatkan agensi dan membantu merek bergerak lebih cepat, maka ‘cara lama’ bekerja dengan agensi siap diganti .”

Breed

Pasar pencari agen online Breef. Kredit Gambar: Breed

Breef, klaim Raptis, mencapai ini dengan menawarkan cara untuk memulai pencarian, kontrak, dan pembayaran agensi di satu tempat. Sebuah “pasar agensi,” Breef memungkinkan merek merencanakan, ruang lingkup, dan memposting proyek untuk pemasaran digital, media sosial, kampanye PR, pengembangan web dan aplikasi, serta branding untuk mendapatkan penawaran dari agensi di platform. Merek dapat memilih tim dan memulai proyek, mengelola kontrak, dan pembayaran dari dasbor khusus.

Raptis mengklaim bahwa lebih dari 10.000 agensi dan ribuan merek ada di Breef, dengan waktu penyelesaian untuk penawaran mulai dari beberapa hari hingga sekitar seminggu.

“Untuk merek dan agensi, menggunakan teknologi sebagai cara untuk memenuhi syarat dan menghubungkan mitra yang tepat adalah pengubah permainan,” kata Raptis. “Breef juga menyamakan kedudukan bagi perusahaan yang mungkin tidak mendapatkan kesempatan untuk bekerja sama — seringkali menjadi titik pertikaian untuk agensi yang lebih kecil, agensi yang dipimpin minoritas, dan pendatang baru — yang sekarang memiliki kesempatan untuk bekerja dengan beberapa merek terbesar di dunia.”

Tentu saja, Breef tampaknya mendapatkan daya tarik (setidaknya seperti yang dikatakan Raptis), dengan merek-merek seperti Netflix, Heineken, Spotify, Pantone, dan Free People baru-baru ini bergabung dengan platform tersebut. Menjelang akhir tahun 2022, perusahaan mencapai tonggak penting — $100 juta dalam proyek yang dibuat di platform — dan menandatangani kemitraan dengan platform otomatisasi pengeluaran Ramp, pasar persewaan tempat Peerspace, dan pasar bisnis Newity.

Raptis tidak akan menjawab pertanyaan tentang pendapatan Breef, kecuali bahwa perusahaan tumbuh “10x” tahun lalu – angka yang pasti tidak jelas. Tapi dia menyatakan keyakinannya pada lintasan pertumbuhan startup, meskipun ada persaingan dari startup seperti BizBulwark (yang menawarkan pasar pemasaran serupa) dan Agency Spotter (alat pencarian biro iklan).

“Bagi pemasar, Breef berarti kemudahan perencanaan, pelingkupan, dan outsourcing — dengan kecepatan yang dibutuhkan merek modern. Dan yang lebih penting, akses ke talenta yang beragam, dengan ide-ide inovatif,” ujar Raptis. “Bagi CFO, ini berarti pemusatan pengeluaran pemasaran melalui transparansi pasar, fleksibilitas pembayaran, dan standarisasi kontrak. Untuk agensi kreatif dan butik, ini berarti peluang untuk bekerja dengan merek terkemuka tanpa memerlukan tim penjualan internal. Ini juga berarti keamanan dan transparansi seputar pembayaran dan kontrak.”

Investor Greycroft Ali Schleider – bukan sumber yang paling tidak memihak, memang – setuju.

“Jumlah permintaan yang kami lihat dari merek dan agensi yang mengalir melalui platform menunjukkan bahwa perusahaan sedang mencari cara baru untuk menyelesaikan pekerjaan kreatif,” katanya. “Keyakinan kami adalah bahwa Breef tidak hanya mengatur ulang pengeluaran pemasaran, tetapi juga menciptakan solusi yang dapat diakses untuk talenta berkualitas — terlepas dari kondisi pasar.”