Artifact ingin merekam riwayat keluarga Anda dalam rekaman audio seperti podcast • gerakanpintar.com

Setelah kakek Ross Chanin meninggal, Chanin tidak hanya meratapi dia, tetapi fakta bahwa dia tidak pernah mendapat kesempatan untuk mendengar lebih banyak tentang kehidupan kakeknya. Melalui percakapan dengan seorang teman jurnalis, George Quraishi, menjadi jelas bagi Chanin bahwa keahlian Quraishi — wawancara dan penyuntingan audio — dapat kondusif untuk mengabadikan sejarah keluarga.

Chanin dan Quraishi mulai melakukan wawancara untuk teman dan keluarga dan merekrut insinyur perangkat lunak Martin Gouy dan Moncef Biaz untuk membuat aplikasi agar lebih mudah merekam wawancara jarak jauh dan memutarnya kembali di web. Yakin bahwa mereka memiliki benih bisnis, Chanin dan Quraishi memutuskan untuk mendaftar ke Y Combinator dan diterima di angkatan Summer 2020.

Saat ini, startup mereka — Artifact — memiliki lebih dari 10.000 pelanggan di 15 negara-negara berbahasa Inggris, Spanyol, dan Prancis. Itu mengumpulkan $ 5 juta termasuk putaran benih yang dipimpin oleh GV, yang memiliki partisipasi dari Atento Capital, Goodwater dan Offline Ventures dan malaikat terkenal seperti CEO Y Combinator Michael Seibel, CEO Twitch Emmett Shear dan mantan CEO Blizzard Michael Morhaime.

“Wawancara adalah ruang mendongeng yang luar biasa, tetapi umumnya disediakan untuk orang kaya dan berkuasa dan bukan tentang orang tua, kakek nenek, dan anak-anak kita,” kata Chanin kepada gerakanpintar.com dalam wawancara email. “Impian kami adalah Artefak akan menjadi tempat di mana keluarga di seluruh dunia menceritakan dan mengalami kisah mereka.”

Artifact menagih pelanggan $149 untuk meminta pewawancara (kebanyakan jurnalis sambilan, menurut Chanin) melakukan wawancara dengan anggota keluarga. Paket termasuk satu wawancara dan pengeditan dengan pengantar khusus, pencampuran suara oleh teknisi audio, dan halaman web untuk mendengarkan dan menambahkan foto.

Ini adalah proses empat langkah. Pertama, pelanggan Artifact memberi tahu pewawancara siapa yang akan mereka wawancarai dan apa yang akan mereka diskusikan. Kemudian, Artifact mengundang orang yang diwawancarai untuk memilih hari dan waktu wawancara, yang dilakukan melalui telepon atau konferensi video. Rekaman yang dihasilkan – biasanya berdurasi 30 menit, kurang lebih 15 menit – diedit menjadi “episode” berdurasi 20 menit, yang dapat dibagikan melalui web dengan orang yang dicintai atau secara publik.

Artifact bertujuan untuk membalikkan episode dalam waktu lima hari kerja setelah wawancara. Hingga dua tamu sudah termasuk dalam harga satu wawancara, dengan biaya $35 per tamu untuk orang yang diwawancarai tambahan.

“Orang-orang dalam hidup Anda mungkin bukan pendongeng alami, tetapi ketika mereka dipandu oleh pewawancara profesional, kisah mereka menjadi episode kualitas pusaka yang hidup di akun pribadi keluarga Anda,” kata Chanin. “Sesampai di sana, mudah untuk menambahkan foto dan membagikan Artefak Anda dengan aman kepada orang yang Anda cintai.”

Artefak

Kredit Gambar: Artefak

Itu banyak info sensitif untuk diunggah ke cloud. Tapi Chanin bersikeras bahwa Artifact tidak berbagi data pribadi dengan pihak ketiga tanpa persetujuan “eksplisit dan afirmatif” dari pengguna. Platform menyimpan data selama seseorang memiliki akun, meskipun pengguna dapat menghapus rekaman, catatan, dan foto kapan saja.

Artifact adalah salah satu startup di antara banyak startup yang memberikan layanan wawancara profesional dan biografi audio yang disesuaikan untuk keluarga. Misalnya, aplikasi Vita memungkinkan anggota keluarga merekam cerita audio dan menyalin teks dan bahkan memilih sendiri foto keluarga yang menyertai, resep, dan konten media lainnya untuk anak cucu jika mereka mau. Tales dan Origin menawarkan paket dengan nada yang sama sementara StoryWorth dan StoryCorps lebih bersifat swalayan, memberi pengguna alat untuk melakukan wawancara sendiri termasuk jalur pertanyaan yang disarankan.

Jadi apa yang membedakan Artifact? Chanin berpendapat itu “memenuhi kebutuhan yang masih belum tertangani.”

“Platform silsilah besar melakukan pekerjaan luar biasa, membantu keluarga melacak garis keturunan mereka dan membangun silsilah keluarga. Foto cloud dan aplikasi cetak membuat pengalaman foto keluarga menjadi mudah dan menyenangkan. [But] sementara melacak sejarah keluarga Anda adalah satu hal, merekamnya dengan suara orang-orang itu sendiri adalah hal lain, ”kata Chanin. “Ruang percakapan dengan pewawancara profesional kamilah yang menciptakan keajaiban — intonasi suara, tawa, dan emosi yang dapat membuat orang yang kita dengarkan seolah-olah sedang duduk di dalam ruangan bersama kita.”

Artefak juga unik karena beroperasi pada model pasar, menghubungkan pelanggan dengan pewawancara lepas, editor audio, dan insinyur suara yang menyatukan setiap biografi audio. Struktur kompensasi untuk kontraktor tidak segera jelas dalam wawancara kami dengan Chanin; kami telah meminta Artifact untuk klarifikasi.

Di pembeda lain, Artifact telah terjun ke pasar korporat, menawarkan layanan pembuatan podcast khusus untuk perusahaan, institusi akademik, dan organisasi nirlaba. Seperti bisnis biografinya, penawaran Artifact yang berfokus pada perusahaan memasangkan pelanggan dengan pewawancara yang mereka instruksikan untuk berbicara dengan orang-orang tentang subjek tertentu, dengan Artifact menangani semua penjadwalan, wawancara jarak jauh, dan pengeditan.

Hingga saat ini, Artifact telah memproduksi podcast untuk Clipboard Health, Onfleet, Yale, University of Chicago dan Muscular Dystrophy Association, klaim Chanin.

Dalam upaya untuk tetap berada di depan para pesaing, Artifact bertujuan untuk menggabungkan teknologi AI untuk lebih mempersonalisasi pengalaman bagi pelanggan biografi keluarganya. Saat pelanggan mengunggah foto dan video ke akun mereka, Artifact akan segera mulai mengawinkan gambar dan video dengan apa yang sedang dibicarakan dalam sebuah wawancara, kata Chanin — tidak diperlukan kurasi.

“Jadi, ini menggunakan berbagai jenis media — gambar, video, dan teks — dan menemukan hubungan di antara mereka, lalu menampilkan hasilnya kepada pelanggan. Kami menyebutnya ‘Pengalaman Sitback’, di mana pengguna cukup mengeklik putar, duduk, dan mendengarkan orang yang Anda sukai bercerita sambil gambar dan video yang relevan diputar di layar. Ini akan seperti film atau dokumenter Ken Burns tentang keluarga Anda.”

Di luar Pengalaman Sitback, Artifact berencana untuk meluncurkan Family Spaces, sebuah dasbor tempat pemegang akun dapat menambahkan anggota keluarga dengan cara yang memperjelas cerita mana yang direkam platform untuk setiap orang.

Peta jalan pengembangan yang cepat akan membuat Artifact selangkah lebih maju dari para pesaingnya, tegas Chanin, sambil memberikan peningkatan yang paling diminta ke basis pengguna. Itu akan menjadi kunci. Selain dari usaha perusahaan yang baru lahir, pertumbuhan Artifact akan bergantung pada meyakinkan pelanggan yang sudah ada untuk membeli paket tambahan dan pengguna baru untuk bergabung.

“Pandemi mengingatkan kita semua bahwa hidup itu berharga dan orang yang kita cintai tidak boleh dianggap remeh. Dengan cara itu, Artifact menyediakan kendaraan bagi banyak pengadopsi awal kami untuk bertindak berdasarkan perasaan itu dan merekam kisah keluarga, ”tambah Chanin. “Sejak hari pertama, kami membangun Artifact lean dan sebagai layanan yang memberikan nilai langsung kepada pelanggan kami — yang dibayar oleh pelanggan kami. Jadi dalam banyak hal, kami meluncurkan perusahaan dengan cara lama: memperkenalkan solusi baru untuk masalah universal, belajar dari pelanggan kami dan tidak berfokus pada pertumbuhan dengan segala cara.”

Chanin tidak akan mengungkapkan tingkat pembakaran Artifact. Tetapi dia mengklaim bahwa perusahaan itu “dikapitalisasi dengan baik”, dengan uang tunai selama bertahun-tahun. Artifact saat ini memiliki tim beranggotakan 14 orang (kecuali ratusan pekerja lepas di pasarnya) yang berbasis di San Francisco dan berharap “setidaknya” menggandakan jumlah karyawan selama 12 bulan ke depan.