Savvy Games Group Saudi akan mengakuisisi perusahaan game seluler Scopely senilai $4,9 miliar

Savvy Games Group, sebuah perusahaan game dan esports yang merupakan bagian dari Dana Investasi Publik pemerintah Saudi, telah setuju untuk mengakuisisi studio game seluler Scopely seharga $4,9 miliar. Didirikan pada tahun 2011, Scopely dikenal dengan beberapa game seluler populer termasuk Yahtzee With Buddies, Star Trek Fleet Command, Marvel Strike Force, Stumble Guys, dan Scrabble Go.

Perusahaan yang berbasis di Los Angeles memiliki penilaian pasca-uang $3,3 miliar pada tahun 2020 setelah mengumpulkan putaran pendanaan $340 juta. Scopely telah berkembang selama beberapa tahun terakhir dengan sejumlah akuisisi penting. Pada tahun 2020, Scopely mengakuisisi FoxNext Games milik Disney, dan pada tahun 2021, perusahaan tersebut mengakuisisi GSN Games milik Sony Pictures Entertainment seharga $1 miliar.

“Scopely adalah salah satu perusahaan game dengan pertumbuhan tercepat saat ini, dan kami telah lama mengagumi kemampuan mereka untuk membangun komunitas pemain yang loyal dan terlibat,” kata CEO Savvy Games Group Brian Ward dalam siaran pers. “Di Savvy Games Group, misi kami adalah berinvestasi di – dan menumbuhkan – komunitas game global dengan mengundang para pemikir terbaik untuk bergabung dengan kami.”

Scopely akan beroperasi sebagai “perusahaan otonom” di bawah payung Savvy, yang mencakup perusahaan esports ESL dan Faceit. Perusahaan akan terus dipimpin oleh co-CEO Walter Driver dan Javier Ferreira.

“Sebagai bagian dari portofolio Savvy Games Group, kami akan terus membangun salah satu perusahaan game seluler pertama yang paling terdiversifikasi di dunia,” kata co-CEO Scopely Javier Ferreira dalam siaran pers. Platform teknologi kami, ekosistem studio terdepan di pasar, dan tim kelas dunia selalu memungkinkan kami untuk selangkah lebih maju dari industri game yang berkembang pesat, menghadirkan waralaba tahan lama yang menyenangkan pemain di seluruh dunia. Kami berharap dapat membayangkan kembali masa depan permainan dengan Brian dan tim Savvy.”

Savvy mengatakan akuisisi tersebut, yang tunduk pada persetujuan peraturan, akan memperkuat kemampuannya untuk menghadirkan produk baru bagi komunitas game global. Perusahaan juga mengatakan akuisisi akan dibangun di atas pendekatan lintas platform Scopely untuk memperluas keahlian layanan langsungnya ke segmen baru seperti PC, konsol, dan lainnya.

Awal pekan ini, Bloomberg melaporkan bahwa pemerintah Arab Saudi bertaruh $38 miliar untuk menjadi hub berikutnya untuk industri video-game, dan Savvy ingin mengembangkan dan mengakuisisi game-game papan atas.

Kesepakatan itu menandai akuisisi terbesar keenam dalam sejarah video game dalam hal harga. Tempat teratas dalam kategori ini adalah Microsoft membeli Activision Blizzard seharga $68,7 miliar dalam kesepakatan yang masih dalam proses penyelesaian, diikuti oleh Take-Two yang mengakuisisi Zynga seharga $12,7 miliar, Tencent membeli Supercell seharga $8,6 miliar, Microsoft membeli ZeniMax seharga $8,1 miliar dan Activision membeli King seharga $5,9 miliar.

By Sudiati

Related Post