Pendapatan App Store AS dari aplikasi non-game baru saja menduduki puncak game untuk pertama kalinya – gerakanpintar.com

Pergeseran besar dalam ekonomi aplikasi AS baru saja terjadi. Pada kuartal kedua tahun ini, pengeluaran konsumen AS untuk aplikasi seluler non-game melampaui pengeluaran untuk game seluler untuk pertama kalinya pada Mei 2022 dan tren berlanjut di bulan Juni. Ini mendorong total pendapatan yang dihasilkan oleh aplikasi non-game lebih tinggi untuk kuartal ini, mencapai sekitar $3,4 miliar di App Store AS, dibandingkan dengan $3,3 miliar yang dihabiskan untuk game seluler.

Setelah pergeseran pada Mei, 50,3% dari pengeluaran berasal dari aplikasi non-game pada Juni 2022, menurut temuan baru dalam laporan dari perusahaan intelijen aplikasi Sensor Tower. Sebagai perbandingan, game telah menyumbang lebih dari dua pertiga dari total pengeluaran di App Store AS hanya lima tahun yang lalu.

Namun, trennya terbatas pada App Store AS dan tidak terlihat di Google Play. Di Q2, game menyumbang $2,3 miliar dalam pengeluaran konsumen di Google Play di AS, sementara aplikasi non-game menyumbang sekitar $1 miliar.

Kredit Gambar: Menara Sensor

Pergeseran di pasar aplikasi AS ini adalah temuan paling signifikan dalam laporan baru dan menunjukkan seberapa sukses Apple telah berhasil menciptakan ekonomi berlangganan yang memungkinkan jangkauan aplikasi yang lebih luas untuk menghasilkan pendapatan yang cukup besar.

Data baru juga mendukung hal ini, karena menunjukkan bahwa bukan hanya pemain terbesar yang diuntungkan dari pertumbuhan pendapatan langganan. Pada Q2 2022, 400 aplikasi menghasilkan lebih dari $1 juta dalam pembelanjaan konsumen di App Store AS, yang merupakan delapan kali lipat total dari kuartal yang sama pada 2016. Selain itu, 61 aplikasi non-game App Store AS menghasilkan setidaknya $10 juta dalam Pengeluaran konsumen AS pada Q2 2022 — itu lebih dari jumlah aplikasi non-game yang telah menghasilkan pendapatan $1 juta+ di Q2 2016.

Sejumlah aplikasi non-game juga mencapai $50 juta dalam belanja konsumen AS pada kuartal tersebut, termasuk YouTube, HBO Max, TikTok, Tinder, Disney+, Hulu, dan Bumble.

Kredit Gambar: Menara Sensor

Langganan adalah pendorong pertumbuhan pendapatan utama di sini, karena aplikasi non-game tumbuh hampir dua kali lipat — pada tingkat pertumbuhan tahunan gabungan 40% — sejak Juni 2014 dibandingkan dengan kurang dari 20% untuk game, menurut laporan tersebut.

Tren ini merupakan pembalikan signifikan dari tampilan belanja aplikasi seluler beberapa tahun yang lalu.

Pada 2019 dan awal 2020, misalnya, pertumbuhan belanja game seluler secara konsisten lebih tinggi daripada belanja non-game. Belanja game kemudian melonjak lagi di awal pandemi COVID-19. Tetapi pada akhir 2020, pertumbuhan non-game telah menyusul dan kesenjangan melebar pada 2021.

Kredit Gambar: Menara Sensor

Sementara non-game menikmati dominasi baru mereka, itu tidak semua berita bagus untuk ekonomi aplikasi di kuartal terakhir ini. Laporan tersebut juga menemukan bahwa pengeluaran aplikasi AS secara keseluruhan menurun untuk pertama kalinya di Q2, menyusul penurunan dari lonjakan yang dihasilkan oleh pandemi.

Pada awal pandemi (sekitar April 2020), pertumbuhan belanja konsumen dari tahun ke tahun melonjak dari sekitar 20%-30% pada 2019 menjadi 35%-55% selama 12 bulan ke depan. Tetapi pada Mei 2022, pengeluaran AS menurun untuk pertama kalinya karena konsumen mulai mengalihkan dolar mereka kembali ke aktivitas non-seluler lainnya seperti makan di restoran dan bepergian.

Terlepas dari penurunan dari puncak pandemi ini, belanja konsumen pada Q2 2022 masih naik 71% dibandingkan Q2 2019.

Dalam temuan penting lainnya dari kuartal tersebut, perjalanan musim panas mendorong aplikasi perjalanan untuk mencatat unduhan tinggi di AS dan Inggris, dan unduhan aplikasi maskapai penerbangan di pasar ini naik 30%+ dibandingkan dengan Q2 2019, sebelum pandemi.

Sementara itu, lima aplikasi tiket teratas melihat 10 juta unduhan, naik 70%+ dari Q2 2019 karena konsumen kembali ke konser, permainan olahraga, dan acara lainnya.

Kredit Gambar: Menara Sensor

Unduhan aplikasi di seluruh dunia melambat juga melambat pada kuartal tersebut, karena jumlah penginstalan mencapai 35 miliar pada Q2, turun 2,5% dari tahun ke tahun. Unduhan App Store turun 1,3% menjadi 7,8 miliar dan pemasangan Google Play turun 3% menjadi 27,2 miliar.

Aplikasi non-game yang paling banyak diunduh di seluruh dunia adalah TikTok, yang telah memegang posisi teratas delapan kali dari 10 kuartal terakhir. Diikuti oleh Instagram, Facebook, WhatsApp, dan Snapchat. TikTok (termasuk Douyin di China di iOS) memiliki 187 juta unduhan pada kuartal tersebut.

Game seluler teratas secara global adalah Subway Surfers, dengan lebih dari 80 juta unduhan — total tertinggi sejak 2014, dan mengikuti akuisisi pembuat game Sybo oleh raksasa game Miniclip pada Juni 2022. Judul nomor dua adalah Garena Free Fire dengan 70 juta pemasangan untuk kuartal ketiga berturut-turut.

China masih menjadi kontributor terbesar untuk pendapatan game iOS, meskipun ada jeda pada persetujuan game pada Mei 2022. Pada Q2, 65% belanja konsumen di App Store China adalah untuk game seluler, sementara 35% untuk aplikasi non-game di Q2 2022 — persentase yang tetap tidak berubah dari tahun lalu pada Juni 2021. App Store Jepang masih menghasilkan pendapatan game terbanyak ketiga di iOS dan mempertahankan posisi ini, meskipun pangsa game sedikit menyusut menjadi 68% dari total pengeluaran, turun dari 70 % pada Juni 2021.