Berikut buku-buku terbaik yang dibaca gerakanpintar.com tahun ini • gerakanpintar.com

Meskipun kru gerakanpintar.com menikmati tweet dan postingan dari waktu ke waktu, kami juga senang membaca materi yang lebih panjang. Sedemikian rupa sehingga kami menyusun revue akhir tahun dari bacaan favorit kami.

Ini bukan sekadar daftar buku bisnis serius atau sekadar fiksi yang terbit tahun ini.

Sebagai gantinya, kami telah menyusun daftar hal-hal favorit kami yang kami baca tahun ini. Beberapa di antaranya tidak mengejutkan; Saya berharap beberapa di antaranya berhasil — tetapi mengingat betapa terpelajarnya rata-rata pembaca gerakanpintar.com, mungkin saya akan kecewa.

Daftar berikut ini tidak dalam urutan tertentu. Dan meskipun kami dapat memperoleh satu atau dua dolar dari komisi jika Anda membeli salah satu buku di bawah ini, kami tidak melakukan ini demi uang. Kami hanya menyukai buku, dan membaca, dan ingin berbagi sebagian kegembiraan kami dengan Anda. (gerakanpintar.com juga memiliki daftar rekomendasi dari pendiri dan investor ventura yang akan datang akhir bulan ini!)

Peluk, selamat berlibur dan semoga hasil bacaan Anda di tahun 2023 berbuah.

Artikel ini berisi tautan ke mitra afiliasi jika tersedia. Saat Anda membeli melalui tautan ini, gerakanpintar.com dapat memperoleh komisi afiliasi.

Buku terbaik yang dibaca gerakanpintar.com pada tahun 2022

Setiap buku rekomendasi dikelompokkan, tautan masuk ke Amazon. Ringkasan diberikan melalui TechCruncher yang dimaksud, terkadang diedit dengan ringan untuk kejelasan dan format.

Rebecca Szkutak:

  • Kehidupan Rahasia Bahan Makanan: Buku yang sangat menyenangkan dan menarik tentang sejarah toko bahan makanan dan seperti apa rantai pasokan mereka saat ini. Ya, saya seorang nerd jumbo.
  • Menangis di H Mart: Sebuah memoar indah yang membuat saya menangis di bandara Goa.

Harri Weber:

Dari Harri: “Kedua pilihan saya dibaca ulang yang dengan lembut mengatasi spiral eksistensial dengan kepastian, melalui cinta diri dalam kasus ‘You Are Here’, dan melalui tulisan dalam kasus ‘Writing Down the Bones.’”

Ram Iyer:

  • Anno Drakula: Saat itu tahun 1888 dan Dracula telah memenangkan pertarungan melawan Van Helsing & Co., menikahi Ratu Victoria dan mengubah banyak London menjadi vampir. Dan Jack the Ripper adalah manusia yang memotong gadis vampir muda. Sebuah cerita detektif suram dan gamblang yang menampilkan berbagai karakter dari fiksi populer, serta tokoh sejarah nyata saat itu.

Neesa Tambe:

  • Dewa Kecil: Senang melihat dinamika budaya yang direpresentasikan melalui lensa segar. Pengalaman imigran terdidik di AS seringkali tidak ditulis. Bab-bab terjalin antara garis waktu dan karakter, membuat mengambil buku itu benar-benar membuat ketagihan.
  • Kebiasaan Atom: Oke oke. Saya tahu ini kuno dan mendasar, tetapi saya perlu membangun kebiasaan fisik dan mental yang lebih baik setelah keluar dari pandemi yang dalam. Menyadari bahwa membuat perubahan 1% secara teratur dapat menghasilkan dividen besar membuat pengambilan keputusan harian sejalan dengan tujuan jangka panjang menjadi lebih mudah.
  • Liar: Mutlak harus dibaca, terutama bagi orang-orang yang telah merasakan kendala masyarakat. Kumpulan cerita otobiografi, penulis memecah standar beracun dan mendorong pembaca untuk mengidentifikasi dan mengejar visi sejati mereka sendiri untuk kebahagiaan.
  • Sang pangeran: Di era di mana orang percaya bahwa prinsip harus menjadi kebijakan, ini adalah pengingat yang baik tentang *ilmu* politik yang terlibat dalam pemerintahan dan belajar dari kesalahan masa lalu.

Dominic Madori Davis:

  • Warna Hukum: Pandangan yang menarik tentang bagaimana pemerintah federal secara tidak langsung membantu dan menegakkan diskriminasi perumahan ilegal di AS, dan dampak yang ditimbulkan pada komunitas kulit hitam dalam hal pembangunan kekayaan, akses ke sumber daya pendidikan dan kota, dan stereotip yang masih terkait dengan banyak orang kulit hitam. lingkungan hari ini.
  • Token Gadis Hitam: Sebuah memoar jujur ​​​​dari mantan editor mode Kulit Hitam saat dia bergulat dengan masa kecilnya dan kehidupan kerja akhirnya mencoba berasimilasi, dan menemukan penerimaan di lingkungan kulit putih yang kaya. Dia berbicara tentang kerugian psikologis yang ditimbulkannya, perjalanan mental yang masih dia jalani dalam menghilangkan kebencian diri dan bagaimana dia akhirnya bisa menerima cinta dirinya yang berkulit hitam.

Natasha Lomas:

Amanda Silberling:

  • Besok, dan Besok, dan Besok: Saya merasa ini adalah salah satu novel yang dibangun dengan sempurna yang akan dipelajari di kelas fiksi sekolah seni liberal yang aneh (apresiatif) dalam 50 tahun (atau, seperti, 50 hari). Sulit untuk melakukan jenis cerita yang mengikuti karakter sejak mereka masih anak-anak hingga orang dewasa yang utuh, tetapi menyenangkan (dan, terkadang, menyakitkan) melihat kedua teman ini tumbuh dari remaja artistik yang canggung menjadi khusus- pengembang game terkenal yang menggunakan keahlian mereka untuk menavigasi pertanyaan suram tentang bagaimana dan mengapa kami membuat karya seni dan bagaimana hal itu memengaruhi orang. Bahkan jika Anda bukan orang video game, ada banyak hal yang disukai dalam buku ini, selama Anda peduli dengan … eh … seni dan manusia.
  • Bisnis Sejati: Saya selalu kesal ketika orang mengira Anda hanya dapat mempelajari berbagai hal dengan membaca nonfiksi – contohnya, “True Biz” mengajari saya banyak hal tentang budaya Tuli, kecacatan, dan ancaman ilmu eugenika yang selalu ada. Saya suka ketika fiksi dapat membantu saya berempati dengan orang yang berbeda dari saya, namun buku ini lebih dari itu. Itu hanya cerita yang luar biasa, berganti-ganti di antara sudut pandang berbagai karakter dari berbagai perspektif dalam komunitas Tuli: remaja yang gelisah berjuang untuk hak mereka atas pendidikan Tuli, seorang guru yang menjalani pernikahannya yang sulit, orang tua yang mendengar dari Tuli anak yang harus berdamai dengan prasangkanya. Ini adalah jenis buku yang saya sedih untuk menyelesaikannya, karena saya ingin menghabiskan lebih banyak waktu dengan karakter yang dengan cepat saya tumbuhkan dan cintai.

Devin Coldewey:

  • Kementerian Masa Depan: Fiksi masa depan dalam waktu dekat yang diekstrapolasi langsung dari masa kini bisa sangat lemah, tetapi Robinson teguh dan imajinatif tentang seperti apa krisis iklim itu, bagaimana hal itu mungkin terjadi dan jenis moonshot gila apa yang mungkin diperlukan bagi kita untuk terus hidup. di dunia.

Dill Romain:

  • Hapus Lembah Silikon: Buku ini adalah kisah orang pertama yang jujur ​​dan menarik yang menunjukkan keangkuhan budaya perusahaan Silicon Valley. Wendy Liu menggambarkan situasi yang terkadang sangat tidak masuk akal hingga membuat Anda tertawa. Dia juga mengambil langkah mundur dan melihat implikasi politik dari budaya startup dan Silicon Valley.

Anna Heim:

Anna tidak memberikan komentar atas pilihannya, jadi saya telah memutuskan bahwa cara Menjadi Baik adalah dengan menghabiskan Empat Ribu Minggu setiap tahun untuk merayakan Natal yang Sangat Inggris.

Alex Wilhelm:

  • Kantong Emas: Buku ketiga dalam seri fantasi pelarian dengan salah satu protagonis terbaik yang pernah saya kenal dan dukung. Saya akan membaca ulang keseluruhan seri lagi, saya pikir, masa liburan ini.
  • Biarawan Pohon Jeruk: Anda tahu bagaimana mereka mengatakan bahwa Anda tidak boleh menilai buku dari sampulnya? Saya membeli binatang ini secara ketat dengan penyok bobotnya. Kurang lebih itu adalah paperback yang sangat tebal, dan saya pikir, saya suka fantasi, dan buku ini pasti bagus untuk diterbitkan sepanjang ini, bukan? Ternyata saya benar! Besar, menarik, bagus, dan dengan karakter yang saya kagumi pada akhirnya. Dan naga.